Entahlah…
Semua orang seperti terlihat sedang terburu-buru.
Atau…
memang mereka senang untuk terburu-buru.
***
Hari ini 22 januari 2014, Jalanan-jalanan di Jakarta, macet lagi galak-galak nya, saking galaknya sampai nular ke semua pengendara.
Macet dimana-mana. di jalan raya besar, di gang kecil, dan juga dijalan menuju hati’nya’ #alah.
kalimalang, macet galak.
Kenapa deh bisa macet segalak itu?


Jalan-jalan utama emang banyak yang ditutup karena banjir, dan itu bikin semua pengendara semua nyari jalan pintas lain. Makanya semua numpuk dijalan yang sama dan macet.
Tapi buat gue bukan disitu point penyebab masalahnya, karena menurut pengamatan indera ke enam ditambah tujuh sama dengan tiga belas gue penyebab kemacetan yang hampir setiap hari di jalanan Jakarta adalah…
BURU-BURU!!!
Kok ‘buru-buru’?
Iya, semua orang sepertinya telihat selalu terburu-buru, mau segera sampai ke tempat tujuan, jalanan pun jadi gak teratur, saling salip sana-sini dan akhirnya..
MACET!!
“Ya kan gue mau kerja bro, kalo telat gimana?”
Kalo gue sih, misalnya telat ke Kantor ya bilang aja macet. Emang kalo udah alesan gitu mau gimana lagi?
Emang pernah gitu ada di headline berita,
“KARENA JALANAN MACET, SEORANG KARYAWAN KANTOR DIBUNUH SAMA BOS NYA GARA-GARA DATANG TELAT”
Gue rasa gak ada.
Begitupun keadaan pas mau pulang kerumah, semua orang buru-buru.
Oke sih gue paham, mungkin mau segera rebahan dikasur dan tidur kemudian gak bangun-bangun lagi. Mungkin.
Tapi gue enggak tuh, ya buat gue, semau kita buru-buru pun kalo macet ya mau diapain lagi, kecuali motor atau mobil lo bisa terbang gitu, baru bisa cepet sampe di rumah. Pasangin aja baling-baling bambu kalo mau.
Gue nih…
kalo bos nanya, “Kenapa kamu dateng telat?” | “Iya, maaf tadi di jalan macet pak.” | “Oh, yaudah”
kalo nyokap nanya, “Kenapa pulang telat?” | “Iya, maaf tadi dijalan macet mak” | “Oh yaudah.”
Kalo pacar nanya, “Sayang, aku kok dapet nya telat?” | “Iya maaf waktu itu pas aku mau nyabut macet yang” | “Oh, yaudah.”
Paling gitu doang.
Simple.
***
Gue juga pernah ngalamin baru-baru ini nolongin orang jatuh dari motor di Jalan Raya Kalimalang tepat di depan Universitas Borobudur, cewek. Makanya gue tolongin. Kalo cowok, entahlah, mikir dulu.
Jadi, setelah gue bantu ngangkat motornya kepinggir jalan, gue Tanya sama dia.
“Mba gak kenapa-kenapa? Kok bisa sih mba jatoh gitu?”
“Gak apa-apa mas Cuma lecet dikit kok, iya tadi saya buru-buru mau pulang, eh gak tau jalanan licin, saya kepeleset.”
Ya kan?
Karena apa?
Karena buru-buru kan?
***
Gak sedikit gue nemuin kasus dijalanan yang dikarenakan buru-buru, jadi saling tabrak, saling serempet terus saling berantem dijalan dan biasanya gak ada yang mau disalahin. Ada juga yang seperti kasus mba tadi, buru-buru akhirnya kepeleset terus jatoh, iya kalo Cuma lecet-lecet doang kalo sampe parah, meninggal gitu? yang rugi siapa?
Gue rasa semua juga pernah lah, ngedenger di tivi, baca di radio, nonton dikoran atau bahkan ngeliat pake mata kaki sendiri kasus-kasus yang terjadi dijalan.
Semua dari keterburu-buruan.
Entahlah, mungkin ada perasaan bangga kalo udah bisa lebih cepet dari kendaraan orang lain, atau mungkin ada perasaan bakal lebih cepet sampe kalo udah bisa nyalip kendaraan lain, padahal kalo pun dapet nyalip ditengah macet ya paling Cuma 2 atau 3 meter didepan, dan itu gak bisa bikin kita bisa cepet nyampe rumah, rebahan dikasur dan tidur kemudian gak bangun-bangun lagi.
***
Dari kecil gue diajarin sama bokap buat selalu santai ngadepin apapun, gak perlu terburu-buru, karena hasil dari sebuah keterburu-buruan itu gak akan pernah bagus.
Lagi pula diajaran agama gue ada hadist (#cmiiw) kalo gak salah yang bilang bahwa…
“Terburu-buru adalah perbuatan setan.
Jadi seseorang yang melakukan sesuatu secara terburu-buru adalah set….
#ahsudahlah.
***
Jadi menurut gue sih, coba deh para pengendara bisa lebih tertib dan sabar, gak usah buru-buru, masing-masing ada dijalur yang benar, gak saling salip. gue sih yakin, pasti sedikit atau banyak macet bisa teratasi, ya, kalo pun masih macet seenggaknya bisa lebih rapi, wangi dan gak berantakan kek baju abis di laundry.
Gue bilang gini, bukan gue merasa jadi orang yang paling bener di Jalan, tapi ya karena gue emang gak pernah merasa terlalu buru-buru maksa untuk sampai tujuan disaat macet. Kecuali gue lagi kebelet boker dijalan, itu gue pasti buru-buru, lah daripada isinya berantakan dijalan kan? Kan gak lucu aja gitu, ditengah macet sambil dilalerin. Lagian nanti kalo isinya tumpah dijalan orang-orang kan pada bingung, kok garis putih jalan berubah jadi bercak kuning?
Biasanya sih gue emang selalu bilang sama orang-orang atau temen yang buru-buru dalam hal apapun,
“Buru-buru amat! Kebelet boker lo!!”
***
So, alangkah baiknya kalo mulai menyabarkan diri dan hindarin keterburu-buruan, seperti yang bokap gue bilang tadi,
“Hasil dari sebuah keterburu-buruan itu gak akan pernah bagus.”
Makanya SABAR!!!
Kan seperti pepatah,
“Orang sabar, pantatnya lebar, beraknya mencar, tai nya buyar.”
(Mario Tegar, 11 tahun,  kau yang dulu bukanlah yang sekarang)
***
Sekian dulu postingan kali ini, gue buru-buru, udah gak sabar, biar pantat lebar, berak mencar, tai buyar.
Wasalam.
@shamposachet.

12 comments on “BURU-BURU”

  1. bener banget ini. contohnya lagi pas di traffic light. udah ada peraturan, di belakang garis putih. eh malah maju jauh banget. emang pengaruh gitu kalau udah di depan. duluan ketabrak sih iya

  2. Bener tuh semua karena terburu-buru. Gak pernah denger orang kalo ngantor terlat pake alasan macet langsung dibunuh, paling dipecat aja.

    Setuju bangetm kalo gak mau macet lewat atas aja. Motornya dijetpackin aja pake password

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *