enakan mana?

          Di malam yang sesunyi ini, dibawah temaramnya lampu kamar, gue terdiam sambil mengelus-ngelus perut, berharap dengan dielus-elus lalu bakal keluar seekor jin yang bakal ngabulin semua apa yang gue minta.
            “Hei nak, apa yang mau kau minta dari ku?”
            “Entahlah, saat ini yang saya mau Cuma nasi goreng spesial aja om Jin, satu ya. Karetnya dikit aja piringnya banyakin. Oia telornya jangan dipisah, biar maut aja yang memisahkan mereka”
            “…”
            Akh sial, laper bikin pikiran gue berkhayal tanpa arah, tujuan dan pegangan hidup.
            Yang masih jadi misteri buat gue adalah, kenapa tukang nasi goreng itu persis kayak remot TV, giliran dicari gak ketemu-temu dan kalo gak dicari dia bakal ada duduk tenang disamping TV. Begitupun tukang nasi goreng, giliran ditungguin gak lewat-lewat tapi kalo gak ditungguin dia malah duduk tenang disamping TV juga. ya sambil jualan tentunya.
            Lalu muncul pertanyaan :
“Kenapa sih harus nasi goreng ?” | ‘ya gak mungkin juga malem-malem gini  gue nunggu tukang nasi padang keliling lewat kan?!’
“Kenapa gak makan nasi putih aja sih? Dirumah kan ada.” | ‘oke oke, jadi apakah enak makan nasi putih tanpa lauk?  atau lo mau beliin gue lauknya? , lagipula bosen juga keles dari pagi makan nasi putih mulu. Boker kan jadi gak ada variasinya.’
            Dari masalah tersebut gue jadi terinpirasi untuk mengambil kesimpulan ngasal :
“Ibarat pacaran, nasi goreng itu selir dan nasi putih itu pacar.”
            Bener kan? Bener dong!!
            “Kenapa lo bisa meng’analogikannya kaya gitu ? sok tau luh! Punya pacar aja kagak!”
            ‘Yaelah bro, gini-gini gue juga pernah pacaran kali’
            “sama cewek?”
            ‘bukan! Tapi pengki gue pakein bando! Puas lo!!’
-____-“

***
            Okeh okeh Jadi gini, gue akan coba ceritain tentang beberapa kasus temen yang ngalamin fase pacarandimana mereka bosen ‘makan nasi putih’ dengan berbagai alesan.
            Gini ceritanya…
            -Kasus pertama-
Sebut aja nama temen gue ini Mawar, bukan nama sebenarnya, karena nama sebenernya adalah Novi. Dia temen kantor gue.
            Dia udah punya pacar, pacaran udah 1 tahun 5 bulan 2 minggu 4 hari 22 jam 41 menit 32 detik. Pacarnya Novi adalah seorang anak band, jadwal manggungnya hampir selalu penuh, dalam seminggu pasti jarang ada waktu buat ketemu. Untuk berharap buat malam mingguan jalan bareng pacar aja Cuma angan-angan, karena hampir setiap weekend pacarnya pasti ada jadwal manggung .
Oleh karena itu semua, temen gue Novi selalu galau, dan korban dari kegalauan-kegalauan nya itu adalah gue. Di kantor,  setiap pagi dan sepanjang hari gue harus nebelin kuping buat selalu dengerin curhatan tentang pacarnya, entar pacarnya gini lah, gitu lah, begini lah, begitu lah. Gue kadang sampe ngantuk dengerin ‘dongeng’ yang itu lagi itu lagi.
Sampai suatu hari, dia cerita dongeng yang baru, dia bilang ada satu cowok, temen kerjanya di kantor dia sebelumnya, yang kayaknya lagi nyoba deketin dia, dan yang harus digaris bawahi juga kayaknya dia juga suka sama tuh cowok.
WEW!!
“Wah parah lo Nov, lo kan udah punya cowok, kaga kasian sama cowok lo!” kata gue ke Novi.
“Ya gue kan Cuma suka-suka aja, gak niat mau macarin juga sih” jawab Novi, ah gue tau dia gak sepenuhnya jujur.Keliatan dari sorot mata nya, mata kaki.
“Bosen makan nasi putih ya, makanya nyari nasi goreng?” tanya gue.
“Hah, Maksudnya?” dia agak gak ngerti.
“Ya anggap aja pacar lo itu nasi putih, dan si cowok itu nasi goreng” kata gue.
“Hahaha bisa aje, iya nih gueemang lagi maubanget nasi goreng, nanti beli yuk didepan kantor” jawab dia.
“Ehmm maksudnya bukan gitt………….u” gue pasrah.
Dan semenjak itu, Novi selalu menyebut si cowok dengan sebutan ‘Nasi Goreng’ dan tetep gue yang jadi korban curhatannya.
“Ky, entar sore gue mau ketemu nasi goreng donggg”
“Ky, entar sore gue mau nonton dong sama nasi goreng”
“Ky, entar sore anterin gue ke kantor yang lama ya, biasa mau ketemu nasi goreng.”
“Ky,…”
‘STOP NOV !! GUE UDAH KENYANGGG!!’
            Dari pengamatan gue tentang curhatan-curhatannya dia selama ini, dari si pacar dia Cuma dapet perhatian sekedar BBM’an or telpon kayak “kamu lagi apa? Udah makan belum? Tadi cebok pake kaki apa?” dan perhatian-perhatian lain yang Cuma sekedar lewat perantara gadget. Sementara dari si cowok lain itu, dia bisa ditemenin nonton, makan bareng, ketawa-ketiwi bareng, dan itu berlangsung tanpa lewat perantara apapun. Itu yang jarang dia dapetin dari pacarnya.
Emm buat gue hal itu wajar sih, karena pada dasarnya gini, mau se-cuek apapun cewek, mau se-tomboy apapun cewek, mau se-cowok apapun cewek(?). mereka tetep cewek, makhluk-paling-random-sedunia yang butuh perhatian nyata. Inget guys! yang selalu ngabarin akan kalah sama yang selalu ada.
Btw ini salah satu pajangan di meja kantornya Novi yang gue foto diem-diem waktu dia lagi ke toilet.
boneka dari nasi putih, emot dari nasi goreng
Dan info terakhir yang gue tau, si cowok ‘Nasi goreng’ ternyata udah punya cewek. Si Novi juga masih pacaran sama pacarnya si ‘Nasi Putih’. Sampai sekarang.
Jadi, dapat disimpulkan kedua cowok dan cewek ini ternyata hanya sama-sama sedang bosan ‘makan nasi putih’.
Huft. Dasar remaja jaman sekarang -__-
–Kasus Kedua—
Pada kasus berikutnya, ini terjadi pada sepupu gue, dia cewekjuga. dan karena satu dan lain hal namanya gue samarkan menjadi Ani, tanpa embel-embel Yudhoyono.
Si Ani ini udah punya pacar, temen waktu kuliahnya dulu, mungkin mereka adalah salah satu pasangan yang berhasil merubah status dari ‘sahabat jadi cinta’ dalam dunia sebenarnya.
Karena awalnya temenan, jadi masih ada sedikit kebiasaan-kebiasaan ‘nyantai’ yang suka kebawa dihubungan pacaran.
Kayak…
“ih elo kok jerawatan sih sekarang? ikut sana sama Mba ke Rumah Cantik Citra biar rada bersihan tuh!” kata si cowoknya dengan nyantai didepan kakaknya yang lagi mau pergi perawatan.
Menurut gue, senyantai-nyantainya gue, omongan kayak tadi itu sebenernya gak pantes buat dibilang ke pacar. Mungkin kalo untuk temen sih masih cocok-cocok aja.
Ngedenger itu, Ani pun marah, tapi gak disaat itu juga, karena lagi ada kakaknya si cowok, emosi itu dipendem sampe rumah, bikin ubun-ubun Ani keluar asep.
Sampe dirumah, dia nelpon pacarnya.
“Lo pikir dong, gue nih cewek kali!! Punya perasaan dikit kek kalo ngomong! Kalo emang lo gak suka gue kaya gini bilang aja!!” si Ani marah-marah sambil bantingin yang ada didepannya, waktu itu didepannya kalo gak salah ada seekor kambing. Dan kabarnya gegara dibanting si kambing mendadak gegar otakdan harus dilarikan ke posyandu terdekat.
Yaelah, gue kan bercanda doang yangg.” cowoknya memelas.
Inget dong! Kita bukan kayak dulu lagi, kalo dulu masih temenan sih gue nyantai aja!! Apalagi tadi ada kakak lo, lo gak mikir perasaan gue?” kali ini Ani nangis juga. Kira-kira seember semen.
 “Maaf yangg sumpah deh aku Cuma bercanda doang, sumpaaahhh” si cowok makin memelas.
            “Terserah lo!!” si Ani nutup telepon, si cowok hampir-hampir mau nutup umur.
Tapi yang namanya manusia, kadang masih suka jatuh dilubang yang padahal udah berusaha ditutupin sendiri. Ya, si cowok masih aja suka ngulang kesalahan-kesalahan yang sama.
Hal itu bikin Ani galau, mau putus tapi sayang, gak putus tapi makan ati terus. Kalo di buku pepatah sih istilahnya kayak makan buah simalakama, buah yang sampai saat ini gue juga gak tau bagaimana bentuk dan rasanya.
Selain itu juga, si cowok adalah orang yang sibuk sama kerjaannya, dia sering keluar kota buat ngurus kerjaan. Terakhir yang gue tau adalah si cowok ke Jambi dan udah 3 minggu belum juga balik.
“Bro, malam minggu kerumah lah, gak pacaran kan? haha” Ani nge-watsaap gue.
“Sial!! Lah emang lo gak malem mingguan?” gue nanya balik.
“Ah udahlah males gue, dia ke Jambi, udah 3 minggu gak balik, udah dapet cewek sana kali!!” balesan yang kayaknya disambi ngeremes-remes handphone.
“Hahaha, yaelah biarinlah, dia kan bosen juga makan nasi putih mulu, sekali-kali pengen nyobain nasi goreng.” gue ngeledekin dia, kebetulan si Ani udah pernah gue kasih tau istilah ‘Nasi Putih dan Nasi Goreng’
“Hah sial!! Bisa jadi sih! Huh” balesannya dia lagi.
“Hahahaha” gue ngetawain.
“Jiah malah ketawa, bantuin cariin gue nasi goreng juga kek!” dia mulai kepancing.
“Heh! Inget umur, inget tabungan nikah juga woi!!” gue, nyoba ngingetin, dikit.
“Ah lagian sih dianya juga gitu….”
Selain itu Ani juga pernah nge-gep-in cowoknya BBM’an sama cewek lain, dia sih gak marah Cuma mulai timbul perasaan yang “yaelah, emang lo doang yang bisa, gue juga bisa keleuss”, dan ketebak, Ani pun BBM’an sama cowok lain.
Huft, Remaja jaman sekarang!! #partII
Dari yang gue liat dan perhatikan secara seksama dengan dibantu oleh pakar telematika sih, kayaknya si Ani juga udah mulai bosen makan nasi putih mulu, dia juga mau nyobain sekali-kali makan nasi goreng. Dari hal itu, maka jadilah mereka sepasang manusia yang duduk dalam satu meja makan yang sama tapi saling berebut menghabiskan satu makanan. Dan dua-duanya gak ada yang mau jadi yang paling merasa lapar. Ego nge’buta’in mereka akan arti indahnya berbagi.
Ego mah jangan digedein, gaji tuh digedein biar bisa nabung cepet buat nikah !
***
Pelajaran yang bisa gue ambil dari kasus kedua ini adalah dalam pacaran, yang harus dihindari adalah krisis kepercayaan, pacaran kalo gak saling percaya ya sama aja kayak orang buta yang kehilangan tongkat, bingung kan mau jalan kemana? Inget tujuan awal, kalo emang pacaran Cuma mau main-main aja sih ya silahkan seenak udele dewe’, tapi ya kalo emang mau ke langkah selanjutnya mesti inget ‘tongkat’, supaya bisa tau mau jalan kemana meskipun ‘gak bisa ngeliat’.
Ngerti kan maksudnya? Kalo gak ngerti, ya sama sih gue juga kagak.
Karena saling gak percaya, jadi timbul dah perasaan-perasaan yang bikin bosen, malesin dan mau nyoba-nyoba nyari yang lain sebagai pengganti, dalam hal ini gue misalkan sebagai Nasi goreng, yang belum tentu rasanya lebih enak daripada si Nasi putih.
Kira-kira gitu deh.
Dan kalo boleh ambil kesimpulan sih, gini…
1.      Mau seenak apapun Nasi Goreng, pada akhirnya kita harus kembali makan Nasi Putih juga. Nasi yang biasa kita makan sehari-hari. Emang mau tiap saat makan nasi goreng? Inget Mecin woy, kebanyakan bisa bikin bego.
2.      Makan Nasi Putih dicampur Nasi Goreng itu gak enak, coba aja kalo gak percaya.
3.      Kalo bosen juga makan Nasi Putih dan Nasi Goreng, coba Pizza, Spageti, Burger, tapi harganya lebih mahal, kalo mau keluar modal lebih, silahkan. Tapi buat gue makanan mahal ataupun murah toh kalo dibokerin hasilnya tetep sama juga.
4.      Sehat.
5.      Sempurna.
Duh terlalu banyak ngomongin makanan, perut gue semakin bergejolak minta diisi.
Yaudah kalo gitu mending gue bikin nasi goreng sendiri aja lah.
Bye~
@shamposachet

16 comments on “ANALOGI NASI PUTIH DAN NASI GORENG”

  1. wah, gile keren abis postingan lo. ngakak gua bacanya. haha.
    sepertinya, bentar lagi nasi putih dan nasi goreng ini bakal jadi kode di kalangan remaja. hahaha

    kalau ada waktu, main ke blog gua juga ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *