tulisan ini sequel dari tulisan sebelumnya yang berjudul “INTERVIEW KERJA PART 1

“Ky, tadi dicariin sama Bang Arfi. katanya disuruh kasih lamaran ke dia nanti malem.”

gua mendadak bingung.

“Bang Arfi? ah kenapa gak dari kemaren sih”

“Ya, Mama juga baru banget tadi dia kesini ngasih tau”

“Yaudah deh ntar malem Ky ke rumah Bang Arfi. ah ada-ada aja dah”

 

Btw, Bang Arfi (bukan nama sebenarnya—soalnya gua masih mau dianggap saudara) ini adalah saudara gua. Jadi hubungannya gini: tetangganya kakek gua sama tetangganya kakek dia sama-sama tetanggaan. Maka dari itu kami ada hubungan kerabat atau saudara. Apaan! Hehe enggak enggak, gua sama bang Arfi adalah saudaraan karena Kakeknya dia sama kakek gua adalah adik-kakak.

Bang Arfi ini adalah seorang karyawan di salah satu pabrik kosmetik (minyak wangi, minyak rambut, minyak muka, dll). Jabatannya juga sudah ‘lumayan’ di pabrik tersebut, dan sudah banyak temen-temen gua (termasuk adik gua) yang direferensikan dia untuk bekerja di Pabrik tempat dia bekerja, dan biasanya pasti diterima kalau ‘bawaan’nya dia.

Kasus disini bukan berarti suatu sikap nepotisme dalam sebuah perusahaan, karena Bang Arfi ini memang Cuma berniat membantu dengan tanpa pandang dia saudara atau bukan, dia Cuma tidak mau melihat anak-anak di kampung gua ini banyak yang jadi pengangguran. Itu aja.

Dan pada suatu hari yang gua lupa kapan, gua pernah sekali ketemu dan mengobrol banyak dengan Bang Arfi mengenai lowongan pekerjaan. Dia bilang nanti kalau memang ada, gua bakal dikabarin, karena untuk saat ini belum ada posisi kosong. Ada sih tapi sebagai operator pabrik, dia gak tega kalau gua harus bekerja sebagai operator, maka gua disuruh nunggu kalau ada nanti lowongan di kantor yang kosong.

“Nanti deh Ky kalo ada lowongan, abang kabarin. Ky siapin aja ya surat lamaran kerja, nanti kalau suatu waktu ada, ntar abang ’bawa’.” Kata Bang Arfi ke gua sekaligus menutup pembicaraan kami waktu itu.

Dan pada hari dimana gua baru saja menyelesaikan test interview di PT. H*****ter (25 Juni 2015) yang hasilnya gua sudah diterima sebagai karyawan disana dan sudah bisa mulai bekerja pada awal bulan Juli. ternyata gua dikabari kalau di tempatnya Bang Arfi sedang ada lowongan kosong untuk kantor dengan posisi sebagai staff admin.

Maka galaulah gua dibuatnya.

25 juni 2015

Ba’da Isya

Gua berangkat ke rumah Bang Arfi. karena dekat, gua Cuma perlu jalan kaki gak sampai 5 menit. Gak perlu ribet mesan gojek. lagian mah apaan gua pernah mesen gojek tapi pas dijalan, abang gojeknya masa gak mau dipeluk ih. Gitu banget 🙁

Di rumah Bang Arfi.

“Bang, kata mama tadi siang ke rumah?” kata gua membuka obrolan dengan to the point.

“Iya Ky, itu mau ngabarin lowongan. Udah ada kan lamarannya?” jawab Bang Arfi.

“Lamaran mah udah siap bang, tapi ini bang. Ky udah dapet kerjaan ini di daerah Kelapa Gading. Baru aja tadi siang diterima, hari rabu tanggal 1 Juli udah disuruh masuk. Gimana ya?” gua mencoba menjelaskan perihal tadi siang.

“Oh udah dapet kerjaan, yaudah gapapa kalo gitu mah Ky. Bagus dah. Kalo Abang kan Cuma nyampein aja yang kaya waktu kita ngobrol dulu, kalo ada lowongan abang kabarin.” Kata Bang Arfi lagi menanggapi cerita gua.

“Kalo saya tanya-tanya tentang kerjaan ditempat abang buat perbandingan sekalian siapa tau bisa jadi pertimbangan boleh gak bang?” gua mencoba meminta dengan sedikit ragu, Takut kata-kata gua terdengar engga sopan.

“Ya bolehlah Ky, tanyain aja apa yang mau ditanya. kaya sama siapa aja” jawab Bang Arfi dengan senyum hangat, yang tandanya dia gak keberatan.

“Ini bang saya mau tanya, tapi sebelum nanya tentang kerjaan nih, saya mau nanya di rumah abang ada air putih kaga bang? Segelas aja gitu kalo bisa mah.” Kata gua sambil menelan ludah berkali-kali, tenggorokan gua kayaknya udah mau masuk musim kemarau. Kalo gak buru-buru disiram takut lecet.

“Jiahaha haus lu. Lupa gua kaga ngasih minum. Haha bentar bentar.” Bang Arfi ketawa, sambil beranjak dari tempat duduknya menuju kedalam ngambil air minum.

“Jangan repot-repot bang, tapi kalo ada mah tambahin sirup dikit sama es batu di air putihnya.”

Maaf bang, habisnya saya haus banget.

Setelah proses penyiraman tenggorokan gua yang hampir sedikit retak, gua sama Bang Arfi mulai membicarakan perihal pekerjaan; jobdesk, jenjang karir dan tidak lupa salary.

Dan dari hasil pembicaraan itu gua menyimpulkan bahwa tempatnya Bang Arfi lebih ‘menjanjikan’ untuk dijalani. Dengan pertimbangan yang menurut bang Arfi bilang bahwa disana kontrak Cuma setahun. lalu kalau kinerja bagus akan diangkat menjadi Karyawan tetap, salary juga lumayan cukup berbeda daripada yang ditawarkan oleh perusahann kemarin, dan juga yang tidak kalah penting adalah tempat Bang Arfi ini bekerja lebih dekat jaraknya dari rumah, sangat jauh berbeda jika dibandingkan sama jarak ke perusahaan yang kemarin. Kebayang aja dipikiran gua tentang jaminan kesehatan pantat gua dalam mengemudikan motor, setidaknya, kalau jarak tempat kerja lebih dekat dari rumah, pantat gua tidak akan terlalu mirip jok motor tukang anter galon-tipis dan rusak.

Disitu gua makin galau memilih. Antara yang sudah pasti tapi dengan beberapa kekurangan atau dengan yang belum pasti tapi dengan segala ‘bayang-bayang’ kelebihan.

Setelah perbincangan yang cukup panjang, akhirnya gua memutuskan untuk pulang (karena waktu juga sudah cukup malam) untuk mempertimbangkan kembali dengan nyokap di rumah.

“Yaudah saya izin pamit dulu ya bang, udah malem juga. Makasih ya infonya ntar saya pertimbangin lagi dah sama mama di rumah.” Gua izin pulang sama bang Arfi.

“Oh oke deh Ky kalo gitu. Ini jadinya kalo emang mau coba ditempat abang besok senin tanggal 29 juni dateng aja ya ke pabrik. Bawa lamaran sekalian, nanti interview sama atasan abang di sana. Tapi itu juga kalo mau, abang mah enggak maksa. Tapi saran abang sih pertimbangin lagi yang bener ya.” Petuah Bang Arfi buat gua.

“Iya bang pasti, makasih ya. Saya pulang dulu nih.”

Gua bersalaman sama Bang Arfi dan bergegas jalan pulang ke rumah.

Senin, 29 Juni 2015

Setelah berdikusi dengan nyokap semalaman, maka gua memutuskan untuk memilih ‘mencoba’ keberuntungan di tempat Bang Arfi.

Dan sesuai janji, gua diminta datang ke tempat kerja Bang Arfi pada pukul 13:00, berpakaian rapi dan membawa lamaran lengkap. Bertemu dengan manager untuk proses interview.

Gua siap.

Gua berangkat dari rumah setelah sholat dzuhur terlebih dahulu (kira-kira pukul 12:00 lewat sedikit), dan karena saat itu gua gak ada motor, akhirnya gua minta tolong dianterin naik motor sama teman gua bernama Gunawan-yang anak-anak sini kalau manggil dia dengan nama Igun- apaan banget ya dari gunawan jadi igun, kenapa enggak Awan aja, kan enak, kalau ketabrak pesawat gak kenapa-kenapa. Hhh~

Berangkatlah kami menuju kawasan industri Pulogadung.

12.45

Memasuki Kawasan Industri Pulogadung

Satu hal yang gak pernah gua tahu dan perkirakan adalah ternyata disana nama pabrik gak semuanya ‘terlihat jelas’. Jadilah dengan modal sok tau alias sotoy tingkat dewa, gua mengarahkan Igun buat ngelewatin jalan demi jalan di kawasan tersebut. Yang nyatanya kami sudah muter-muter selama 3 kali dan balik lagi balik lagi ketempat awal. Sementara jam sudah nunjukin pukul 13:30.

“Kay, ini lu bener apa kaga sih? Lah perasaan kita udah muter sini 3 kali dah.” Kata Igun.

“Lu tenang aja napa udah, driver mah ngikutin apa kata navigator aja udah tenang.” Jawab gua ngeles.

“Apaan, navigator kayak lu mah Cuma bikin driver sewot doang!” jawab Igun lagi, udah mulai emosi nih bocah.

“Heh puasa puasa gak boleh marah, makruh. Kata ustad ntar pahala lu setara ama biji beras.” Gua coba nenangin Igun, sebenernya kalo ada waktu saat itu, gua mau ngasih materi seminar ESQ juga ke dia, tapi sayangnya waktu gak memungkinkan. Gua udah ditunggu sama Bang Arfi.

Karena sudah hampir putus asa, muter-muter kawasan ditengah hari yang panasnya bisa dipakai bikin nasi goreng di aspal ini, ditambah posisinya kami berdua masih dalam keadaan puasa, maka gua menelepon Bang Arfi.

“Halo Bang, ini saya udah di Kawasan dari jam setengah 1 tapi masih gak nemu juga tuh tempat. Bisa SMS’in alamat lengkapnya gak Bang sama patokan-patokannya.” Kata gua ke Bang Arfi di telepon.

“Yah pantesan daritadi ditungguin, kirain gak dateng. Yaudah ntar Abang SMS ya alamatnya.” Jawab Bang Arfi.

Enggak lama gua menerima SMS.

Gudang I PT. M******O, Jl. XXXXXXXXX I

Di seberang Bank M******

Gua pun mengikuti petunjuk tersebut sesuai SMS. Tapi memang dasarnya kemampuan gua membaca dan mencari jalan setingkat IQ kuda laut, maka dengan petunjuk sms tersebut gua malah makin nyasar.

Yawla 🙁

14:30

Gua telepon Bang Arfi lagi.

“Bang, kok masih gak ketemu juga Bang.”

“Lah gimana, lu ini sekarang dimana?”

“Saya ini didepan jalan *********”

“Lah, itu mah kawasan pabriknya, ini tempat Abang mah di kawasan Gudang. Deretan yang sebelah kanan dari Pintu masuk kawasan, kalo ngikut arah jalan keluar adanya sebelah kiri.”

“Ohhhhhhhhhhhhhh pantes. Yaudah Bang saya cari lagi.”

Ternyata dari siang tadi gua muter-muter selama kurang lebih 2 jam itu adalah area pabrik, bukan area gudang. Pantesan. Sampe jenggot numbuh semata kaki juga kagak bakalan ketemu.

Eh bentar, kalau jenggot numbuh semata kaki ribet juga ya, kalo jalan bisa jatuh gegara kesandung jenggot sendiri. Anjir, weird moment amat.

14:40

Gua tiba di sebuah tempat dengan wilayah yang dikelilingi pagar, wilayahnya cukup luas. dan dengan plang jalan yang cocok sesuai dengan nama jalan yang di sms Bang Arfi tadi.

“Wah. Ini pasti nih tempatnya.” Pikir gua.

Tapi untuk memastikan kembali, gua pun bertanya dengan petugas kebersihan yang sedang menyapu di dekat gua berada-dibawah plang nama jalan.

“Pak, maaf numpang tanya, kalo kawasan Gudang PT. M******O dimana ya pak?” Tanya gua ke bapak-bapak cukup tua yang mengenakan seragam khas petugas kebersihan, seragam dengan warna orange ceria.

“Lah ini Mas. Ini semua gudang PT. M******O kok.” Kata bapak itu sambil menunjuk gedung yang tepat ada disamping kami.

“Oh, ini ya pak. Terus kalo mau masuknya lewat mana ya pak?” Tanya gua lagi.

“Lewat pintu depan Mas.” Jawaban si bapak yang hampir membuat gua khilaf dan di kepala gua saat itu agak terbayang sebuah surat kabar kota terkenal dengan headline yang tertulis ‘seorang anak muda menusuk seorang petugas kebersihan dengan gagang sapu tepat di bagian trakea’. Tapi pikiran itu gua buyarkan. Gua inget kalo gua lagi puasa.

“DIMANA MANA MASUK MAH LEWAT PINTU DEPAN BAPAAAAAAAAAKKKKKKK!!!!!!” gua teriak dalam hati.

Akhirnya kata-kata yang keluar dari mulut gua, “Hehe, jadi gini loh pak, maksud saya pintu masuknya disebelah mana ya, hehe.” Kata gua sambil ngambil obeng didalam jok motor, kali-kali aja makin ngeselin ni bapak jadi dah gua bikin masuk Koran.

“Oh, lewat arah sini bisa mas, lewat jalan depan situ juga bisa.” Kata bapak itu sambil menunjuk ke arah depan.

“Nah gitu dong pak, makasih ya pak.” Kata gua sambil kembali masukin obeng kedalam box motor dan langsung tancap gas menuju pintu masuk yang di arahkan sama si bapak.

Singkat cerita, gua sudah menemukan tempat itu—Gudang I PT. M******O—tepat di depan pintu gua liat bang Arfi sudah menunggu.

“Maaf bang, daritadi gak ketemu-temu ini tempat.” Kata gua ke bang Arfi.

“Iya, kirain gak dateng, daritadi udah ditungguin tuh. Ayuk langsung aja ke lantai 2 ketemu managernya, temen abang.” Bang Arfi langsung menuntun gua masuk ke dalam ruangan Gudang tersebut dan menaiki tangga menuju lantai 2.

Sampai di lantai 2, bang Arfi menunjuk satu ruangan berdinding separuh kaca yang terlihat di dalamnya ada seorang bapak-bapak muda, berkaca mata menggunakan kemeja berwarna abu-abu berpola garis putih horizontal.

“Nah, lu masuk sana temuin bapak itu dan bilang aja mau interview, saudaranya Bang Arfi. Abang tunggu di bawah ya.” kata Bang Arfi.

“Iya bang.” Jawab gua sambil merapikan baju dan berusaha keras merapikan bentuk wajah meskipun gua tahu kalau wajah ini gak akan bisa rapi mau diapain juga.

14.55

“Selamat Siang Pak, Permisi. Saya mau interview Pak.” Kata gua, sedikit membuka pintu ruangan itu.

“Oh, Rizky ya? Masuk sini.” Jawab si Bapak muda itu.

Gua pun masuk dan langsung dipersilahkan duduk.

Setelah duduk, gua diminta mengeluarkan CV dan bapak itu pun mereview CV gua. Sementara bapak itu mereview CV gua, gua melihat ke kaca di sebelah kiri tempat gua duduk. Ada banyak box-box kayu besar bertumpuk tinggi dan sebuah kendaraan besar juga yang mungkin digunakan untuk menyusun box-box kayu itu.

Setelah selesai mereview CV gua bapak itu mulai bertanya-tanya.

Dan pertanyaan pertama langsung menuju perihal pendidikan gua.

“Kamu jurusan Manajemen Informatika ya? Bisa bikin program dong?” pertanyaan yang bikin gua merasa nyesel kuliah Cuma numpang tidur doang. Maklum orang kampung, gak boleh ngeliat ruangan ber-AC dikit udah pengin tidur aja bawaannya.

“Program ya pak, hmm…” gua mulai kebingungan.

“Iya, program yang dibuat dengan VB (Visual Basic), Delphi dan lain-lain?” tanya bapak itu lagi.

Ya Allah, gua kaga tau mau jawab apaan. Gua emang pernah belajar gituan, tapi gua lupa bangat. Dan emang gua kaga bisa bikin program-programan. Satu-satunya yang gua pernah mau gua bikin Cuma program keluarga berencana doang, udah. Gak ribet!

hati gua mulai ngoceh sendiri.

“Ini pak, saya memang pernah belajar itu. Tapi sejujurnya karena sudah lama, saya agak lupa. Dan program yang saya pernah buat ya Cuma pernah bikin website untuk tugas akhir kuliah kemarin.” Jawab gua seadanya.

“Hmm… kalo software-software pembuat programnya bisa ngegunainnya?” pertanyaan yang lagi-lagi bikin gua bingung mau jawab apa.

“Basicnya sih ada, Pak” Jawab gua ngasal. Padahal mah basic apaan. Main gundu tuh baru gua khatam dari level basic sampai excellent.

Gua heran, kan gua disini melamar sebagai admin, bukan sebagai programmer. Dan menurut informasi Bang Arfi juga gua nantinya akan ditugaskan mengganti Admin yang sebelumnya sudah resign. Lah ini kenapa gua ditanya tentang program-programan.

Ahk!

Intinya, pada Interview itu gua dicecar oleh pertanyaan-pertanyaan sekitar pemograman, yang udah pasti bikin gua pengin minta maaf ke orang tua karena udah ngabisiin uang buat sesuatu yang gak berguna (dibaca: ngebiayain kuliah orang yang tiupan Freon AC berasa dinina-boboin).

Sebagai permohonan maaf, pulang dari sini gua harus nyuci kaki nyokap gua pakai air hangat dan meminum airnya pakai sirup marjan nih, dan semoga nyokap gua gak abis main becekan. Semoga.

15.20

Interview selesai

“Baik, Mas Rizky nanti kita hubungin lagi untuk hasil interview hari ini ya.” Kata Bapak itu seraya mengulurkan tangan untuk menjabat tangan gua.

“Baik pak, terima kasih.” Jawab gua sambil menyambut jabatan tangan si bapak itu.

Gua keluar ruangan dengan menghembuskan nafas dalam-dalam, rasanya lega. dan langsung menuju lantai bawah untuk menemui bang Arfi.

“Gimana Ky?” Bang Arfi langsung bertanya.

“Bang, ini saya kan buat jadi admin kan bang?” kata gua.

“Lah iya, gantiin admin yang kemarin resign.”

“Kok saya ditanyain tentang program-programan ya. Bisa buat program gak? Bisa ngegunain software-software program gak? Gitu bang.” Gua mencoba menanyakan kejelasan ke bang Arfi.

“Lah masa? Buat apaan? Lah disini mah programmernya udah ada kan. Cuma pertanyaan biasa aja kali itu mah, ngetest doang.” Jawab bang Arfi yang kelihatannya juga agak heran.

“Oh gitu ya bang, ya mudah-mudahan aja deh bang.” Gua agak tenang.

“Jadi yang kemarin gimana tuh yang di kelapa gading? Mau ambil yang disana apa mau yang disini.” Bang Arfi bertanya tentang keputusan gua mengenai pekerjaan yang sudah gua dapatkan kemarin.

“yaudah kayaknya mah saya pilih yang disini aja bang, lebih deket juga. Salarynya juga jauh lebih gede hhe~. Tapi nanti sih mau nanya ke Mama lagi baiknya gimana.” jawab gua lagi.

“Yaudah kalo emang maunya gitu. Ntar kabarin lagi dah kalo emang udah bener-bener nentuin mau pilih yang disana atau disini ya ke abang.”

“Iya bang. Makasih ya bang. Saya pulang dulu deh ya.”

Gua berpamitan sama Bang Arfi, dan menuju parkiran ke tempat dimana teman gua—Gunawan yang dipanggil Igun tadi– menunggu sedari tadi, kasian dia lagi puasa gini duduk di parkiran panas-panas, didebuin, mukanya gua liat udah kaya bakwan magrib ditaburin parutan meses ceres.

“ayo gun, balik kita.”

Ditengah perjalanan, gue iseng menggoda Igun.

“Gun, es kelapa enak bangat ini kalo disiramin ke tenggorokan.”

“Anjir, puasa woy! Eh iya juga sih kayaknya enak bangat.”

“Ah enakan kukubima anggur pake es sih kata gua mah.”

“Saiton lu Kay! Gua jadi pengen kan.”

“hahaha”

Akhirnya kita melipir ke warung. Puasa kita batal. Maafkan kami ya tuhan. Abisnya tenggorokan sama bibir kami udah kayak tanah musim kemarau panjang, retak-retak. 🙁

Selasa, 30 Juni 2015

Dengan pertimbangan yang sudah disepakati dengan nyokap, gua memilih pekerjaan (yang meskipun belum pasti) di tempat Bang Arfi dengan segala pertimbangan. Gua pun menghubungi pihak kantor yang di Kelapa Gading bermaksud konfirmasi bahwa tidak bisa atau tidak jadi menerima pekerjaan disana. Dan untungnya dengan segala kebaikan mereka, mereka memaklumi.

Kepada PT. H*********R, terimakasih atas kesempatan dan pengalaman interviewnya.

Selasa malam.

Gua menghubungi Bang Arfi via SMS, seperti yang bang Arfi bilang kalo sudah menentukan keputusan untuk segera memberikan kabar ke dia.

“Bang, saya udah tolak yang diperusahaan sana ya bang.” SMS gua ke bang Arfi. Iya singkat, tepat dan memang tidak berisi. Yah namanya juga SMS kalo panjang-panjang mah tulisan ini.

Bang Arfi tidak membalas dalam waktu yang cukup lama.

Pukul 21.00 (kurang lebih)

Ada SMS masuk dari Bang Arfi.

“Oh yaudah Ky kalo gitu, semoga ditempat abang diterima ya.” Sms pertama yang mau gua langsung balas dengan “Iya bang, semoga aja. Makasih ya bang” tapi tidak jadi karena selang beberapa detik kemudian masuk satu SMS lagi yang masih dari Bang Arfi, yang berisi “Tapi kalo gak diterima gimana Ky?”.

Setelah membaca itu, gua diem. Rasanya kaya kesamber layangan ditengah malem. Iya layangan aja, kalo petir mah bisa mati gua ntar, lagian tuh malem kaga mendung, mana ada petir.

Gua bengong dan bingung mau bales apa SMS itu.

Ketikan “Iya bang, semoga aja. Makasih ya bang” tadi gua hapus, dan gua mengetik kata-kata baru, “Yah kalo gak diterima ya berarti belom rejeki saya bang.” Gua mencoba membalas dengan (sok) bijak, padahal mah ya kalo diartiin dalam bahasa hati gua artinya SMS itu kayak gini: “lah katanya gua udah pasti bakalan ke terima disitu, lagian gua kan juga udah ngebatalin pekerjaan yang ditempat kemarin!!! Ini gimana sih woy!!!” (dibaca dengan nada lantang seperti kesal diputusin pacar pas baru jadian dua jam.)

Bang Arfi membalas “Iya Ky, mudah-mudahan sih keterima ya. Berdoa aja ya.”

Gua gak bales, soalnya gua lagi sikat gigi sambil nangis dibawah tetesan Freon kulkas.

Seminggu. Dua minggu. Gua menunggu ada panggilan dari tempat Bang Arfi tapi gak ada juga. Gua udah pasrah. Ya mungkin emang bener belum rejeki gua mungkin, Ya gua bisa apa selain sabar dan tetap berusaha, manusia Cuma bisa berencana tapi semua balik lagi ke tuhan, Ia yang nentuin semuanya.

Cry~

Kamis, 16 Juli 2015. Malam Takbiran.

Gua sedang duduk-duduk mengobrol dengan teman di depan rumah. Bang Arfi lewat naik motor. Dan karena –mungkin- melihat gua, dia berhenti.

“Belum dipanggil juga ya Ky?” tanya bang Arfi.

“hehe iya belum bang, yaudah gak apa-apa kok bang.” Jawab gua sambil senyum lebar mencoba menahan sabar, mengingat besok lebaran.

“Yaudah tunggu aja ky sabar dulu ya.” Jawab dia sambil menyalakan kembali motornya dan bersiap jalan lagi.

“Iya bang gak apa-apa kok.” Jawab gua.

Bang Arfi kembali jalan dan dalam hati gua mengulang-ngulang kalimat

“iya bang gak apa-apa kok.”

“iya bang gak apa-apa kok.”

“IYA BANG GAK APA-APA KOK!”

Dan sampai saat ini tidak ada panggilan selajutnya dari tempat Bang Arfi dan sekarang Bang Arfi juga kalo ketemu gua di jalan jadi seperti merasa tidak enak, padahal sumpah dalam hati gua, untuk saat ini gua udah ikhlas nerima ini semua. Lagi pula ini juga bukan kesalahan murni dari Bang Arfi.

disini gua salah juga, gua terlalu mengharapkan sesuatu yang Cuma ‘terlihat pasti’ padahal yang sudah pasti aja kadang masih mengecewakan apalagi yang masih belum pasti.

hhh~

Ya, hidup memang selalu penuh dengan pilihan pilihan pilihan dan pilihan. Dan setiap pilihan juga punya resiko masing-masing. Mau gak mau kita harus menanggung semua resiko dari apa yang udah kita pilih. Gua udah memilih yang mungkin pilihan yang salah, dari sini gua belajar untuk lebih cermat lagi dalam memilih pilihan-pilihan yang ada nanti didalam hidup gua kedepannya. Semoga tidak ada pengulangan dari kesalahan memilih pilihan di kemudian hari nanti. Semoga.

Jadi inget, sebuah kalimat yang berbunyi:

“hidup itu semudah, kita memilih dan tidak boleh kembali.”

-Unkown-

Hehe, sabar ya kay~

-TAMAT-

12 comments on “INTERVIEW KERJA [PART 2]”

  1. Thanks Ky, udah mau cerita ini…

    Soalnya gw jg lg mulai melakukan hal yang namanya nyari pekerjaan. Jd, ada pelajaran gw gue dpt dari cerita lo ini. Makasih ya :))

  2. Akhirnya tulisan part 2 kelar juga. Yah, belum rezeki, Kay. Gapapa. Begitulah hidup. Tak ada yang pasti, kecuali ketidakpastian.
    Halah. Barusan dibajak nih.

    Anjir, si Igun ternyata kegoda untuk batal. Kacau lu, Kay! Wahaha. Btw, udah dibayar utang puasanya?

  3. Menurut gue, kesalahan lu nggak diterima kerja itu waktu di bagian interview, pas ditanya nasalah program itu harusnya dijawab “bisa”, diluar lu inget atau enggak. Karena interview itu cuma ngetes seberapa siap lu kerja dan sekuat apa mental yang lu punya. Gue juga pernah pas interview ditanya “apakah kamu siap jika ditempatkan di cabang perusahaan kami yang ada di sumatra selatan?” San gue jawab “SANGAT SIAP, PAK!!” Kalopun iya bener gue bakal ditempatin disana, mending gue milih kerja jadi tukang kredit cicilan kandang rayap deh ;D

    • wah gitu ya masrend,
      emm gimana ya, abisa gua mah anaknya polosan sih, maksudnya gua takut tidak bisa mempertanggung jawabkan apa-apa yang gua omongin gitu.
      tapi ini ilmu juga nih.
      makasi masrend udah share yes~

      kandang rayap sebulan berapaan btw?

  4. Duh… kayaknya nyesek banget ya. Udah ngelepasin sesuatu yang mau nerima kita, tapi kita lebih milih sesuatu yang lebih wah tapi belum tentu mau nerima kita. Endingnya.. nggak dapet kabar.

    Padahal track recordnya Bang Arfi keren, kalo masukin anak sering ketrima. Ya emang namanya belum rejeki~

    Semangat~

  5. jadi akhirnya melepaskan yang udah pasti dan menunggu yang ga pasti.
    Padahal kalo gue sih mendingan kerja aja dulu di tempat yang diterima, kalo toh nanti diterima di tempat baru tinggal resign alasan ga betah, cape kejauhan. Tapi ya sudahlah, penyesalah selalu diakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *