Hari ini gue diajak ‘gaul’ lagi sama sahabat-sahabat gue, Cuma kali ini ‘gaul’nya beda tempat yaitu di tempat karaoke tapi keadaan dompet gue masih tetap sama yaitu masih banyak sarang laba-laba bergelimpangan.
Jadi ceritanya hari rabu kemarin , mereka ngajakin gue buat koplo’an di INVIS alias Inul Vista, sebenernya gue agak kurang mau juga kesana ,bukan karena apa-apa . karena gue kadang suka mikir kalo gue selalu ngebuang-buang uang buat sesuatu yang  gak penting macem gitu *pikiran yg agak waras, faktor otak yg keseleo* hehe ,ya itu kan soalnya sejenis ‘buang uang bukan buat makan’ dan sangat bertentangan dengan  mental mahasiswa  banget. ya kan ??
Tapi ya gue tetep berangkat ,alasan terbaik gue buat ikut sama mereka, karena gue menghargai sahabat-sahabat gue yang udah ngajakin gue dan sekalian cuci mata ngeliat mba-mba invis yang lumayan bisa bikin berfantasi #eh *lupakan*.
Gue berangkat sama sohib gue andre ,pake elang gue yang udah abis masa kontrak shootingnya dari pihak indosiar, ditengah jalan sebelum keluar rumah gue , gue ngeliat seonggok gembel lagi nangis karena keilangan duitnya serebu perak, dengan sangat penuh belas kasian gue ngajak dia buat ikut gue karokean , dan setelah gue usut-usut nama gembel nista itu adalah fajar dwi angkoro. *haha
Singkat cerita nyampe lah gue di mall pondok gede tempat karoke itu didepan toko buku gramedia, disitu udah nunggu 4 makhluk bernama nadia, ajeng , dhika , vivi mereka sohib gue semua juga , gue pun masuk kesitu dengan seperti biasa , gue gak mau duluan , soalnya takut ke-norak-an gue timbul tidak secara semestinya.
Dan bener aja,seperti yang gue perkirakan dari kemaren tentang mba-mba nya yg disitu. mba-mba yang jaga didepan beuh *ngelap conge* cakep dah , dengan sisa upil yang ada di bawah lubang hidung kanannya itu gak ngurangin cantiknya dia, satu hal yang bisa gue tebak dari mba itu adalah dia tipe orang yang suka galau dan merenung , soalnya ada laler boker di mukanya segede gitu aja dia gak sadar,dan karena tai laletnya cukup besar, perkiraan gue itu laler abis makan kue cucur basi trus kebelet dan gak sengaja harus berceceran dimuka cantik mbanya. Tapi seperti gue bilang tadi, hasil produksi terakhir lalet tadi gak bikin kecantikannya berkurang.
Ini penampakannya mba nya dari hasil nyolong-nyolong.
cakep dah pokoknya
Lalu kita pun menyewa mbanya eh menyewa ruangannya , padahal awalnya kita Cuma ber-7 tapi kita gak boleh nyewa yang ‘medium’ tapi harus yang ‘large’ , gue si gak terlalu heran, karna sebenernya kalo boleh diitung-itung kita ini sebenernya 10 orang lebih karena harus ada yang diitung dua orang , ya pahamlah tanpa harus ge jelasin kan .
Buat yang gak paham nih gue kasih penampakannya.
untuk ukuran large
ukuran medium
dan gue doank yg small
Setelah bernegosiasi kita pun menyewa ‘large room’ selama 2  jam, lalu dituntunlah 10 makhluk tadi eh tujuh maksud gue *plakk* menuju ruangan oleh mba ‘choco chips’ tadi, tapi sungguh mba yang tidak bertanggung jawab,karna setelah ditinggalkan diruangan itu kami diserahkan ke seorang cowo dengan style copet pulogadung dengan sejenis kain ‘selampe’ diiket nutupin kepalanya yang menawarkan paket makanan dan minuman , dan dengan senyum termanis yang kami punya,  kami menjawab “gak mas makasih !!’, mas nya gak tau kalo kami menganut sistem ekonomi yaitu ”pengeluaran sekecil-kecilnya ,pendapatan sebesar-besarnya”. Dan  kami memang udah bawa bekal semacam gorengan dan minuman mineral dari luar.
Dimulailah acara ‘koplo’ bareng kami setelah mas copet pulogadung tadi keluar. Ada yang koplo’an ada yang galau-galau’an ada yang kedinginan karna gak biasa kena AC bahkan ada pula yang kerokan karena masuk angin.
Ditengah-tengah perkaraoke-an berlangsung opik, dian dan dinyo sohib gue yang lainnya dateng menyusul. Kami pun semakin tidak waras didalem situ , ada yang berkoplo secra brutal pake lagu didi kempot ada yang cinta semaleman alias cinta satu malam , wah ngaco semua dah, dan disitu emang Cuma gue yang waras *dilemparin sempak bekas*
Karena pita suara  belum putus maka kami mutusin buat nambah sewa lagi satu jam, alhasil 3 jam nyanyi dan tereak-tereak kami pun keluar dengan suara mirip banci pilek, serek-serek gimanya  gityuu..
Setelah selesai , kami pun keluar ruangan dan membayar dari hasil patungan anak-anak, didepan pintu kami disambut kembali sama mba cantik yang laen dengan senyuman dia bilang  
“makasih ka, semoga kembali”
“wah kayanya gak kembali deh mba , duitnya pas kok” jawab gue.
“ah setruk dah” jawab mba-nya sambil mencongin bibir.
mba-nya lucu deh, andai boleh dibawa pulang *ngarep*
Dan karena udah sore kami pun pulang ke habitat masing-masing.
Begitulah cerita ke’gaul’an gue hari ini, yang pasti lumayan lah .. *lumayan nguras dompet*
@rizkiierezkiie
-mahasiswa galau semester akhir-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *