“… Karena setiap lembarnya, mengalir berjuta cahaya. Karena setiap aksara membuka jendela dunia…”  ( Efek Rumah Kaca – Jangan Bakar Buku )

***
“Buku adalah Jendela dunia” ungkapan itu menurut gue bener banget , meskipun moderinasasi jaman udah hampir ngeganti istilah itu jadi “Google adalah Jendela ‘Baru’ Dunia” tapi posisi buku tetep gak bisa digantiin seenggaknya buat gue. Selain buku bisa disewa –diperpustakaan—, buku juga bisa dibaca gratis dengan jadi ‘member langganan’ yang dateng ke toko buku tiap hari tanpa harus beli, sedangkan kalo mau baca di google kita butuh biaya untuk ‘internetan’ dan biasanya itu gak murah pastinya. Ibarat makanan, nasi padang emang enak tapi indomie diremukin jauh lebih meng’enak’an rasanya, iya enak dikantong waktu dompet mulai kerasa kosong.
Membaca buku, gue sendiri mulai suka baca dari kelas 1 SD , karena sebelum sekolah gue emang belum bisa baca. awalnya gue sama sekali gak suka baca buku apalagi novel, alesannya karena novel gak ada gambarnya dan itu ngebosenin. Jadi gue lebih milih baca komik selain gak ngebosenin karena ada gambarnya, komik juga bisa jadi obat ketika gue lagi kena batuk. Iya gitu #kemudianhening.
Sebenernya gue mulai ‘menyukai’ baca buku ketika gue udah mulai suka nulis, ya entah kenapa gue lebih dulu suka nulis daripada suka baca, gue juga gak tau, dari jaman SD gue suka nulis diary , waktu SD gue nyebutnya Diare. karena biasanya tulisan gue Cuma seputar kegiatan sekolah yang berhubungan dengan kegiatan memalukan menahan mules waktu jam pelajaran, contoh tulisan gue di diare gue waktu dulu :
“dear diare, hari ini hari jumat yang paling malu-maluin buat gue, gue malu banget. karena pas tadi pelajaran olah raga perut gue mules banget, udah gitu gurunya malah nyuruh anak-anak buat jalan jongkok, dan pas lagi giliran gue, gurunya heran kok abis jalan jongkok satu puteran gue gak mau diri lagi, pak guru maksa gue buat diri padahal gue udah bilang gak mau tapi tetep dipaksa, alhasil semua isi yang tumpah dicelana gue pada terjun payung dari sela-sela celana olah raga bercecer disepatu dan lapangan, gue malu banget diketawain anak-anak, rasanya gue mau mati saat itu juga… ya tuhan hancurkalah sekolahku besok, aku tidak mau ada sekolah itu lagi…”
Kira-kira gitulah isi diare gue waktu SD. #HuFtBaN9eD kan
diare gue ( oke gambarnya meteor garden ) maklum SD !!
Dan SMP gue mulai nulis puisi-puisi –lebay– tentang cinta yang gak jelas, maklum abege. Biasanya Kalo lagi suka sama satu cewek gue pasti langsung bikin puisi, mau nembak cewek gue bikin puisi, dan kalo ditolak cewek gue bikin air rebusan baygon bakar diatas menara sutet #galau. Waktu itu penulis puisi favorit gue “Kahlil Gibran”, gue sempet punya buku kahlil Gibran yang “Bahasa Cinta” Cuma sekarang entah kemana, mungkin ilang atau mungkin udah pindah rak buku ke tempat temen yang biasanya suka dikhilaf-khilafin minjem tapi sengaja gak dibalikin dan nunggu gue lupa, sampe akhirnya gue lupa beneran.
Jaman SMA gue mulai seneng baca, biasanya gue suka beli majalah-majalah remaja, tujuan awalnya sih gue Cuma mau baca ramalan zodiaknya doang, -sekali lagi- maklum abege, ya waktu itu gue masih me’musyrikan diri dengan percaya sama ramalan zodiak dan masih suka bergumam “oh gitu, eh iya bener juga ya, wah gue berarti harus gini nih” kalo lagi baca ramalan-ramalannya, malah kadang kalo ramalan yang gue baca gak sesuai sama yang gue rasain biasanya gue marah-marah “woi apaan nih masa libra katanya bakal jomblo lama ditahun 2012 sampe 2013, parah nih gue gak percaya !!!” ( dan ternyata ramalan itu terjadi ) gue beneran jomblo dan hampir setahun dan juga hampir karatan #huft #NyolongCurhat.
  
Dari yang Cuma baca zodiaknya, ternyata dimajalah itu gue nemuin cerpen-cerpen remaja yang bagus buat dibaca, dan mulai menginspirasi gue buat nulis. Dulu gue kalo nulis Cuma di kertas buku tulis biasa dan tentunya dengan tulisan ceker ayam yang hanya gue dan tuhan yang tau apa maksudnya. Ada beberapa cerpen yang gue tulis di kertas-ketas yang udah ilang entah dimana rimbanya dan sisa Cuma satu cerita yang berhasil gue temuin disela-sela buku binder SMA gue yang judulnya “cinta warga kelas dua” yang masih gue simpen di ‘kaleng kenangan’ gue dikamar.
cerpen cinta warga kelas 2
kotak kenangan
Masuk dunia perkuliahan gue mulai dipertemukan oleh internet, dari internet gue kenal pesbuk dan dari pesbuk gue mulai kenal dan PDKT dengan diary virtual alias blog, dulu gue punya banyak blog tapi Cuma posting sekali dua kali gue lupa password login nya, alesannya sih karena blog gue sepi dan gak ada pengunjung pun yang mau rela baca tulisan gue, dan gue ngerasa ngeblog itu cuma pekerjaan yang sia-sia. Gue pun gak mau ngeblog lagi.
Semua tulisan gue waktu itu biasanya gue taro di note pesbuk. Salah satu cerpen gue yang ada di pesbuk yaitu yang judulnya “Chintyana”, supaya tulisan gue ada yang baca, gue memakai sistem pemaksaan dengan “nge-tag’in” jadi gue tag semua temen pesbuk yang gue kenal supaya ada yang baca, dan cerpen itu ngedapet respon yang lumayan bikin gue semangat nulis terus.
**( buat yang mau baca Chintyana, lagi proses re-write biar lebih enak dibacanya, nanti kalo udah selesai gue posting di sini ) ( itu juga kalo ada yang mau baca ) 😉 😉
Suatu ketika pada liburan semester 5 dikampus gue ada sistem baru yang ngeharusin anak-anak yang nilainya kurang untuk remedial secara online, dan dari pengalaman temen-temen yang banyak bercaci-maki setelah keluar dari warnet itu gue pun ngebikin sebuah cerita yang judulnya “kisah klasik di kampus cyber” dan gue posting di grup pesbuk kampus gue, dan hasilnya banyak yang ngerespon cerita gue itu. Salah satu responnya yang sangat mengairahkan gue adalah “tulisan lo kocak , kenapa gak jadi penulis aja ?”. gue hampir orgasme dapet komentar kaya gitu. Gue emang pengen banget jadi penulis. Dan gue pun meng-amin-i komentar itu.
        
        “kenapa gak nge blog aja bro, lo tau kan raditya dika ? buku nya yang kambing jantan kan awalnya dari blog ” kata temen ke gue.
           “ah ciyus lo ? enelan ? miapah ?”  ngedenger jawaban itu dia resign jadi temen gue.
         
      Mulai semester 5 Gue pun mulai nyalurin hobi nulis gue di blog ini shamposachet.blogspot.com, blog personal absurd yang isinya cerita sehari-hari yang gue alamin aja, gue seneng aja kalo ada yang ketawa setelah baca cerita gue meskipun sedikit, itu hadiah yang sangat berharga, setidaknya buat gue.
       
     Dari mencintai menulis, gue mulai suka membaca, baca novel, baca blog, atau kadang baca stensilan, apapun gue baca tapi cuma satu hal yang gak gue suka baca, yaitu baca garis tangan. Itu gue gak bisa.
      
       Dari membaca gue bisa dapet referensi dan bisa belajar untuk menulis yang cerita baik. Gue pun mulai rajin nabung buat beli buku novel dan semacemnya, dan gue bercita-cita suatu saat nanti gue harus punya perpustakaan sendiri. Semoga. 
perpustakaan gue dikamar
Sekarang Gue marah kalo ada orang yang buang buku, bakar buku atau makan buku, gue juga marah kalo ada orang-orang yang ngebajak sebuah buku atau ngebeli buku bajakan, mereka kaum-kaum yang gak menghargai kerja keras dan ke’originalitas’an sebuah karya seni. Gue benci #StopPiracy
           
        Gue ngerasa jatuh cinta sama ketiga nya, menulis dan membaca juga buku. gue gak bisa ngelepas mereka dan dengan terpaksa gue pun memutuskan untuk poligami. Menjalin cinta segiempat dengan mereka.
Dari nulis gue bisa jadi apa yang gue mau, gue bisa berkhayal menjadi siapapun atau apapun, dari membaca gue bisa tau siapapun atau apapun yang gak gue tau. Dari buku gue bisa tau semua hal yang gue gak tau tanpa gue harus pergi ke suatu tempat yang jauh untuk tau, dari buku gue bisa njelajahin waktu yang akan datang atau yang udah lewat.
Gue cinta kalian. :* :* :*
“SELAMAT HARI BUKU SEDUNIA !!!”

*** Semoga suatu saat gue punya buku sendiri yang gue tulis sendiri tapi tentunya gak gue baca sendirian doang***
tumblr : dasarbodoh.tumblr.com
twitter : @shamposachet

2 comments on “CINTA SEGIEMPAT ( GUE , MENULIS, MEMBACA DAN BUKU)”

  1. Ternyata dari kecil lo udah seneng nulis bang. Nyebutnya diare lagi bukan diary. Gak heran kalo isinya tentang kejadian boker itu.

    Gue doain moga bukunya secepatnya jadi nyata dan gue pengen jadi orang kedua setelah lo yang menikmati hasil karya lo. Gue tunggu bang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *