Postingan kali ini akan gue buka dengan kalimat…

“Akun Twitter gue lagi ‘keren-keren’nya, cuy!”

Sebulan terakhir ini, akun twitter gue lagi on fire banget. kenapa? Karena akun twitter gue @shamposachet lagi banyak mengalami hal-hal yang bikin gue nge-gumam “Loh kok bisa ya?”

Buat yang gak mau tahu, di postingan ini gue bakalan paksa nyeritain,

Tapi buat yang mau tahu, ke Sumedang aja gih. ntar gue nitip.


Langsung aja, keburu tahunya basi…

Hal pertama, Dimulai dari adanya ‘Haters’.

Entah kenapa dan alesannya apa, tiba-tiba gue punya haters di akun gue. gue bilang dia haters, karena dia kadang suka mention gue dengan kata-kata sindiran yang sebenernya lumayan bikin gue gondok ngebacanya dan bikin gue pengen daftar sekolah hacker di Rusia buat ngebajak akunnya, tapi niat itu gue urungkan, karena gue gak bisa bahasa Rusia dan gue juga ingat kalo nge-hack akun orang lain itu dosa, niscaya di akhirat nanti dihukum dengan cara disuruh ngebobol akun twitter Jack Dorsey—yang punya twitter. sulit.

Kami (gue dan doi) saling follow, karena emang awalnya kita berdua memang temenan dan sempat tergabung di salah satu grup whatsapp anak-anak pengguna twitter, dan kita juga pernah bertemu langsung secara dunia nyata. Tapi entah karena masalah apa, doi selalu nge-hackling gue setiap gue chat di grup whatsapp dan sampai akhirnya dia left dari grup whatsapp tersebut.

Gue yang emang gak pernah mau ribut-ribut lagi di twitter, gak pernah mau ngebales mention dari setiap sindiran dia. Maksud gue gini, kalo emang ada masalah sama gue dan tau kontak gue, mari diselesaikan baik-baik secara pribadi; bisa dengan ketemu atau dengan cara ngontak gue secara pribadi lewat BBM atau whatsapp, bukan dengan cara dibawa-bawa ke dunia maya–dunia dimana semua orang yang tidak mengerti masalah sebenernya bisa tau dan gak mencegah kemungkinan orang lain jadi ikut-ikutan nimbrung padahal gak tau masalahnya apa. Mau gue Cuma itu, Simple kan? Lagian semua orang didunia maya bisa kok jadi (sok) jagoan. Tapi gue orangnya gak mau kayak gitu. Buat jadi jagoan doang mah, permen neon juga jagoan. Hehe- permen jagoan neon #apaansih

Tapi gue paham, mungkin dia mengumbar beberapa kejelekan gue, mengkritik setiap twit gue, agar gue marah, terus kepancing dan jadinya membuat keributan di timeline. Hehe tapi maaf, gue tidak semudah itu kepancing emosinya. lagian emosi gue bukan ikan, kok di pancing-pancing? #apaansih2

buat gue, twitter adalah alter ego gue, tempat gue mencari hiburan dan informasi-informasi yang penting atau bahkan kadang sangat tidak penting tapi gue tetap terhibur. twitter buat gue juga sebagai sarana atau tempat untuk gue mencari teman-teman baru yang entah siapa dan dari mana. Yang jelas, gue bermain twitter Cuma sekedar untuk mencari hiburan dan kesenangan yang gak gue dapet di dunia nyata. Itu aja sih. Jadi kalo ada yang mau ribut-ribut atau cari keributan. dengan segala hormat, gue moonwalk.


Kemudian…

Di twitter sekarang keadaan timeline jadi agak ‘keras’. keras disini maksudnya gini; “kalo twit lo gak lucu, siap-siap aja dinyinyirin anak-anak se’timeline!”

Kebetulan, karena kebanyakan following gue adalah akun-akun yang punya konten twit lucu, jadi sekarang kayak ada semacem rules; kalo twit lo gak lucu, mending jangan diposting. Karena kalo tetep lo posting, lo bakal dianggep sebagai ‘anak nekat’ yang mau ngelucu aja mesti nekat malu, karena sebenernya twit lo gak lucu dan lo masih nekat juga ngetwit begitu.

Kira-kira kayak gitu. Aneh emang, tapi emang begitu keadaanya sekarang.

Dan, menurut mereka (anak-anak –yang merasa- punya twit lucu), gue adalah akun yang termasuk kategori dari ‘anak-anak nekat’ tersebut. Gue sih gak apa-apa di-cap dengan sebutan itu, toh teman-teman seperjuangan gue dalam ngetwit ‘nekat’ juga banyak, dan malah temen-temen ‘nekat’ gue followersnya lebih banyak dari mereka yang bilang kami ‘nekat’. Jadi yang nekat siapa?

Tapi, sekali lagi ya, gue sih bodo amatan aja. Sekali lagi gue mau tulis “gue main twitter Cuma sekedar untuk mencari hiburan dan kesenangan yang gak gue dapet di dunia nyata.Itu aja.

biarin gapapa nekat juga, yang penting gapapa. ~

hestek:

#SayaMahOrangnyaSepertiItu

#OrangnyaGituPaleloRengat

#MukeGueKekGulunganKabelCharger


Lalu…

Diantara kalian pasti ada yang tau penulis terkenal bernama Dara Prayoga kan? Penulis buku ‘Analogi Cinta Sendiri’, ‘Analogi Cinta Berdua’ dan yang paling terbaru itu judulnya ‘#BackToYou”. Yap, akun penulis @daraprayoga_ ini yang udah gue follow sejak lama, tiba-tiba nge-follback akun twitter gue. Gue agak shock sih, maksudnya gini, siapa gue gitu, kok si Oka—panggilan akrabnya Dara Prayoga– mau-maunya follback akun gue yang twitnya ‘nekat’ gini. Ehehe~. Pas tau hal itu, Gue refleks langsung kayang didalem bedug.

Dan Ada juga @falla_adinda yang sering dipanggil dengan sebutan ‘Teh Falla’, akun dengan jumlah follower 98k lebih, juga ngefollow akun gue. Terus juga, salah satu announcer dari iRadio 89,6 fm @iansaybani juga ngefollow gue. Dan gak pake nunggu sinetron ganteng-ganteng serigala abis, gue langsung pencet tombol follow di akun mereka juga.

Yang bikin gue agak shock sih, peningkatan jumlah follower yang cukup drastis, setelah moment mereka ngefollow gue, entahlah, gue juga baru ngerasain akun gue difollow puluhan orang dalam waktu yang Cuma 2 hari. Emejing banget kan!

ternyata begini efeknya berada di tab following seorang selebtuit. uwuwhu~~


Dan terakhir, Yang bikin gue rada beneran shock adalah hari ini, 20 april 2015.

Awalnya tadi pagi gue ngetwit kayak biasa aja, follower gue juga masih 1.301, dan malahan gue diunfollow 5 orang hari ini dan mendadak males ngetwit. Iya, Gue kan gitu, kalo abis di unfollow bawaannya galau dan pengen terjun aja ke pelukan Raisa, terus curhat deh sampe ketiduran. makanya plis jangan unfollow gue, kalo mau block aja sekalian, biar gue terus dipeluk Raisa.

Eh tapi tiba-tiba pas siang harinya, gue liat akun gue kok followersnya naik gila-gilaan. Asli gue shock. Gue sempet mikir akun gue diserang sama follower bot, tapi gue chek satu per satu mereka akun aktif. Gue refresh terus profile twitter gue, dalam waktu 5 menit aja udah nambah 50’an follower. Lah gue makin bingung kan. Gue nanya sama anak-anak twitter di grup whatsapp, “ada yang promotin akun gue ya?”, tapi katanya gak ada.

Ditengah follower yang nambah terus dan bikin gue makin bingung, kemudian ada salah satu temen blogger si Tata @tirs_ mention gue kaya gini.

hipwee2

Gue buru-buru buka linknya disini , dan terjawablah segala kebingungan gue.

Ternyata akun gue di tulis dalam salah satu portal website bernama hipwee.com tersebut dengan tag akun yang lucu dan random. Waaa gue langsung ngerasa gak enak hati dijajarkan sama akun-akun yang emang udah terkenal lainnya.

hipwee

Lah ya gue mikirnya gue ini siapaaaa? Asli dah gue bingung antara seneng, tapi juga shock sendiri.

Dan kemudian diantara orang-orang yang follow gue ada juga yang ngasih komen yang bikin gue sadar diri kayak gini:

hipwee3

iya juga ya, gue emang lucunya dimana ya? gue jadi bingung tuh kan. gue kan kaga lucu, cuma ganteng doang, itu juga nyokap gue doang, sama mantan-mantan gue yang khilaf yang bilang kayak gitu.

Tapi, sekali lagi gue sih hampir orangnya bodo amatan, ada yang suka terus follow gue ya syukur kalo gak suka ya mending jangan follow. Se-simple itu sih. Hehe~ heheajadulu.

Dan saat postingan ini gue tulis, follower gue udah nambah 220 follower. Anjrit, segitu gedenya ya efek dipromotin sama sebuah media online. Gue baru ngerasain nih, enak juga, semoga besok lagi kek. tapi besok tagnya diganti jadi “akun-akun yang sebaiknya dihindari oleh anak dibawah umur dan juga dibawah sumur.”

*sad*


ya…

Intinya sih dari postingan ini, gue gak mau riya dengan jumlah follower. dari awal gue ngetwit emang karena gue mau ngetwit, ngehibur diri sendiri dan syukur-syukur bisa ngehibur orang lain. Lagian kalo ngelamar kerjaan juga gak ditanya kan “jumlah follower kamu sekarang berapa?” enggak kan? jadi apa yang mesti diriya’in.

“follower banyak gak bikin kamu mudah melewati jembatan shiratal mustaqim nanti nak, ingat itu” -Mamat Gebox, 25thn, FreeThinker-

Gue juga mencoba untuk tidak sombong di twitter, karena meskipun gue gak bisa ngefolbek satu persatu, tetapi sebisa mungkin setiap ada yang mention pasti gue usahain bales. Jadi kalo ada yang mau nanya-nanya atau ngobrol apa gitu sama gue, mention gue aja gapapa kok. lagian gue orangnya gak galak kok, suntik rabies juga rutin sebulan sekali.~


Dan…

Oia, buat haters dimanapun dan siapapun, mending disimpan tenaganya untuk ngebuat sesuatu karya, sebuah kalimat dengan 140 karakter juga kan sebuah karya, menghibur orang juga dapet pahala kok, yakin deh. Daripada ngurusin hidup orang lain? Lagian nih, maunya ngurusin hidup orang lain, tapi diri sendirinya malah masih gemuk?! Eh gimana?

Dan mungkin buat akun-akun yang menyebut gue sebagai akun nekat, gue Cuma mau bilang sih, gue akan tetap ngetwit apa yang mau gue twitin, mau itu tergolong kategori nekat atau enggak. jadi jangan paksa gue untuk tidak nekat, Karena mungkin nekat udah jadi sebuah passions. dan ya gue rasa sih orang-orang kayak gue gini modalnya emang cuma nekat doang.

hehe~~~

@shamposachet

“akun nekat regional Bekasi divisi kemaslahatan umat.”

21 comments on “CUMA MODAL NEKAT”

  1. Ternyata masuk Hipwee… widiihhhh…. keren Bang. Disejajarin ama orang-orang hebat ituh. O_o

    Aku lupa siapa yang ngomong, tapi intinya dia bilang, jangan fokus ama yang tidak suka, karena hanya buang-buang tenaga. Berhasil membuktikan pun hanya ditanggapi biasa dan selalu mencari celah untuk mencela. Mending fokus ama yang suka dan mendukung, karena setiap karya kita akan menciptakan tawa bahagia bersama.

    dan… nekat itu penting asal tidak berujung naked. *dikutip dari kalimat Yoga, dengan editan*

  2. Ciheee mamang kayy jadi selebtwiit… PJ yak mamang.. lagian twitter aja pake di penggarisin (rule).. namanya cuit mah suka2nya yg punya akun.. gak suka tnggl block rebes.. klo kata artis mah mang haters itu kepoers sejati dibanding fansnya.. dan rumus kepo itu semakin kepo semakin sakit ngeliatnya mangkanya muncul haters mah.. ahahaaha.. maju terus mamang..

  3. Anjiiiirrr udah jadi selebtweet aja sekarang mas Kay. Pantesan dikit-dikit nongol di TL yak. XD
    Udaaah, haters mah kaga usah diladenin. Aku juga sering kayak gitu tapi malah aku ketawain terus block, gobloknya mereka sendiri ngestalk akun aku dari profil orang lain. Alhasil pada sebel-sebe; sendiri sementara aku ketawa ngakak. :v

    • gue sih gak terlalu bangga dev, itukan penilaian orang hehe
      kalo masalah nongol di TL mah tiap hari 🙁
      udah gue mute sih, kalo di block nanti tujuan dia bikin gue marah jadi terwujud dong.
      ketawain aja dev, minjem ketawa ngakak lu dong 😀

  4. Selamat ya, Baaaang.. 😀 Suatu kebanggaan loh bisa naikin followers dengan alami. Tanpa BOT! Hihihi.. 😛

    Aku memang menunda bikin Twitter, soalnya aku gampang nyinyir trus sensian. Lha ngeblog aja banyak yang benci, apalagi ngetwit entar. Huahahah..

  5. Nyimak dari tadi gue di Twitter rame-rame. 🙂
    Hahahaha.

    Selamat, Bang! 😀

    Perasaan gue follow pas lu masih 900-an. Itu juga kayaknya kemaren-kemaren masih 1k lebih dikit. Eh, masa sekarang udah berusaha ngacir ke 2k aja. :))

    Pertanyaannya, kok, gue masih 3 digit aja? Tiga ratus pula. Wakakak.
    Kayaknya harus belajar nekat ini.

    Kadang mau nge-twit pasti takut garing. Eh, lama-lama paham. Nge-twit nggak harus lucu. Yang pengin diketik atau disampein aja. 😀

    Semoga karya yang diapresiasinya nggak hanya twit, nanti nambah ke gambar dan buku, yaaa~ ditunggu. 😀

    Terus berkarya!
    Maaf, komennya panjang, seneng aja punya temen jadi terkenal. Eaak. Nanti jangan lupa sama gue, yaa. ( lah? Siapa gue? )

    • hehe iya pas abis dipromot hipwee langsung naik sampe 1600 yog.

      kalo gue sih sebenernya dari awal ngetwit, ya ngetwit aja. terus main sama anak-anak yang kontennya bagus juga biar ketularan. gitu aja kalo gue.

      halah, ngetwit garing gapapa masyoga, gue? konten gue garing semua hehe. tapi ternyata ada juga yang mau rela follow.

      rahasia nih ya: gue ini sebenernya akun motivasi. lu jangan kasih tau siapa-siapa.

      yap, amin. semoga terus berkarya. lu juga.\o/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *