Dateng ke acara kondangan sendirian.

Gak ada partner.

Gak ada tamu.

Gak ada prasmanan.

Eh,

Ternyata emang gak ada yang nikah.

Gue nya aja yang iseng.

*Tiba-tiba masa depan mendadak kelihatan suram*


Minggu, 17 mei 2015.

Sahabat gue jaman SMA (cewek) melangsungkan acara pernikahan. dan sebagai sahabat yang baik dan berbudi pekerti luhur, gue pun harus datang. Gue gak ada masalah sama sekali buat datang ke acara pernikahan dia (kondangan), bukan gak ada masalah sih, ada. Tapi Cuma satu masalah, dan cukup sulit buat dipenuhi. Yaitu, memenuhi permintaan dia seperti yang tertulis di depan kartu undangan;

Kay dan Partner

Di

tempat.

:(
🙁

Partner. Ya, itu masalahnya. Gue mau bawa partner siapa coba? Pacar? Ada sih, Cuma dia kan sedang menuntut ilmu di belahan peta Indonesia yang lain (dibaca; LDR), gak mungkin kan buat gue nyuruh dia buat ke Jakarta Cuma buat nemenin gue kondangan doang? Bisa aja sih, Cuma Gue kan bukan tipe pacar yang suka maksain kehendak. Lagipula kata nyokap, maksain kehendak orang lain itu gak baik, niscaya orang-orang yang suka maksa orang lain, nanti di alam kubur, malaikat males nanya.

Sempat kepikiran buat ngajak ‘partner’ yang lain, seperti kondangan-kondangan sebelumnya. Iya, biasanya kalo ada acara kondangan, gue ngajak cewek (siapa aja) yang mau diajak ikut kondangan, dengan iming-iming gue traktir makan, di acara kondangan tersebut, tentunya. Cuma waktu itu gue bingung mau ngajak siapa, cewek-cewek yang biasanya mau gue paksa ikut sekarang udah pada punya ‘partner’ masing-masing. Dan gak mungkin gue ajak. Sebagai cowok sejati, pantang buat gue ngajak jalan pacar orang lain, kecuali dia nya mau. Lagi pula gue kan harus menghargai kepercayaan yang diberikan oleh sang pacar. Hasek.

Gue jadi inget percakapan gue dengan pacar via whatsApp beberapa hari sebelumnya…

Gue: “Besok Minggu, aku mau dateng ke acara nikahannya temenku. Tapi gak ada temennya nih.”

Pacar: “Yah, maaf ya aku gak bisa nemenin.”

Gue: “Iya gapapa.”

Pacar: “Emangnya gak mau ngajak temen yang lain?”

Gue: “Emang boleh?”

Di sesi ini gue sedikit merasa ada angin segar bertiup dibelakang leher.

Pacar: “Boleh aja kok, tapi…”

Gue: “Tapi apa?”

Pacar: “Tapi, kalo nanti aku ke Jakarta. Kamu aku ajak ke tukang sunat ya, nanti kamu harus sunat lagi.”

Mendadak angin segar tadi berubah jadi angin puting beliung, dan leher gue langsung berasa diputar 180 derajat.

Akhirnya, demi keamanan benda didalam sempak, gue pun gak berniat ngajak siapa-siapa. Gue datang ke acara itu sendirian. Iya sendirian, persis kayak orang uji nyali. Cuma bedanya gue gak pake helm berkamera sama bawa lilin sambil ditanyain sama pria botak berdaster hitam.

Jam 15.30

Sampai di tempat acara pernikahan temen gue.

Kebetulan saat itu tamunya tidak banyak. para ‘Pagar Ayu’ nya yang biasa bertugas menjaga buku tamu juga lagi gak ada ditempat. mungkin lagi melaksanakan jadwal ‘ISHOMA’ (istirahat, sholat, main layangan). Gue pun gak nulis buku tamu dan gak dapet souvenir juga. Gue sempet kepikiran buat buka amplop dan ngurangin jumlah uang kondangannya, karena merasa rugi gegara gak dikasih souvenir. Tapi niat itu gue urungkan, karena urat malu gue Alhamdulillah masih pada tempatnya.

Gue menuju ke kursi pelaminan tempat sang pasangan mempelai, lalu terjadilah percakapan yang…

Gue menyalami sahabat gue.

“Hei, selamat ya, akhirnya nikah juga hhe~” kata gue dengan senyum terbaik yang gue punya.

“Iya Kay, makasih ya. betewe lu sama siapa kesini?” Tanya temen gue dengan ekspresi sedikit heran. atau lebih tepatnya ekspresi kasihan.

“Sendirian aja nih.” Jawab gue, senyum terbaik tadi mulai mengalami sedikit kelunturan.

“Pacar lo kemana? Kok gak diajak? Sendirian aja kayak kiper.” Sebuah pertanyaan dan pernyataan yang… ahsudahlah.

Saat itu, gue langsung mau buru-buru pulang aja, tapi gak jadi, soalnya gue inget kalo gue belum makan.

“Pacar gue kan di Jogja. Hehe~” gue mencoba menjelaskan, senyum gue kini berubah jadi senyum kecut, kecut banget. Sekecut kaos kutang pemain futsal yang udah main 2 jam tapi gak diganti-ganti sama pelatihnya.

“Ya kan biasanya lu ngajak yang lain, cabe-cabean yang kemarin mana?” kata temen gue lagi.

*Fyi, gue emang pernah datang ke acara kondangan temen SMA yang lain sama temen gue yang nikah ini, dan saat itu gue kebetulan lagi jomblo dan gue memang bawa partner cewek. Mungkin cewek itu yang dimaksud cabe-cabean sama temen gue ini.

“Hehe hehe hehe cewek yang waktu itu udah punya pacar hehe hehe.” Senyum gue makin kecut, rasanya gue mau ijab qabul aja saat itu.

Setelah percakapan tadi, Gue lanjut bersalaman dengan suaminya, yang memang gue udah kenal juga.

“Bang, selamat ya.”

“Iya Kay, tengkiu ya. kapan nyusul kita nih?” pertanyaan pertama yang… ahsudahlah part II.

“Haha haha haha haha. Nanti deh gue nyusul. Kalian duluan aja ntar gue balap.” Gue mendadak pengen bunuh diri pake garpu pop mie.

“Oke sip deh Kay. Makan dulu sana, ntar abis makan baru kita selfie-selfie.” Kata-kata ini yang memang gue tunggu.

“Haha iya Bang.” Dalem hati; dari tadi kek aelah!

Di meja prasmanan.

Mengingat pertanyaan “Kapan nyusul kita nih?” tadi, bikin gue mendadak hilang nafsu makan. Alhasil gue Cuma makan sedikit. Tapi gue udah mesen sih, minta dibungkusin 2 buat keluarga di rumah.

Ketika makan, gue merasa awkward, makan sendirian gitu ditengah orang-orang yang datang ke acara dengan pasangan atau temannya. Gue merasa semua mata memandang gue dengan tatapan yang seolah berkata “kasian banget ni cowok, sendirian aja kayak shock breaker motor matic.”

Selesai makan yang tanpa dikunyah lagi (biar cepet selesai). Sehabis meletakan piring di bawah kursi. Gue bingung, dan situasi makin terasa awkward.

“mau ngapain lagi nih gue, langsung pulang gitu aja gak enak, ntar gue disangka nyamuk kamar lagi, abis kenyang langsung pulang.”

Alhasil, gue pura-pura ngechek beberapa aplikasi chatting di handphone, padahal gak ada yang nge-chat. Gue pura-pura nerima telepon, padahal gak ada yang nelpon. Gue pura-pura jualan handphone, padahal gak ada beli. Ya semata-mata itu gue lakuin biar… biar ada kegiatan aja sih.

Sekitar 10 menit gue terjebak dalam keadaan awkward tersebut, gue merasa ini udah saat yang tepat untuk pulang dan gak disangka sebagai nyamuk kamar.

Di saat gue hendak menyalami pengantin buat izin pulang, eh gue ketemu sama temen SMP gue. cewek, cantik (emang dari dulu), dan dia sedang hamil. Karena hampir 11 tahun gak ketemu (2004 ke 2015). Kita pun ngobrol basa-basi sebentar.

“Hei, Kay.”

“Eh Am**. Apa kabar?” (nama Amel nya sengaja gue sensor.)

“Baik, lo apa kabar?”

“Baik juga. Lo sama siapa?”

Anjrit, gue merasa salah dalam pertanyaan barusan.

“Sama suami nih, lo sama siapa?”

Tuh kan bener, gue salah.

“Hehe sendiri aja Mel gue hehe.”

“Istri lo mana? Eh lo udah nikah belom sih?”

Gue lagi-lagi nyari garpu pop mie buat nusuk jantung.

“Gue belum nikah Mel. Cewek gue masih kuliah.”

“Oh gitu, kok gak diajak si cewek lo?”

“Mel, gue izin pamit duluan ya, disuruh buru-buru pulang sama nyokap, katanya disuruh angkat jemuran.”

Gue izin pulang duluan sekenanya, padahal saat itu gak ujan, jemuran apaan yang mau gue angkatin. Tapi bodo amat dah yang penting gue terhindar dari percakapan selanjutnya dan selanjutnya dan selanjutnya.

“Eh iya deh, tiati ya Kay.”

“Iya, Mel.”

Gue kemudian izin sama kedua mempelai.

“Gue izin balik ya” kata gue ke pengantin yang cewek.

“Ah buru-buru banget Kay, makan udah kenyang belom? Lagian sih dateng sendirian jadi kaku gini kan.” Kata dia dengan ekspresi muka miris ngeliat gue.

“Yahaha gapapa, emang sikonnya mesti kayak gini.” Gue mencoba tegar. Setegar penyanyi cilik yang bercita-cita menjadi orang kaya.

“Iya deh, betewe kapan nih nyusul? Hehe.” Pertanyaan yang lagi-lagi… dan Garpu pop mie gue udah bengkok-bengkok gak karuan.

“Kan tadi gue bilang, duluan aja ntar gue balap. Hehe. Udah ya gue balik. Bang, gue balik ya.” Gue menjawab seadanya dan kemudian menyalami suaminya.

“Iya deh Kay, makasih ya udah dateng, gak foto-foto dulu nih kita?” kata si suami.

“Ntar aja deh bang, di nikahan lu yang kedua.”

“…. Nikahan yang ke dua?” si Abang bingung.

Gue kabur buru-buru, sebelum mereka ‘ngeh’.

Gue mengambil motor di parkiran, buru-buru menyalakan mesin motor dan ingin segera bergegas sampai dirumah untuk mendamaikan pikiran.

Ditengah perjalanan, sambil menatap senja di ufuk barat yang menguning cerah bagai jigong betty la fea dipakein glitter. gue merenungi kejadian hari ini, kemudian bergumam…

“Ternyata… Garpu pop mie gak bisa diandalkan.”

.

.

.

.


Happy Wedding ‘tuk kedua teman baik.

Bang Andy dan Kak Nuzul.

semoga menjadi keluarga yang samawa hingga akhir waktu.

amin~

24 comments on “KONDANGAN SENDIRIAN”

  1. Hahahaha, anjir garpu pop mie. Garpu kue tart aja, Bang. Mungkin bisa diandalkan. Meskipun tusukannya cuma 2. Atau boleh juga garpu tala.

    Begitulah dateng kondangan tapi sendirian. Gue juga pernah ngerasain di posisi lu, Bang. Alhamdulillah yang dateng sendiri juga ada banyak. Jadi, nggak ngenes-ngenes amat. Kalo lagi pada bawa pasangan, baru pacar orang gue ajak. Hehehe. Hehe. He.

  2. Datang sendirian ke kondangan itu perbuatan yang berani benget.xD Ke kafe sendirian numpang wifi aja udah begimanaaaaa diliat orang-orang.

    walo nggak bisa diandalkan, mungkin garpu pop-mie bisa menjadi teman curhat, bang. cobain duu, bang. kalo gak pas, ada ukuran lain kok.

  3. Ah.. Ini kenapa sih LDR jugak, en DI JOGJA JUGAK, YA ALLAH.. :'( *langsung kangen Febri*

    Begitulah nasib kita ya, Bang. Tsaaaah. Kita. Wkwkwk.. 😛
    Bagaimana pun emang harus dijalani. Pait-pait sendiri. Hiks.

  4. Ya enak, sendirian cuma karena pacar lu ga bisa dateng bang, lag gue . . . . .

    Sudah terlalu laama sendiriii… -Kunto Aji-

    Hahahhahak

  5. Samaa. Aku juga LDR
    Pernah juga pergi kondangan sama temen kerja, cowok. Itu juga kondangannya mendadak.
    untungnya aku gak jadi awkard gitu pas dikondangannya, karena gak sendirian 😀 hahaa

    *semangat LDR

  6. Huahahahahanjerr!! Gue dari awal baca sampe terakhir pas lu bilang nikahan kedua ketawa ngakak bang demi deh. Sampe bingung mau ngungkit soal lucu bagian mana di kolom komen. Pecah semuaaa. Bhahahahak. Itu bunuh diri pake garpu pop mie rasanya gimana sih ya ampun =))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *