kali ini gue mau nyeritain tentang kucing gue , ya kucing ‘galau’ yang biasa numpang makan ditempat gue,kenapa gue sebut dia kucing galau ? karena sampai saat ini dia masih jomblo dan dia emang suka nunjukin kegalauannya didepan gue, gak tau dia bener-bener galau apa dia cuma nyindir gue. *kasian yang punya tuh kucing*
penampakan kucing gue
jadi dulu ada seonggok kucing kampung yang berniat nge-kost di rumah gue, dari perawakannya dia itu kucing yatim-piatu karena waktu dateng ke rumah gue dia cuma sendiri ,orang tua nya entah ada dimana, mungkin dia anak hasil dari hubungan gelap kucing-kucing liar dikampung gue. dan karena gue kasihan, akhirnya gue persilahkan dia buat tinggal dirumah. dan satu hal lagi kenapa gue mau ngizinin dia tinggal adalah karena dia “cewe” , gak baik cewe kalo tinggal dijalanan jakarta yang kejam dan alasan lain juga mungkin dia bisa jadi teman galau gue sehari-hari.
karena waktu dateng dia gak bawa surat-surat keterangan apapun  dan gue bingung mau manggil dia apa, jadi gue ngasih nama dia “mam puss” , ya semua kucing dipanggilnya “Puss pusss pusss” gak ada kan kucing yang dipanggilnya “kerrr kerrrr kerrr” itu mah cara manggil gorila blasteran. dan depannya gue kasih ‘mam’ karena dia cewe, mungkin kalo dia cowo gue panggil ‘dad’ atau ‘pap’ atau mungkin juga ‘pipi’ .
dulu waktu kecil kucing gue itu pendiem, pemurung. kerjaanya cuma nulis diary doang dikamarnya*maklum anak broken home*, tapi entah kenapa sekarang dia malah jadi mirip pimpinan demo mahasiswa yang kalo ngoceh bisa 200 kata per sekali nafas, berisik banget nih kucing, gue curiga jangan-jangan dia titisannya mpok nori dalam bentuk kucing. yang kadang bikin gue sewot denger dia ngoceh.
singkat cerita, akhir-akhir ini dia balik lagi jadi kucing pendiem dan galau, iya gue sering liat dia lagi keramasan dibawah tetesan aer jemuran emak gue sambil nangis, sebagai tuan yang bertanggung jawab gue pun mengkhawatirkan dia, gue nanya sama dia.

gue           : “puss , lu kenapa ?”

mam puss  : “ngeonggg “
gue           : “lu galau ? curhat donk ke gue”
mam puss  : “ngeonggg ngeongg ngeongg”
gue           : “oh gitu”
*entah yg sarap siapa?*
ternyata dia galau karena abis putus sama pacarnya,dan gue minta sama dia buat diselesain baik-baik secara kekucingan, si mam puss pun meng-ngeong-kan usulan gue.
ni waktu dia sama pacarnya lagi nyelesain masalah.
dia masih ragu buat ngomong ke cowonya yg lg didepan pintu
akhirnya dgn segala keberanian dia mau ngomong jg sama cowonya
setelah perbincangan yg lama, kucing gue balik tertunduk lemas.
dia baru tau kalo ternyata cowonya Homo dan punya hobi aneh
yaitu suka ngejilatin ‘Anu’ nya sendiri
kucing gue gak bisa terima hal itu, dia Shock berat
sekarang mam puss gue jadi males makan,
ada yg pernah liat kucing makan nasi uduk ?
 yang paling ekstrem dia pernah nyoba gantung diri tapi gagal karena talinya putus.
percobaan gantungung diri
gagal, karena talinya putus
karena kegalauan itu, dia jadi sering menggalau dibawah tangga kamar gue.
galau dibawah tangga
gue minta dia move on ,gue bilang yang penting karir dulu, masalah pacar belakangan, kalo jodoh mah gak kemana , sekarang mending fokus sama karir,akhirnya dia  dengerin semua petuah gue dan berniat buat nyari lowongan kerja buat kucing di koran-koran.
nyari lowongan kerja
pingsan karena gak ngerti tulisannya
dan sekarang dia udah ceria lagi balik lagi jadi kucing yang berisik balik lagi jadi kucing yang suka gigitin kaos kaki gue*mungkin kaos kaki gue disangka ikan asin cz baunya sama*,sekarang dia jadi mam puss yg gue kenal dulu, yang suka tidur di kain buat gue selimutan.
“puss, itu kaen buat gue ngeronda jgn lu tidurin !!”
 meskipun gak punya pacar dan belum dapet kerja, sekarang dia mikir pake otak kucingnya “jomblo itu adalah pilihan, punya pacar belum tentu bisa buat seneng dan jomblo belum tentu sedih, klo aurel aja bisa move on kenapa gue gak ?”. kira-kira begitu dipikiran si mam puss.
dan gue seneng akhirnya gue punya temen sesama jomblo dikamar gue,meskipun cuma seekor kucing galau.

@rizkiierezkiie
-mahasiswa galau semester akhir-

2 comments on “kucing ku MALANG kucing ku SAYANG”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *