Lebaran (yang beda)


Hari raya Iedul fitri atau yang juga dikenal dengan istilah Lebaran adalah momen dimana semua umat muslim merayakan sebuah hari kemenangan, menang dalam arti bisa sebulan penuh berhasil mengalahkan semua hawa nafsu selama sebulan di bulan Ramadhan. ya meskipun gak semua nafsu bisa ditahan sih, contohnya : nafsu buat ngatain pacar kamu yang mukanya mirip busi vespa itu, dan kamu masih bertahan aja sama dia, udah aku bilang putusin aja masih gak mau, KENAPAHH OH KENAPAHH ???. ( aduh aduh maaf kalo ngebahas itu jadi suka kebawa emosi perasaan,  memang nafsu itu yang paling sulit gue lawan. )  #iyuhh
Iedul Fitri sendiri artinya kembali ke fitri itu maksudnya juga bukan kita harus balikan dengan mantan yang namanya fitri bukan !! ( ciyee yang mantannya ada yang namanya fitri dan sekarang udah nikah dan punya anak satu ciyee )  nyindir diri sendiri. 
Eh btw Inget ya kawan, kalo ada mantan kalian yang minta maaf, dia Cuma minta maaf enggak minta balikan ! inget tuh !! ;D
Kembali ke fitri sendiri artinya kembali suci atau bersih didalam hati, gak ada lagi dendam-dendam yang ngebusuk dihati minta buat dibales, atau perasaan-perasaan yang gak ngenakin keseseorang yang harus sudah bisa dimaafkan. Hati kita kembali bersih seperti anak bayi lagi gitu, terkecuali pacar kamu itu, iya pacar kamu siapa lagi !! ( alahh, masih aja)
***
Lebaran tahun ini beda.
Tapi untuk lebaran kali ini gue ngerasain hal yang beda, jauh sangat beda gue rasain. kekhawatiran-kekahawatiran gue dipostingan lebaran tahun lalu ( postingan yang ini ) sepertinya terjadi, keluarga gue udah gak utuh, ya lebaran ini gue lewatin tanpa dia, bokap rock n roll gue. gue sedih terlebih ngeliat nyokap gue yang nangis-nangis setelah sholat ied kemarin karena inget bokap.  ;(
Selain itu ada juga kesedihan lain buat gue, karena bokap dulunya adalah anak yang di-tua-kan dikeluarga dan sekarang udah gak ada, sekarang rumah gue jadi terkesan seperti rumah-yang-gak-perlu-didatengin-lagi oleh keluarga yang lain. terbukti lebaran tahun ini gak ada saudara-saudara yang dateng buat silaturahmi, sekalipun ada Cuma beberapa yang masih menganggap keluarga gue ‘ada’. Sedih. Ketupat dirumah yang masih banyak yang kiranya mungkin nanti Cuma bakal jadi pemenuh tempat sampah, semur daging satu panci yang biasanya gak cukup, kue lebaran yang sampai saat ini toplesnya pun masih disolasi in. gue sedih ngeliat dan inget hal-hal itu. gak ada foto-foto bareng lagi kayak tahun lalu, gak ada ketawa-ketawan bareng, gak ada shampo-shampoan bareng juga. semua gak ada, efek domino dari meninggalnya bokap sangat jauh gue rasain. ;(
Tapi ditengah semua itu, ada hal yang lumayan buat hati gue agak baikan, gue sama paman –atau orang betawi nyebutnya mamang– udah berdamai, gue yang 4 tahun selama ini dimusuhin sama dia kini sudah berhubungan lebih baik, gue dateng kerumahnya sama sepupu gue dan disambut dengan baik, jauh diluar ekspektasi yang gue kira bakal seperti tahun-tahun sebelumnya ketika gue dateng dan disambut dengan kalimat “emangnya gue masih punya ponakan ?” kalimat yang bikin hati gue kekeh buat gak mau maafin dia. Tapi tahun ini beda, ketika gue dateng sama @nhenyyy dia nyambut dengan kata-kata “eh ponakan gue yang cantik dan ganteng dateng juga” –tentunya yang dibilang cantik itu gue– dengan muka senyum sumringah, gue seneng. Gue banyak cerita sama dia, dan banyak dikasih wejangan-wejangan yang selama bokap gue meninggal udah gak pernah gue dapetin lagi dari orang yang gue tua kan. Gue harap hubungan gue sama mamang gue ini tidak hanya baik sebatas di hari lebaran kemarin, karena mungkin sekarang yang gue punya buat jadi sosok pemberi nasihat pengganti bokap Cuma dia. Semoga.
Dari semua hal itu, Satu hal yang gue sadarin adalah betapa berartinya bokap ditengah-tengah keluarga kecil gue, betapa dia punya efek yang besar juga buat keluarga kecil gue dikeluarga besar, gue kehilangan dia dan ‘kehilangan’ keluarga yang lainnya juga. ;(
Tapi ya sudahlah, hidup memang seperti itu, ada kalanya diatas dan ada kalanya di basement atau bahkan lower ground, semua bisa berubah karena ada sebab-sebab tertentu. Ya tapi hidup mesti terus jalan, gue akan terus berusaha buat keluarga gue ‘berarti’ dan ‘dianggap’ lagi oleh yang lain. Semoga gue bisa, amin !
***
Oia mohon maaf kalo kiranya postingan ini malah jadi seperti curhatan, gue sadar kalian bukan  mamah dedeh, inti dari inti semuanya sih lebaran ini gue rasain jauh lebih beda dari lebaran-lebaran sebelumnya. Itu sih. Yang sama Cuma status jomblo karatan gue yang masih setia nempel di KTP !! #Damn
Dan akhir dari postingan ini gue mau kasih quote keren yang masih sama seperti tahun lalu.
“meminta maaf dan memaafkan itu mudah, yang tersulit adalah melupakan persoalan dan bertindak seolah tidak terjadi apa-apa” –abdul gofar hilman—
MINAL AIDZIN WAL FAIDZIN MOHON MAAF LAHIR DAN FATHIN SIDQIA LUBIS YA KAWAN !!
–Rizky ‘shamposachet’ dan keluarga kecil nya– ;))

1 comment on “Lebaran (yang beda)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *