INTERMEZZO.
entah kenapa gue milih judul itu untuk tulisan ini. kalopun ditanya hal itu paling gue cuma bisa jawab dengan simpel. ‘biar keren aja.’ gitu.
disaat ngetik tulisan ini gue masih dalam keadaan kekenyangan habis makan bubur ayam didepan gang rumah, rasanya sih biasa aja, yang bikin enak makan disini tuh karena yang jual ramah-ramah. soalnya pernah gue beli bubur ayam eh malah diajakin berantem sama abangnya. jadi gini…
gue : “Bang, apaan sih ini kok bubur kacang semua, ayamnya mana!!?”
kemudian abangnya nyeret tangan gue kedepan sambil marah-marah.
“HEH, NGAJAK RIBUT LO! TUH BACA!!”
abang itu nunjuk spanduk didepan warungnya yang bertuliskan :
“BUBUR KACANG HIJAU DAN KETAN HITAM”
oh, oke.
#NgajakRibutItuSederhana
tadi waktu lagi makan bubur, ada bapak-bapak perawakan gemuk pake jaket kulit warna hitam juga lagi makan bubur di meja belakang gue, dia keliatan sibuk banget sama hapenya, jadi dia makan sambil megang hape ditangan kiri. gue ngeliatin sambil nunggu si bapak lupa, gak sadar, terus nyendok bubur pake hapenya. itu pasti lucu, pikir gue.
kemudian hapenya bunyi, dia ngobrol sambil sedikit-sedikit gue denger pembicaraan si bapak.
“iya pak, tenang aja masalah suara nanti saya yang atur, yang penting kue nya aja nanti buat yang lain.”
gitu.
dikepala gue jadi muncul sebuah rasa kepo. “apa hubungannya suara yang diatur sama kue? apa mereka lagi ngerencanain ultah temennya yang mau dikasih surprise kado yang berisi bapak-bapak ini yang ketika dibuka terus dia muncul sambil nyanyi. lalu yang ultah kaget kemudian shock serta stroke ringan.”
mungkin, mana gue tau.

setelah gue pikir-pikir lagi, ternyata dari omongan-omongannya seperti ada sedikit kecurangan. ya, yang dimaksud ‘suara’ tadi kayaknya itu hasil pemilu kemarin deh, dan ‘kue’ tadi kayaknya ‘uang’. ini masih kayaknya loh yah. gue kan emang gitu, suka ngambil kesimpulan sendiri yang lebih bisa disebut sok tahu.
kalo misalnya kesimpulan gue tadi bener gimana coba? miris ya. iya. ya tapi mau gimana lagi, semua juga udah pada tau kalo pada setiap pemilihan umum kayak gini pasti ada aja oknum-oknum yang lebih milih jalan pintas kayak gini. makna pemilu yang “LUBER” jadi gak ada arti apapun. karena semua sudah ada ‘yang ngatur.’
( yang gak tau akronim dari LUBER yaitu Langsung Umum BEbas Rahasia )
ah gue hampir lupa kalo gue sedang tinggal dan hidup di NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA.
#WesByasa
oia btw, kemarin waktu pemilu gue, atau mungkin sebagian besar masyarakat semua ngerasa bingung. bingung karena apa?
1. Bingung mau pilih siapa, karena semua calon nya gak ada yang gue tau.
2. Bingung cara nyoblosnya, coblos gambar partainya aja atau namanya aja, atau dua-duanya.
3. Persatuan Indonesia.

ya. gue dan sebagian temen, saudara, tetangga, handai taulan disekitar gue juga ngerasa hal yang sama, bingung mau pilih siapa dan cara nyoblosnya.
gue juga pernah denger dari suatu voting di sebuah radio di Jakarta, yang hasilnya cukup miris juga. ya, mereka rata-rata semua jawabannya sama kayak gue, gak tau mau nyoblos siapa. karena kebanyakan orangnya, dan gak pada kenal sama calonnya. huft.
entah karena kurang sosialisasi atau karena masyarakat sudah mulai hilang rasa peduli untuk tau siapa yang akan menjadi wakil rakyat di kota ini. entahlah.

ahsudahlah, pengetahuan gue sangat minim untuk ber’argumentasi tentang ini, nanti kalo ada salah ngomong malah jadi salah persepsi lagi.
oke. case closed!
*ganti topik*
oia, nyokap gue alhamdulillah sudah lancar menjalani operasi dan udah pulang kerumah dari seminggu lalu, cuma emang keadaanya masih belum pulih banget, dia belum bisa beraktivitas kayak biasa, nyuci, masak, juga ikut kelas balet.
dan disini gue mau ngucapin makasih banget atas support doa dari temen-temen semua yang udah doain kesembuhan nyokap gue. makasih banyak banget. semoga kalian sekeluarga juga diberi kesehatan selalu sama tuhan. amin.
gue jadi inget salah satu perkataan temen kantor gue, namanya Mas Nopi.
“Sehat itu emang mahal, tapi sakit akan jauh lebih mahal.”
jadi benerlah, mencegah lebih baik daripada mengobati. karena selain sakit itu gak enak, biayanya juga lumayan, kalo dipake buat acara nikahan bisa buat nyewa dangdut seharian suntuk.
oia satu lagi, untuk give away buku jamban blogger ‘Galau Unrequited Love’ di postingan gue yang lalu sampai saat ini belum ada yang ikut, hhe~
oleh karena itu, gue bermaksud akan menyimpan uang modal beli bukunya untuk ditabung buat nyewa dangdut seharian  suntuk nanti. iya nanti, gak tau lah buat kapan.
🙁
yah pokoknya inti dari inti tulisan ini sih. semoga siapa aja yang nantinya jadi pemimpin negara ini semoga bisa jaga amanah dan bisa ngebawa perubahan buat Negara ini menjadi lebih baik. amin.
dan jangan lupa untuk selalu jaga kesehatan demi kehidupan tabungan masa depan yang lebih baik, kalo perlu sewa security dua orang buat ngejagain.

karena sekali lagi…

“SEHAT ITU EMANG MAHAL, TAPI SAKIT AKAN JAUH LEBIH MAHAL.” 
( Nopi Hermawan, 30 tahun, Orang sunda makanya namanya Nopi bukan Novi)

…dan sekian untuk intermezzo singkat malam ini dari saya.
-regards-
@shamposachet

9 comments on “INTERMEZZO”

  1. banyak hal yang terjadi ya..
    ada tukang bubur, ada percakapan ambigu di telepon dan juga ada kabar baik dari mama yang sekarnag udah ikutan les balet..

    hadiah GA-nya sedekahin aja sama orang yang membutuhkan, anak pesantren lebih berhak

  2. suara mah emang bisa bgt dimanipulasi oleh mrk yang punya kemampuan. makanya miris.
    semoga nyokap lo tetep sehat ya. uang bukunya untuk beli buku bekas di tempat gua aja. haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *