kalo ada ungkapan ” IBU KOTA LEBIH KEJAM DARI PADA IBU TIRI “ itu bener , karena gue sama sohib-sohib gue sudah membuktikannya sendiri.

jadi begini ceritanya ..
kemaren hari kamis tanggal 29 maret 2012 itu adalah hari paling absurd buat gue, karena pada hari itu gue dapet panggilan audisi untuk acara ‘openmic’ metro tv yg bertempat di comedy cafe kemang jakarta selatan .
dari seminggu yg lalu semenjak ditelpon sama mba-mba metro tv buat diundang audisi tiap malem gue hampir kaya istri bang toyib yang galau nunggu suaminya 3 tahun belum pulang-pulang, gue kaga bisa tidur pake cara manusia biasa karena gue kepikiran nanti gimana saat audisi, pokoknya dalam seminggu itu otak sama hati gue lagi berasa gak jadi manusia, soalnya ngebayangin ngoceh ngelucu didepan orang-orang itu bikin gue deg-deg’an setengah mateng, gelisah gue hampir sama kaya perasaan hewan kurban dimalem idul adha.
tibalah hari H dimana hari itu gue harus audisi , ya hari kamis tanggal 29 maret 2012 , setelah seminggu ngobrak-ngabrik otak nyari bahan buat openmic standup comedy yang udah mengalami reshuffle berkali-kali, akhirnya fix bahan ‘3B’ yang mau gue bawain.
malemnya gue gak bisa tidur sampe subuh dan pagi bangun jam 10 gue cuma tidur sekitar 4 jam’an doank, dan hal itu yang berakibat ke mata gue yg perih banget kaya kelilipan pasir sama truk-truknya. sekitar jam 1 an setelah semua udah gue beresin , gue pun berangkat ke tempat sohib gue ngkong say-ipudin karena emang rencana temen-temen gue pada mau ikut buat support gue dan ngumpul di rumah ngkong.
singkat cerita akhirnya udah sampe jam 5 sore , jam 5 sore itu niatnya udah waktu nya gue berangkat ke sana karena gue disana audisi mulai jam setengah 8 malem dan gue sama temen-temen gue gak tau tempatnya jadi kita sekalian nanya-nanya dulu.
tapi disitulah mulai ke-random-an galau gue meningkat tajam, jam 5 ujan turun bareng temen-temennya sekampung, deres *ulang sekali lagi* DERES !! . gue mulai galau tingkat kecamatan papua, yang paling bikin gue membenci keadaan sore itu adalah ……. (gak perlu gue ceritain disini dah) , intinya gue gak menemukan pemecahan cara dari masalah gue ini, untung ada sohib gue opik dan emak galau tersohib gue nadiung yang nyupport ditengah kegundahan gue itu yang mau bantu gue buat berfikir cara terbaik buat masalah ini. dan untungnya semua bisa diatasi.
dengan segala-segala yang menggalaukan gue itu, gue berangkat dianter sama temen-temen gue opik, andrey , fajar dan ngkong ketempat audisi dengan menggunakan jas hujan, kita semua udah mirip sama tukang ojek kejar setoran. dan temen-temen gue yang lain pulang menuju kediaman masing-masing.
dijalanan yg gerimis kita berlima ngebut dengan sekuat gas tapi apa daya ketika nyampe daerah pancoran macet ngalangin kita berlima,jalanan jakarta jam segini makhluk-makhluknya berubah jadi pembalap semua, entah ada apa, yang bawa kendaraan pada mau cepet-cepet banget jalannya ampe kaya orang kebelet boker udah diujung ‘tanduk’.

macet serius

karena kemacetan itu ngkong ketinggalan didepan *ketinggalan kok didepan??* iya dia jalan duluan sementara gue yg naek motor sama andre masih sama fajar dan opik dibelakang.

dan patung pancoran menjadi saksi pisahnya kita berempat dengan ngkong. ngkong lurus kepancoran kita berempat belok ke kalibata.
ditengah perasaan buru-buru dan nyasar itu gue mulai kehilangan kesadaran gue sebagai ‘sahabat’, ya gue sempet marah-marah banget karena ditengah-tengah kenyasar-an gue dan keburu-buruan gue juga kegalauan gue, masih aja ada yang gak ngerti keadaan ini. disitu gue jujur esmosi banget *emosi plakk || ‘gue kan gak bisa bilang emosi’ || lah itu bisa? || ‘itu contoh ! ||-..-* *jejelin jambul ajis gagap*. iya gue emosi banget disitu.
gue sama andre nanya-nanya orang sampe bosen,hape gue juga lowbat takut nanti gak bisa buat nelpon crew metro tv nya disana, gue juga mikirin si ngkong yang kehilangan pegangan hidup #eh kehilangan rombongan,masalahnya gue takut dia jadi gembel, gembel dijakarta kan udah terlalu banyak.
udah gitu pas nemu jalan pancoran jalanannya banjir dan terpaksa kita muter balik, gue udah galau banget disitu, kali ini tingkat planet jupiter Z. waduh takut gue gak keburu nyampe sana gitu.
singkatnya , kita nemu arah muter balik dan ketemu lah COMEDY CAFE kemang. gue buru-buru keparkiran lepas jas hujan yang bikin gue keliatan kaya emak-emak hamil mau ke posyandu.
gue sama opik diem sejenak didepan cafe, fajar dan andre sibuk diparkiran takut motornya diculik orang. didepan cafe gue berbincang sama opik.
gue  : “om masuk gak nih ?”
opik : “kalo masuk minimal kita beli minum”
gue  : “iya si emang trus gimana nih?”
opik : “yaudah ayo masuk gue temenin”
akhirnya dengan modal sok-sok an kita berdua masuk, pas masuk kita duduk langsung disuguhin menu sama pelayannya, kita sok-sok an mesen kan.
gue  : “lu minum apa om?”
opik : “em gue ice capucino”
gue : “yaudah sama aja dah”
gak lama dateng andre dan fajar , gue bilang “jar, ndre, mesen minuman gak? udeh woles mesen aja jangan kaya orang susah” kata gue sok-sok an lagi. ngkong yang baru dateng juga gue suruh mesen minum yang sama. jadilah 5 capucino es yang kata engkong lebih mirip aer es ditaburin tanah merah ini dateng, kita dengan woles minum aja kan disitu.
setelah gue liat keadaan penonton, gue berfikir untuk ganti tema openmic disitu, karena tema gue yg ‘3B’ tadi terlalu keanak muda an, karena yg dateng rata-rata tampangnya udah pada punya anak cucu 5 iket semua gue merasa tema gue gak cocok dibawain disini .yaudah dengan dadakan gue ganti tema disitu.
datenglah crew metro tv mas fachri dan gaga, gue ambil formulir openmic, dan gue isi . gue dapet nomor urut ke tujuh, dimulai acara audisi openmic ini sekitar jam 8’an , peserta pertama dipanggil dan seterusnya gue gak fokus buat dengerin karena gue lagi squad jantung level expert.
setelah peserta nomor 6 dipanggilah nama gue “mari kita sambit eh sambut peserta audisi selanjutnya ‘Rizky Exa’ ” kata pembawa acaranya namanya mas didik yang badannya gemuk mirip badut sulap gagal diet.
majulah gue dengan melepas semua kemaluan yang gue punya,untungnya didepan gak grogi si , gue ngomong juga lumayan lancar dan gue merasa ocehan gue lebih ber isi kelucuan daripada peserta yg lainnya. *menurut gue*, tapi karena waktu yang dikasih cuma 5 menit jadi gue ngomong terlalu cepet . sampe saking cepetnya bahan 2 lembar cuma gue bahas selama 4 menit, dan sisa satu menit gue cengo mirip orang yang lagi nemenin temennya pacaran, bingung mau ngomong apalagi.
dan “ting-ting” , bel tanda gue udah harus turun pun berbunyi, gue pun terlepas dari 5 menit yang menggundahkan hari-hari gue seminggu lalu.
-= notes : video openmic gue bisa diliat di notebook gue *belum mau gue upload*=-
sampe tempat duduk gue dan anak-anak, gue dapet salam dari temen-temen, gue juga seneng itu karena mereka juga tadi ketawa pas gue perform. mereka juga sekalian nagih upah ketawa yang tadi gue janjiin sebesar serebu perak buat sekali ketawa mereka buat gue.
si engkong pun akhirnya jadi pengen mau openmic, gue mintain dia formulir openmic dan dia ikut audisi juga tapi urutan kedua terakhir.
disaat gue lagi ketawa-tawa sama anak-anak, datanglah mas waiters tadi bawa bill minuman yang tadi kita pesen. JENG JENG JENG !!! disinilah mulai klimaks dari kegalauan gue hari ini.
5 ice capucino seharga 145.000,- dan total pajak nya 15,5% jadi 167.475,- , cuma 5 capucino gelas kecil seharga 167rebu 475 perak ANJROTTTTTT !!
penampakan struk harga yg gak manusiawi

DIPERBESAR ==>>

sungguh TER LA LUU !!

gue minta konfirmasi sama masnya “mas ini serius segini ? coba di chek lagi deh masa sih”, mas nya kebelakang ngambil menu dan dia nunjukin harga capucinonya segelas 29.000 BUSEHHH gue sempet stroke ringan dan seketika migrain gue jadi akut liat tuh harga.

“emm yaudah mas , nanti kita panggil lagi kita mau rapat paripurna dulu” kata gue ke mas nya.
masnya pergi ninggalin gue sama temen-temen yang lagi terkapar kena serangan harga capucino yang gak normal ini.
begini rapatnya :
gue      : “jadi gimana nih, lu pada punya duit gak?”
ngkong : “lah gue cuma bawa duit 9 rebu nih”
fajar    : “nih gue pas-pasan 29rebu , gak ada lagi udah”
andre   : “nih gue 30 rebu”
opik     : “lah gue kaga bawa duit”
gue      : “ini gue ada 90 rebu doank, udah kaga ada lagi”
anak-anak : ” yaudah pake dulu ntar kita ganti”
setelah ditotal duit kita masih kurang 7.475 lagi dan semua isi dompet udah kita kuras sampe tulang-tulangnya, mampus gue udah panik duluan, gue pikir gue bisa lega kelar perform ternyata kepanikan ini lebih terasa daripada harus perform tadi.
opik nyoba buat ngambil ATM dia, gue udah sedikit tenang, eh dia balik tanpa bawa hasil karena gak ada ATM buat bank nya disini, gue pun stroke ringan lagi.
lalu andre keinget di ATM duitnya masih nyisa 140ribu. jalanlah dia sama opik ke ATM dan datang dengan membawa pencerahan kepada kami kaum tertindas capucino, andre datang dan melemparkan uang 100rebu, tenanglah gue dan temen gue semua, dan disitu gue merasa terlahir  kembali.
ngkong yang deg-degan nya doble karena kurang duit dan dia juga mau perform dadakan cuma diem dipojokan sambil nganga mikirin beras dirumah gak ada eh mikirin nanti perform gimana.
ngkong selesai perform dengan bahan curhatan mahalnya harga capucino disini *ini sungguh mahasiswa banget*, trus om ramon papana mengoreksi acarapun selesai kita pulang dengan perasaan gondok karena kekejaman capucino.
sampe diparkiran gue nanya sama abang parkirnya “berapa bang 3 motor?” || abang parkir yang badannya kaya badak gak punya cula ini jawab dengan jutek, juteknya ngelebihin cewe-cewe yang nahan sakit gigi abis ganti behel “tiga 15rebu” || “HAH !! 15rebu bang” gue stroke lagi disitu || “ya” jawaban singkat abangnya yang ngomongnya kaya orang bales sms pake hape esia, 1 perak perkarakter.
dengan berat hati gue nyerahin 15 rebu ketangan abang badak ini.
kita pun pulang dengan perasaan seneng, gondok , heran , absurd lah semua pokoknya hari ini .
dijalanan gue tereak-tereak ke andre mirip pimpinan demo “HANJROOOTTT NDRE !! JAKARTA KERAS !! JAKARTA GAK BERPERI KEMAHASISWAAN !!”
nyampe rumah engkong kita mengevaluasi ke-absurd-an hari ini.
pesen gue :: yang jelas kalo lu masuk cafe-cafe dijakarta dengan status mahasiswa tulen iya mahasiswa yang hidup sehari-harinya dari mie instan diremukin , pikir lagi serebu kali buat mesen makanan di cafe-cafe daerah jakarta kalo gak mau ngalamin ke galau an serupa kaya kami ber lima .
sekali lagi gue bilang “JAKARTA KERAS BOSS !!!”

foto-foto kami di Comedy cafe

-@rizkiierezkiie-
mahasiswa galau semester akhir

4 comments on “JAKARTA KERAS BOSS !!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *