Jadi hari ini gue sama sahabat-sahabat gue nongkrong disebuah tempat makanan siap saji ,. sebenernya gue males nongkrong ditempat kaya gitu , maklum biasa nongkrong di ‘warung touchscreen’ alias warteg (kenapa gue bilang warung touchsreen karena lu mesennya tinggal nunjuk-nunjuk doank dikaca) Eh sekarang diajak nongkrong ditempat gitu. Cuma karena mereka sahabat-sahabat gue jadi gue pun meng-iya-kan ajakan mereka setelah semaleman bernegosiasi sama @nadiiungg tentang isi dompet gue yang penuh sarang laba-laba ke dia. Akhirnya tanda tangan surat perjanjian kontrak gue dijanjiin bakal ditraktir sama dia pun tercetus. Yaudah mental mahasiswa gue pun bergelora berkhayal bahwa besok sekali-kali bakal makan enak , minimal ayam goreng terigu sekali-kali  masuk ketenggorokan yang biasa dijamah sama tempe orek doang.
Akhirnya pada jam yang dijanjikan gue berangkat dari rumah karena sahabat-sahabat gue udah nunggu gue disana, sebelum berangkat pun gue dilema didepan kaca, gue mesti pake baju apa buat nongkrong ditempat yang menurut gue cukup gaul yang pasti akan banyak cewe-cewe cakep bergentayangan disana, tapi ternyata baju-baju gue yang ‘lumayan’ cukup bagus pada kotor semua, gak mungkin kan gue pake baju kemaren , nanti takut disana gue disangka abis jogging sabang-merauke karena baju gue baunya lebih bau dari ketek komodo abis kelar push up 100x. Dan akhirnya keputusan nya gue pake baju hitam polos yang emang sisa itu doank dilemari, dengan sedikit dandan gue pun siap buat keluar, sambil manasin si ‘nugie’ (nama motor vario gue) gue dibuat dilema sama sendal yang harus gue pake, ternyata sendal gue juga pada kotor semua dan gak mungkin juga gue pake itu buat nongkrong disana takut nanti dikira tukang gali tanah baru selesai gali sumur sedalem 40 meter. Akhirnya gue make sepatu yang gue temuin dikolong kasur dan itupun bukan sepatu gue tapi sepatu ade gue, tapi sepatu itu gue liat gak ada kaos kakinya ,yaudah daripada pake sepatu gak pake kaos kaki kaya mas-mas jawa metal terpaksa gue ambil kaos kaki disepatu gue yang dari sebulan lalu gak pernah gue intip keberadaanya di rak sepatu. Oh may munah , ternyata kaos kaki gue itu udah dikerubungin belatung karena terlalu lama membusuk disepatu, Cuma ya mau gimana lagi kan seperti gue bilang tadi  daripada gue kaya mas-mas jamet terpaksa gue pake tuh kaos kaki dengan segala kerendahan kaki.
Berangkatlah gue ketempat makan itu, berhubung gue gak tau tempat parkirannya gue nunggu didepan tempat makan itu minta jemput sama sahabat gue, dijemputlah gue ama @dianpningrum, sialnya karena gue make helm item dan jaket kulit gue disangka tukang ojek sama dia. Sial mana ada tukang ojek sekeren gue !! ya gak ??? *hening* *silahkan protes*. Gue pun dijemput dan masuk bareng-bareng dian ke parkiran motor. Dengan noraknya gue nyuruh dian masuk duluan baru gue ikutin karena ini sungguh tempat yang asing buat gue, dan gue takut diculik oleh serigala berbulu dada . dituntunlah gue ketempat anak-anak dah pada nongkrong duluan dilantai dua.
Nyampe tempat mereka, seperti biasa gue salaman dan tos serasa anak gaul beneran dan seperti yang gue duga-duga banyak banget cewe gaul yang cakep-cakep lagi pada nongkrong disitu, mampus gue kalo tadi jadi pake sendal berlumuran tanah bercampur tai lotok bakalan tengsin setengsin tengsinnya gue.
Gue pun duduk dibangku yang terlihat sedang sesak nafas karena didudukin sama dua sahabat gue yang memang agak sedikit over loaded bentuk tubuhnya, terlihat kentang goreng sama minuman udah berserakan dimeja itu. Lalu temen gue ajeng yang dateng sama pacarnya mas han itu nanya ke gue “lu gak pesen minuman kaii ??”, jleb gue bingung mau jawab apa karena didompet gue Cuma ada 5 keping duit seribuan receh sama 1 keping duit gopean buat kerokan dan kayanya gak cukup buat bayar harga minuman disini, akhirnya daripada malu, gue pun berkilah dengan nada rendah C minor “ntar aja jeng gampang gue mah tadi gue dah beli minum dijalan”, padahal tenggorokan gue udah kaya tanah dimusim kemarau yang pengen banget disiram aer dingin apalagi mereka pada minum minuman yang bikin aus gue semakin brutal.
sejenis penampakan duit kerokan
Gak berapa lama sahabat gue dateng juga @andri_ejem bareng cewenya, untungya dia juga belum beli minuman, pas dia mau pesen gue sekalian nitip beliin dulu dengan modal nekat kalo kira-kira mahal dan recehan gue gak cukup jadi bisa ngutang dulu ama dia.
Datanglah minuman yang daritadi tenggorokan gue tunggu, gue pun langsung minum tapi tidak dengan cara brutal karena gue juga mesti jaga image sedikit didepan mereka. Gue pun berbisik sama temen gue yang beli minuman itu “berapa minumannya?” . untungnya dia jawab “gak usah udah woles aja” , mendengar kata itu syahdu banget ditelinga gue dan langsung gue memanjatkan doa supaya amal ibadahnya ini segera diterima oleh yang maha kuasa.
Kita pun ngobrol ngalor ngidul cukup lama, tapi yang aneh nih kenapa mereka pada gak mesen makanan nih, padahal cacing diperut gue meronta-ronta buat dikasih pakan. Usut punya usut ternyata mereka lagi nunggu jam 3 sore buat menu makanan murah di tempat itu, gue pun harus men delay laper gue sampe jam segitu, gue maklumlah seadanya merekapun mental mahasiswa pasti tetap ada dimereka, jadi selama ada yang murah selama masih sanggup nunggu ya harus ditunggu dengan segala konsekuensinya.
Entah kenapa jam kerasa lama banget jalannya, dari tadi gue liat jam masih stay di setengah 3 aja padahal perut gue udah gak bisa diajak negosiasi. Detik demi detik gue tungguin sambil ngerokok akhirnya tiba juga waktu yang ditunggu-tunggu yaitu jam 3 sore dimana ada paket murah nasi , ayam dan minum Cuma seharga 10 ribu , tapi tetep aja recehan gue gak bisa nutup harga itu. Dipesenlah menu itu sama temen gue.
Menu yang gue tunggu dari sejam tadi pun datang nasi dengan ketek ayam yang bulunya masih melambai-lambai itu dan segelas minuman cola. Gue pun melahap kali ini udah gak pake acara jaga image karena emang laper gue udah sampe stadium 4 dikit lagi menuju stadium lebak bulus.
Makan selesai dan cacing diperut gue pun kembali pada posisi masing-masing, abis makan ajeng dan mas han memutuskan untuk pergi duluan karena ada keperluan lain, yaudah tersisalah 5 mahasiswa terlantar dimeja penuh sisa makanan itu , dan seperti kebiasaan orang indonesia , laper berisik kenyang bego. Diem aja itu entah kekenyangan atau pengen boker, gue gak bisa bedain wajah mereka karena sama aja pengen boker sama wajah biasa . hahaha (*piss)
Kurang lebih sejam kita nongkrong akhirnya kita memutuskan untuk ke ‘apartement’ nya neng henay, yaudah kita pun berangkat, karena si dian gak bawa helm dan nadia gak tau jalan , akhirnya formasi 4-4-2 harus dirubah , andre sendiri, nadia sama neng dan gue sama dian.
Kurang lebih perjalanan setengah jam dan motor gue pun ngos-ngosan minta nafas buatan ya taulah kenapanya (hahaha piss yan), dan sampe sana mulailah muncul ke-norak-an gue ngeliat gedung setinggi itu dan gue dibawahnya , gue ngebayangin kalo jemur sempak diatas terus terbang ketiup angin itu sempak turunnya di negara mana gitu.
penampakan apartement dari bawah sadar gue
Nyampe situ gue langsung bergegas menuju kamar mandi karena emang kebelet dari sejak tempat makan tadi , bukannya gak mau kencing ditempat tadi Cuma bingung kamar mandinya takut nyasar hehe. Akhirnya setelah menahan setengah jam-an, gue pun mencurahkan semuanya ke urinoir (tmp kencing cowo)  dan gue serasa lahir kembali setelah itu.
Setelah itu kita ngobrol didepan warung neng henay , ngobrol sambil minum teh manis dengan view gedung setinggi itu baru kali ini gue rasain, gue serasa …. ah sudahlah.
Puas ngobrol dan ketawa sampe rahang pegel akhirnya kita pulang kerumah masing-masing, nyampe rumah ternyata cacing gue bergelora lagi minta diisi , benerkan kata gue makanan murah itu lebih bertahan lama dari pada makanan mahal , duit gue yang awet sampe rumah akhirnya terpaksa gue relakan kepergiannya untuk mampir disebuah warung kopi terdekat dan memesan mie rebus. Dan gue pun kenyang  pertumpahan bisa ditunda di perut walaupun dompet harus kembali nangis tanpa isi .
makanan terkenyang untuk mahasiswa
tapi yang paling brutal adalah gue baru tersadar kalo ternyata jempol kaki gue mimisan didalem sepatu yang kaos kakinya lebih lebih lebih LEBIH *pake capslock biar terkesan wow banget* bau dari sempak bekas mike tyson abis tinjuan 500 ronde.
Dan gue seketika pun pingsan selama kurang lebih seperempat jaman penjajahan belanda, terbangun dengan hidung copot dan jempol bergelantungan.
Itulah pengalaman norak gue belajar jadi anak gaul,tapi gue seneng hari ini bukan karena gue bangga ‘pernah’ gaul tapi gue seneng karena ngabisin waktu bareng sahabat-sahabat gue. Thanks my besties.
p.s : gaul itu mahal sob dan yang mahal itu belum tentu bikin kita seneng dan murah belum tentu berarti murahan, mending jadi diri sendiri daripada maksa buat jadi orang lain, karena itulah arti menjalani hidup dengan sebenarnya.
-mahasiswa galau semester akhir-

2 comments on “jadi anak GAUL itu ‘rempong’ ..”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *