Gue baru aja menjalani 28 hari yang penuh dengan pilihan. Februari.

Sebagaimana harusnya kehidupan, ada banyak pilihan dan perubahan. bahkan ada yang menyakup keduanya, pilihan untuk perubahan. Atau lebih tepatnya sebut aja ‘gue milih untuk merubah’. Ya, gue milih untuk merubah.

Merubah apa? Muka? Gak mungkin. muka gue masih dan akan tetap di settingan defaultnya, settingan pabrik, pabrik biji besi, besi tua.

Beberapa kali gue pernah menulis kegalauan gue tentang alur hidup yang gini-gini aja, yang gitu-gitu aja, yang flat kek tivi jaman sekarang. Oleh karena itu, pada bulan ini (akhirnya) gue berani membuat suatu keputusan. Yang bisa dibilang ini adalah sebuah keputusan nekad. Kenapa nulisnya nekad? Karena kalo naked artinya telanjang, mang ada apa yang mau liat gue telanjang? Terakhir ada yang ngeliat gue telanjang matanya langsung minus 14 derajat farenheit.

Lucu gitu? Kagak!

Oke serius.

Minggu terakhir Januari gue udah mulai ngerasa jenuh sama alur kehidupan yang gue jalani, alur kehidupan yang ‘Bangun tidur – Mandi – Macet-macetan – Ngantor – Macet-macetan – Gak Mandi – Tidur’ seperti yang pernah gue tulis di sini. Dan gue merasa pada bulan Februari ini adalah puncaknya, puncak dimana semua kejenuhan itu berada di titik 100, titik paling atas dari hitungan nilai jenuh menurut gue. Dan gue pun merasa harus merubah itu semua.

Gue cerita sama nyokap kalo gue udah bete sama kerjaan gue, gue mau ngerasa hal yang baru, kegiatan baru, atau mungkin… pekerjaan baru. Setidaknya ada hal baru yang gue lakuin.

Lalu, kebetulan ada sebuah info lowongan pekerjaan disebuah stasiun televisi, saudara gue kerja disana. Dia bilang lagi buka lowongan. Gue pun tertarik untuk nyoba ngirim lamaran kesana, karena kerja di stasiun televisi (kayaknya) seru.

Gue pun mengambil keputusan untuk resign dari tempat kerjaan lama, dan mencoba peruntungan di kertas lamaran yang akan gue coba kirim. Sebenernya resikonya cukup besar, bisa aja gue gak keterima di tempat yang baru, padahal gue udah resign di kantor yang lama. Ya tapi lagi-lagi hidup ini pilihan, dan untuk ngejalaninnya gue harus milih. Maka dengan segala resiko yang harus gue terima, gue pilih untuk resign. Tepat pada 5 Februari kemarin gue berubah status jadi seorang pengangguran yang mencoba peruntungan dari sebuah amplop lamaran pekerjaan. Gue pilih untuk nekad ngelepas kerjaan yang udah gue jalani selama 1 tahun 5 bulan (5 September 2013 – 5 Februari 2015). Semata-mata gue mencoba untuk ‘ngerubah’.

Mungkin seperti yang kalian tahu, bahwa Manusia hanya bisa berencana tapi tetap Tuhan yang meng-acc semuanya. Gue pun sama halnya, rencana gue ternyata bentuknya masih rencana juga, belum gue realisasi’in karena gue dihadapin lagi sama kegalauan pilihan lain. Ya, gue galau memilih lagi antara kerja (lagi) dengan rutinitas menjadi karyawan seperti yang gue sebutin diatas atau mau buka usaha kecil-kecilan, tapi jadi bos nya.

Setelah gue pikirin lagi, daripada gue masih harus bergelut dengan rutinitas yang sama, gue mau ‘istirahat’ dulu, maka dari itu gue memilih buat nyoba bikin usaha kecil-kecilan, yaitu ngebangun warung kopi kecil didepan rumah, Tapi… ada tapinya nih..

Gini, kebetulan gue punya sebidang tanah kecil disamping rumah yang selama ini tidak diberdayakan, maka gue putusin buat ngebangun satu buah rumah dengan warung kecil didepannya, sekalian punya usaha sendiri dan juga punya rumah sendiri. Yaaaa walaupun kecil gak apa-apa lah, yang penting cukuplah buat hidup sendirian. Kan sekalian juga buat investasi kalo kiranya suatu saat nanti gue punya pasangan hidup, seenggaknya gue udah punya rumah buat ditempatin, gak ngontrak sama orang lain. Lagian malu dong orang betawi masa ngontrak. Hehe.

Btw, gue berasa tua banget ya udah mikirin pasangan hidup? Yailah, kencing aja masih belom bisa lepas tangan. -_-

Tapi, seperti yang diketahui kalo hari gini buat ngebangun semuanya (rumah dan usaha) butuh uang yang gak sedikit, sementara uang hasil tabungan kerja kemarin gue Cuma punya sedikit, dan pasti gak cukup. Pasti. Dan dari situ lagi-lagi gue digalaukan dengan pilihan. karena gue pikir harta yang gue punya dari hasil jerih payah sendiri Cuma seonggok motor, maka gue putusin buat ngejual motor gue sebagai tambahan modal ngebangun rumah. Jadilah sekarang gue gak punya motor, dan status gue sebagai ketua genk motor kredit yang udah lunas pun harus gue tanggalkan.

Kemudian, untuk memininalisir biaya. Gue memutuskan untuk menyewa satu tukang bangunan tanpa kenek (orang yang biasa ngebantuin si tukang bangunan). Gue kira Cuma kopaja doang yang ada kenek nya, ternyata tukang bangunan juga ada toh. Walah~

“Pak, mau minta tolong ngebuatin saya rumah didepan bisa gak?” Gue minta tolong ke si Bapak Tukang Kuli Bangunan yang tinggal deket rumah.

“Oh, bisa kok Ky. Saya ngajak Mas Heri tapi ya.” Jawab si Bapak. btw, Mas Heri itu keneknya si Bapak.

“Gak usah pak, sendiri aja, bisa?” kata gue lagi.

“Lah, saya kalo sendiri gak bisa, pasti butuh bantuan biar kerjanya juga bisa cepet.” Kata si Bapak lagi.

“Gini aja Pak, keneknya saya aja deh.” Gue, (mau gak mau) menawarkan diri.

“Yakin Mas?” Tanya Bapak itu sambil ngeliatin badan gue yang kecil, kurus dan tidak berotot ini.

“I…Iya Pak.” Jawab gue deg-degan.

Mungkin dalam pikiran si Bapak itu seperti ini,

“Badan kecil begini mau jadi kenek? sekali ngaduk pasir palingan pinggangnya misah sama pantat.”

Akhirnya dimulai pada tanggal 9 Februari kemarin gue pun (belajar) jadi kenek kuli bangunan. Dari ngangkatin batako sama batu bata, ngayak pasir, ngaduk semen, ngecor, gergaji kayu kaso sampe yang paling berat… nyabut paku pake linggis. Berat banget. dan bener aja, baru kerja dua hari pinggang gue rasanya mau misah sama pantat. Tiap bangun tidur badan gue semua rasanya keras, dari tangan, pinggang, leher, kaki, sampe anu-an. Mmm… punggung maksudnya.

Tapi alhamdulillah, seiring berjalannya waktu, badan gue udah mulai sedikit terbiasa kerja berat, jadi jarang lagi tuh ngerasain pinggang mau LDR sama pantat, tapi ya paling kalo mau tidur jadi kebiasaan minum obat pegel sama pake koyo cabe-cabean.

Efek yang paling berasa sih, warna kulit gue jadi semakin eksotis, pokoknya kalo gue ngumpet ditempat gelap gue gak bakal bisa keliatan deh. Yakin. Dan sekarang kalo ketemu temen pasti pada bilang kayak gini “Kay, kok lo sekarang gantengan sih?”, gue paling Cuma bisa jawab “Hehe, iya nih efek nguli.”

Eh maaf, tadi typo. Maksudnya “Kay, kok lo sekarang cantengan sih?”

Btw, rumah gue bentar lagi udah mau jadi, tinggal masang eternit sama keramik doang. Itu berarti sekarang waktunya udah mulai mikirin darimana uang buat modal usaha warung kopi guenya nanti. Itu bikin gue galau lagi sih, karena jujur aja, duit gue udah abis semua, dan sekarang aja gue minjem duit nyokap buat nambah-nambahin kekurangan ngebangun rumah ini. Ah biarlah, gue percaya aja pasti ada jalan keluarnya nanti dari masalah ini. Semoga.

rencana gue awalnya, resign dari kerjaan dan pindah ketempat kerja baru dengan catatan kembali dengan rutinitas yang sama. yang kemudian akhirnya malah berubah jadi kepikiran buat usaha kecil, malah jadi punya rumah sendiri meskipun harus ngorbanin motor dan jadi yang paling gak keduga banget adalah jadi kenek kuli bangunan.

Jadilah hari-hari gue di Februari diisi dengan gejolak hati dan pikiran buat banyak nentuin pilihan, juga mengolah fisik yang harus diperkuat, maklum sekarang kan lagi magang jadi kenek profesional bersertifikat.

Perihal ini, Gue jadi inget satu quote yang gue lupa siapa yang nulis. Pokoknya gue pernah baca kek gini.

“Hidup itu se-simple. Lo harus pilih dan gak boleh menyesali.”

Dan insya Allah, gue gak nyesel sama semua pilihan gue.

semoga.

btw, salam dari gue, the next kuli profesional~

shamposachet2718

18 comments on “HARI-HARI FEBRUARI”

  1. Hidup itu indah ya. Kita selalu dikejutkan sama resiko-resiko dari setiap hal yang kita pilih. Hati terbolak-balik, otak muter-muter.
    Yaudahlah, semoga apa yg lu lakuin sekarang membawa kebaikan buat ke depannya. Semangat Kay!

  2. Yuhuuu baru main ke sini lagi headernya paling keren nih!
    Jadi ini yang lo ceritain kemaren Kay? Semoga cepet beress yaa. Duit mah bisa dari mana aja kalo emang lo niat kok (dan dicari juga sih hehe). Yosh! \:D/

  3. Uhuk. Uda punya rumah sendiri nih ceritanya? Kalok gitu pasti cewek-cewek langsung berdatangan, Bang! Kamu ngga akan jadi jomblo lagi dongs. Yeeeeey! 😀

  4. Wah, baru sempet main ke sini lagi nih, Bang Kay. Jangan disambung, nanti jadi… Ah udahlah.
    Gue salut sama pilihan lu resign itu, Bang. Sama kayak gue, resign, tapi sampe sekarang malah belum dapet kerja. 🙁
    Sempet mikir buat bisnis juga. Apa daya modalnya nggak ada. 🙁
    Semoga jalan yang lu pilih itu membawa keberkahan dan kesuksesan ya, Bang. Aaamiiinn.
    Bener! Jangan sampe nyesel. Gue juga malah bahagia abis resign, meski nggak dapet penghasilan. Namun, gue lebih megerti arti atau makna kehidupan. Caileh, sok amat gue.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *