.. cerita ini berawal ketika seseorang yang ber-inisial Andre Nurdiansyah *inisial (???)* tengah bergalau ria dengan keadaan dompet yang lebih mirip goa di pojokan kawah putih yang kosong melompong karena krisis ekonomi berkepanjangan, lalu dia curpet (curhat dompet) ke gue yang jelas-jelas dompetnya lebih miris keadaannya dari punya dia *sulit diungkapkan* , akhirnya kita berdua over dosis galau sehingga harus segera dilarikan ke UGD (Unit Galau Darurat).
ditengah kegalauan itu, si andre mencetuskan ide yang sangat-sangat konyol, dia mengusulkan untuk jadi babi ngepet dan gue disuruh jaga lilin , bukannya gue gak mau , cuma kalo ngepet sama andre gue males , dia bukannya ngambil duit tapi malah ngambil kulkas . kan gue berat nanggepinnya !!! *ngaco*
dan akhirnya kita sepakat buat ‘menjual’ seseorang. iya MENJUAL keperjakaan SESEORANG. karena katanya ada seseorang yang mau membayar mahal untuk sebuah ‘keperjakaan’ didaerah SUBANG alias SUka abang-aBANG #eh. dan kita menetapkan ngkong say yang sebagai ‘korbannya’.  kita memilih dia karena badan dia yang cocok buat ‘dijual’ , apalagi mukanya yang ”abang-abang banget” dengan hiasan jenggot titik-titik kaya soal essay waktu SD dan jambul lancip yang mirip antena pe ev goceng.
begini ceritanya .                                                                                       
*backsound>> rhoma irama-mirasantika* <— apa ini ?
-=SUBANG by ACCIDENTS=-
para pemeran :
ANDRE

GUE *lagi jerawatan ;(*

NGKONG say
                                                                                                                                                                    
hari ini jumat siang kira-kira jam setengah 2 andre dateng kerumah gue bawa mobil dengan ngkong yang udah berada didalem mobil , gue yang emang udah siap pun segera berangkat menuju ke suatu tempat yang ngkong gak tau.
didalem mobil gue pura-pura gak tau rencana ini,ngkong pun apalagi dia juga gak tau bakal mau dibawa kemana. dia nanya mulu kalo kita ini sebenernya mau kemana , gue yg pura-pura gak tau cuma bisa diem dan pura-pura nanya andre juga, dan andre pun cuma menjawab “udah ikut aja, ntar juga tau” , ngkong dengan muka polos yang mirip kaya kucing lupa dandan itu bilang “iyadah gue mah ikut aja”, dan gue cuma bisa nahan ketawa sambil nahan mules yang dari kemaren gue tahan ini dikursi belakang.
setelah muncul plang ini ,
on the way to SUBANG
ngkong mulai punya firasat buruk dan mulai gundah, dia pun gak berhenti nanya “guah mau dibawa kemanah ??” , gue sama andre jawab “tak perlu kau tanya lagi siapa pemilik hati ini kau tauuu pasti dirimuuuuu wo wooo” *nyanyi sambil narik-narik baju*
memasuki kota subang , andre mencoba menghubungi ‘bapak-bapak’ yang berniat ‘membeli’ ngkong untuk menentukan tempat transaksi. tingkat curiga ngkong bertambah 3 level , apalagi setelah mendengar percakapan andre.
liat mukanya ngkong !!
ngkong galau, dia mau nyoba kabur dari dalem mobil.
akhirnya karena takut ngkong kabur gue terpaksa menyekap dia di kursi paling belakang.

singkatnya ,,

tak jauh dari tempat pemberhentian tadi, tibalah kita disebuah rumah yang lebih cocok dijadiin tempat uji nyali ini sebagai tempat yang telah disepakati untuk menjadi tempat transaksi kami.

rumah horor tempat transaksi
andre menelpon si bapak pembeli.
andre menemui si bapak
dan setelah nego yang berkepanjangan, ternyata si ‘bapak-bapak’ itu tidak suka dengan ‘abang-abang’ bawaan kami,disitu gue sama andre kecewa yang banget karena udah jauh-jauh jalan dan udah jauh-jauh nahan laper , tapi kaga laku ‘dagangan’ gue ini, katanya si bapak ,jenggotnya ngkong bisa bikin geli kalo buat ciuman  *jiakssss GUA GELIIII**
kami pun pulang dengan perasaan gue dan andre yang harus kecewa terima nasib gak dapet duit dan ngkong yang bahagia karena pantatnya tidak jadi diperjakai benda tumpul si bapak.
ditengah perjalanan yang sia-sia itu, gue mengusulkan untuk menemui kenalan gue yang mungkin mau ‘membeli’ ngkong dari kami , mendengar itu ngkong kembali merubah mukanya dari yang tadinya bahagia menjadi suram sesuram kehidupan sarjana S3 yang kerjanya cuma jadi tukang pel jalan tol cipularang .
kita memberhentikan mobil ditempat yang gue sepakati dengan kenalan gue itu.
gue : “halo ibu ini aku , masih inget aku gak mantan terindahmu” #halah

andre pun bernegosiasi sama si ibu

nego andre dengan si ibu

dari dalam mobil gue liat muka andre yg kecapean mirip kaya abang-abang yang abis kalah maen gaple, lemes dan lesu , apalagi setelah dia tau kalo si ibu cuma mau bayar pake kerupuk pasir 3 bungkus.

andre balik ke mobil tapi ditengah perjalanan balik si ibu manggil lagi, dia katanya mau nambah sebungkus kerupuk + satu buah jeruk lagi biar jadi transaksi ini, andre yang udah nyerah akhirnya dengan sangat merelakan si ngkong berpindah tangan ke si ibu cuma dengan bayaran 4 bungkus kerupuk+ satu buah jeruk.
ibu : “deal ya nak , ini ibu tambahin jeruk purut sama hantunya sekalian”

dengan terpaksa ngkong kita serahkan ke si ibu, gue dan andre pun melanjutkan pulang dengan hati kecewa, sekecewa orang di PDKT in lebih dari 3 bulan tapi gak ditembak-tembak #korbanPHP.
kita mampir ke sebuah toko waralaba di kota itu untuk mengevaluasi penjualan hari ini.

liat nama alfamartnya *dangdutan didalem alfamart*

niat jahat lagi bukannya imsak #eh insap
begitulah cerita absurd gue sama andre dan ngkong. mudah-mudahan ngkong baek-baek aja disana.*amin**loh*

ps : ini hanya sebentuk analogi fiksi tentang proses mencari uang dengan cara-cara yg tidak baik, karena bukan banyak atau sedikitnya uang yang kita dapat tapi dari baik tidaknya proses dalam mendapatkan uang tersebut. dan tidak ada yang bisa dibilang “halal” dari “uang/barang” hasil dari penjualan manusia,  
STOP HUMAN TRAFFICKING !!
nb: cerita ini hanya fiktif belaka bila ada kesamaan tokoh atau tempat itu hanya sebuah bentuk ketidak sengajaan dan karangan otak ngaco gue aja biar –insya allah– lucu gitu, Namanya juga KOMEDI ….

@rizkiierezkiie

-mahasiswa galau semester akhir-

6 comments on “ketika keperjakaan –[tidak]– untuk dijual !!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *