“Ma, Hari ini mau masak apaan?” tanya gue ke nyokap.
 
“Lah ini kan weekend, Masak juga libur lah.” Kata nyokap. Nyantai.
 
“…”
 
Nyokap emang gitu, jadwal masaknya disesuaikan dengan jadwal kerja PNS, sabtu-minggu libur.
 
Hhh~
 
Terpaksa gue harus numpang makan dirumah tetangga.
 
Kebetulan tetangga lagi masak makanan kesukaan gue, ayam goreng dengan taburan parutan deodoran. Gue suka banget.
 
Gue pun minta sama tetangga, dan alhamdulillah tetangga gue dengan ikhlas ngasih gue makanan dengan syarat setelah makan harus bayar. Ya, tetangga gue kebetulan emang punya usaha warteg.
 
 
Karena tau anak-anaknya suka makan daging ayam, nyokap gue jadi sering banget masak daging ayam, dalam seminggu bisa 2 atau 3 hari masak itu, dengan berbagai varian. Kadang daging ayamnya digoreng, kadang disemur, kadang dijemur.
 
Tapi karena keseringan makan ayam goreng, lama-lama mulut gue jadi rada bosen sama daging ayam yang dimasak gitu-gitu aja, sekali-kali gue pengen gitu makan ayam dengan rasa dan varian yang baru.
 
Dan karena gue pengen banget, gue pun iseng nyari-nyari di google resep-resep masakan yang menggunakan daging ayam sebagai bahan dasar.
 

Setelah googling sana-sini, nemulah gue dengan resep yang keliatannya enak buat dimasukin ketenggorokan bareng sama nasi.
 
Resep tersebut adalah “Ayam Goreng Minyak Wijen” atau simplenya, sebut saja AGMW. iya gue singkat doang, hhe.
 
AGMW
 
 
Dan buat kalian yang mau tau juga resepnya kayak apa, berikut gue kasih tau resep istimewa ‘Ayam Goreng Minyak Wijen’ yang didapat dari google namun sudah digubah sedemikian rupa seusai konstitusi negara dengan gaya Chef Shamposachet. Uhui.
 
Bahan:
  • 1/2 ekor ayam yang sudah disembelih. Inget, yang sudah disembelih, soalnya kalo masih hidup nanti masaknya agak repot.
  • 2 ruas jari jahe yang sudah diiris membentuk ukiran guci, cukup diiris saja, tidak perlu dipahat.
  • 2 sendok makan minyak wijen. Cuma kalo minyak wijennya gak ada, bisa digantikan dengan minyak telon koniker.
  • 1 1/2 sendok makan kecap. Boleh kecap manis boleh juga kecap asin, asal jangan kecap-kecap hotahe.
  • 1/2 sendok makan saus tiram. kalo gak ada saus tiram bisa digantikan dengan.. ah pokoknya harus ada lah.
  • Gula jawa, garam, merica dan tepung karambol (sesuai selera)
Cara membuat:
  1. Tumis jahe sampai harum seharum parfum endorse’an Ariel noah.
  2. Masukkan ayam kedalam panci dan aduk-aduk hingga ayamnya pusing.
  3. Setelah ayam pusing (baca:matang), Masukkan kecap, gula, tepung karambol dan bumbu lainnya.
  4. Tutup dan tunggu hingga satu catur wulan, sehingga bumbu meresap
  5. Setelah bumbu dirasa sudah meresap kedalam kalbu sang ayam, angkat dan sajikan.
  6. AGMW alias Ayam Goreng Minyak Wijen pun siap dihidangkan.
  7. Lebih baik disantap dengan nasi panas, karena kalo dengan api panas, mulut kalian bisa kebakar.
Gampang kan? Belum tentu juga sih.
 
Gue niatnya mau kasih resep ini ke nyokap, biar dia yang masakin, jangan gue. Lah gue mah boro-boro masak ayam begini, masak air aja gue pakein masako, biar ada rasanya.
 
 
Buat kalian yang mau nyoba silahkan ya, rasa ditanggung oleh lidah masing-masing. Siapa tau setelah mempelajari resep ini dengan teliti dan seksama, bakalan bisa ngalahin Chef Juna, dari segi keahlian sama bentuk wajah.
 
Oia satu lagi, Masakan ini sangat cocok dinikmati untuk santap bersama keluarga, kerabat, tetangga atau sahabat dahsyat dimanapun berada. 
 
Selamat nyobain…
 
 
 
Regards~
 
-Chef @shamposachet-
 
:)))



25 comments on “AGMW”

  1. waduh bang, itu nyokap lo jahat bener, masa masak pake segala ada liburnya..
    tapi ngomong-ngomong masakan nyokap emang juara banget ya..
    setelah postingan ini, blog lu nggak jadi blog yang postingannya tentang makanan mulu kan? :p

    • iya seriusan, nyokap gue sering libur masaknya kalo weekend :((

      yoi masakan nyokap itu selain enak, abis makan juga gak bayar. :9

      setelah ini blog gue akan jadi blog yang isinya ngebahas proyek pembuatan senjata nuklir di korea utara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *