2015

Tahun udah baru lagi, sementara muka gue masih yang dulu-dulu aja, os nya gak bisa diupgrade, settingannya masih default asli pabrikan.

Sebagian blogger udah banyak yang nulis resolusi di awal-awal tahun, sementara gue apaan. Boro-boro nulis resolusi baru, resolusi yang lama (tahun 1921) aja banyak yang masih wacana. Hhh~

Gue iri sama temen-temen yang udah pada banyak perubahan, dari rezeki, jodoh, karya sampai perilaku. Kayak temen gue, Sebut aja namanya Munaroh. eh ganti deh namanya jadi Mandra aja, soalnya dia cowok. dulu-dulu si Mandra perilakunya aneh banget, dia seneng banget meperin upil ke tembok kamar, udah gitu kamarnya bukan kamar dia, tapi kamar tetangganya. Parah. Sampe-sampe kamar tetangganya yang tadi temboknya putih jadi motif polkadot. Tapi sekarang Mandra udah berubah, dia jadi lebih dewasa dan lebih berpandangan ke arah kreatif, kini Mandra kalo ngupil, upilnya dikumpulin di toples bekas kue nastar, setelah terkumpul upil yang cukup banyak terus upilnya didaur ulang dan dibuat menjadi replika menara eiffel, dan dijadiin pajangan kamar. Kreatif abis.

Gue iri sama Mandra, setidaknya dia udah ngelakuin perubahan dalam hidupnya. gak kayak gue yang masih stuck dengan gaya lama, masih kelakuan yang itu-itu aja, masih kaga gawl, masih kaga keren dan masih digandrungi ibu-ibu komplek.

Tahun ini, gue masih aja stuck sama kegiatan monoton yang gue lakuin setahun belakangan ini, ya. Hari-hari gue Cuma gue lewatin dengan

Weekdays :

Bangun Tidur -> Mandi -> Macet-macetan -> Ngantor -> Macet-macetan -> Gak mandi -> Tidur

Weekend :

Tidur

Monoton banget!

Lain hal lagi masalah Rejeki.

Temen gue, namanya Nurdi (Tapi maunya dipanggil Andre,katanya biar keren). Pada awal tahun ini di kantornya, dia udah diangkat jadi karyawan tetap dan udah punya rejeki untuk berniat melangsungkan pernikahan beberapa tahun lagi.

Gue sempet iseng nanya sama dia pas kemarin gue main ke kostnya.

“Ndre, gue denger lo katanya mau merit? sama orang kan, bukan sama ember Lion Star?”

“Yetai, masa gue nikah sama ember, ntar anak gue lahirnya apaan?”

“Ya, kalo bapaknya elo emaknya ember, paling anaknya pipa paralon.”

“…”

“Lo mau merid dah ngumpulin duit berapa Ndre?”

“Ya alhamdullah Kay, baru dapet 70juta. Ini juga masih nabung terus.”

“*DHEG*”

Gue diem, melipir ke kamar mandi di pojokan kost’an, nyelupin pala kedalem ember Lion Star.

Anjis, di umur yang setara sama gue, 17 tahun. doi udah punya tabungan 70 juta perak buat persiapan nikah. Lah gue? Di ATM Cuma ada 100 juta, tapi ada tanda ‘-‘ nya didepan. –Rp.100.000.000. minus. Hhh~~

Lain lagi si Sakti, masih inget Sakti di Cerita ini?. Gue kemarin ketemu sama dia pas acara malem tahun baruan bareng temen kampus, kebetulan temen-temen kampus ngadain acara bakar-bakar. Bakar ban truk.

Sekarang Sakti udah beda, dari segi penampilan dan ‘bawa’an. yang dulu jaman kuliah kalo anak-anak ngumpul ditempat makan, dia lebih milih pulang, ngambil gitar, terus ngamen, bareng gue. Sekarang udah beda, duitnya sekarang udah gak muat di dompet, kemarin aja tuh pas acara gue liat dia nyelipin duit seratus ribuan di lubang kuping, saking dompetnya udah penuh.

‘Bawa’annya pun udah beda, beda jauh, jauh banget, apalagi kalo dibandingin sama gue. Jaman kuliah dia selalu dicengin sama anak-anak masalah motor dan handphonenya.

Motornya Sakti dulu Honda Supra tahun dua ribu tua, yang gak pernah dicuci, kotor banget. Saking kotornya, kalo anak-anak lagi touring bawa motor, gak ada yang mau dibelakangnya motor Sakti, takut kelilipan debu katanya. Pokoknya motor supra si Sakti ni ajaib. selain penuh debu vulkanik, step belakang yang dipakein karet kek bungkus gado-gado, dan lampu depan yang redup kek lampu petromak tukang kacang. Selalu jadi bahan ledekan sama anak-anak lain. Gue enggak berani ngeledekin. orang gue kuliah jalan kaki, kampus gue deket dari rumah.

Begitu juga handphone. jaman kuliah semua anak berlomba-lomba main keren-kerenan hape. Gue sih enggak. Hape gue nokia 5233 dari tahun 2011. Sementara si Sakti punya hape yang merknya aja gak ada di counter. Merknya ALCATEL. Seriusan. Anak-anak sering ngeledekin hapenya disamain kayak remote AC kelas.

Sedikit intermezzo nih, hape ALCATEL itu punya cerita lucunya sendiri waktu di Kampus. Jadi suatu siang setelah selesai kelas, gue sama Sakti ngeliat ada satu cewek yang kesulitan nyalain motornya, gue pun sama Sakti berbincang.

“Kay, cewek noh lagi keribetan, mau lu yang bantuin apa gue? Cakep tuh.” Kata Sakti.

“Yaudah Lu aja, gue mah kaga ngarti motor. Motor gue mogok aja yang gue benerin posisi spionnya.”

Sakti gak dengerin jawaban gue, dia langsung jalan ke cewek itu. Kamvret.

Gue liat dari jauh, si Sakti berhasil bikin motor si cewek nyala, gak lama dia ngobrol sebentar, kayaknya kenalan. Terus Sakti ngeluarin ALCATEL nya. Wah asik nih dapet nomor cewek itu si Sakti, pikir gue. Gak lama Sakti balik dengan muka lemes.

“Widiiiih, dapet kenalan baru nih, cakep tuh men. Mukanya ke arab-arab’an. Idungnya aja kek perosotan TK.” Kata gue sambil nyamperin Sakti.

“Iye emang cakep. Tapi pas gue tanya nomor hape, dia bilang katanya PIN BBM aja. lah ALCATEL gue mana ada pin nyaaaaaa” jawab Sakti sambil ngulek bumbu gado-gado, pake hapenya.

Tapi semua itu telah berubah. Sakti sekarang udah punya kerjaan mapan, otomatis dia sekarang banyak uang. Motor Supra dua ribu tua penuh debu vulkanik, sekarang udah berubah jadi Ninja Kawasaki 250 cc seharga 50 juta, hape ALCATEL yang pin nya dijual terpisah kini udah berubah jadi Sony Experia Z seharga 8,9 juta. beuh~. Malah pada acara tahun baruan kemarin disaat anak-anak Cuma patungan 20.000/orang, dia sendiri yang 70.000.

Gue pribadi, secara manusiawi iri sama mereka berdua. iri nya bukan karna harta benda yang mereka punya. Tapi lebih iri kepada perubahan yang mereka bisa lakuin di hidup mereka. Enggak munafik kalo hari gini uang adalah segalanya, karena segalanya memang butuh uang. Right?

Gue yang masih gini-gini aja, masih tetep jadi karyawan outsorcing yang P8 = Pergi Pagi Pulang Petang Pantat Pegel Penghasilan Pas-pasan. Yang boro-boro bisa dipakai buat nabung, penghasilan bulanan gue aja Cuma bisa bantuin ngebulin dapur rumah sama buat kehidupan bulak-balik ngantor buat bulan berikutnya. Bukannya gak bersyukur sih, Cuma sebagai manusia biasa yang punya kebutuhan-kebutuhan Sekunder dan Tersier lain selain kebutuhan Primer gue cukup dibuat galau. Apalagi dilihat dari jumlah umur yang semakin bertambah muda ini. Kalo gak punya tabungan juga terus kapan gue melanjutkan kehidupan dengan cara berkembang biak?

Lalu apakah gue masih harus kayak gini terus di tahun yang baru ini, 2015?

Jawabannya, gue masih gak tau. Gue masih bingung, masih galau harus ngelakuin apa. Yang jelas sih tanpa perlu menuliskan poin-poin resolusi, gue berharap banget bisa melakukan perubahan dari hidup yang berasa gini-gini aja, Gue harus mulai merancang rencana hidup yang baru, semangat juang yang baru dan semoga harapan gue untuk jadi manusia yang baru ini bisa gue wujudin. Semoga tuhan juga merestui niat gue ini. Amin.

Sekali lagi gue nyoba menegaskan, bahwa pada tulisan ini bukan semata-mata tentang bagaimana mewujudkan cita-cita dengan membandingkan keadaan finansial orang lain dengan diri gue, tapi ini tentang bagaimana gue sebagai seorang manusia biasa yang jengah dengan keadaan yang sama sementara manusia lain diluar sana sibuk memperbarui kehidupannya.

Semoga gue bisa menjadi manusia baru di tahun yang baru ini.

Amin.

18 comments on “BARU”

  1. Luar biasa cerita teman-teman lo. Dan, nahas sekali nasip lo. Huahaha. Sebelum gue pergi, mungkin gue pengen titip pesen aja: es tehnya satu. Eh, bukan, bukan. Pesen gue: jangan kelamaan di zona nyaman. Bhay!

  2. Wuih itu temennya perubahan drastis gitu keren amat. Gue dari awal baca cekikikan mas Kay. Lucu. Haha.
    Semoga bisa jadi kayak temen-temennya itu ya, bahkan mungkin lebih. Ciao. \:D/

  3. Kadang emang suka ngerasa gimana gitu ya kalo liat temen udh berubah jd lebih baik duluan, dan diri sendiri masih gini-gini aja. Tapi ya percaya aja, Allah Maha Mengejutkan, kalo udh waktunya semua bakal mantep.

    Btw, tampilan baru kece nih. Vector muka lo kacau bgt! (y)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *