kalo ada yang bilang hidup itu enak tanpa masalah, sesungguhnya ia termasuk kedalam golongan orang-orang yang menolak untuk berkembang.
“berkembang? Lo kate pohon! “
Nah, itu adalah contoh pertanyaan dari orang-orang yang menolak untuk berkembang. 
Berkembang, tumbuh keatas, maju kedepan, keluar ke… ?
Ya, masalah bisa membuat kita berkembang, tapi dengan catatan kita bisa menyingkapi sebuah masalah itu dengan sisi baik.
misalnya: dulu gue ini adalah orang yang ‘bodoh’ dalam masalah cinta-cinta’an, diputusin cewek aja langsung ke warung buat borong aspirin terus diminum pake coca-cola. Alhasil, balikan kaga, mulut gue berbusa. Yang parahnya waktu mulut gue berbusa, nyokap malah nyangkanya gue abis gosok gigi pake sabun colek, dan dia malah numpang nyuci motor pake busa-busa dimulut gue. Parah. 
Nah, dari banyaknya masalah gegara diputusin, ditolak, diputusin sekaligus ditolak sama cewek, gue jadi berkembang, gue jadi tau letak dimana salahnya dan harus ngelakuin apa setelah mengalami masalah serupa. 
gue sekarang kalo diputusin cewek:
“Sayang, maaf kayaknya kita putus aja deh. ” kata mantan calon-mama-dari-calon-anak gue. 
“Oh gitu, yaudah. Lagian aku juga udah gak butuh kamu kok. ” jawab gue sambil pake kaca mata hitam seraya berlalu tanpa menoleh. 
Gimana? Jawaban yang Cool-Bingit dari seorang laki-laki kan? . (iyain aja biar cepet)
ya meskipun setelah itu, gue pulang naik motor sambil nangis dan ngebawa motor gue naik keatas menara sutet sambil latian freestyle ngegas motor pake mulut.
Seenggaknya cara galau gue lebih cowok-banget kan. lebih anak-freestyle-motor banget. 
gue berkembang! 
***

Balik ke topik, kali ini gue mau curhat. tolong dibaca dan jangan lupa diklik tombol x dipojok kanan ya. 
Masalah dihidup gue saat ini lagi banyak-banyaknya, masalah datang dari berbagai bentuk, warna, dan aroma. aroma irama. 
sebelumnya gue mau membagi jenis-jenis masalah yang saat ini ada dihidup gue. 
1. PerEkonomian.
Setelah meninggalnya bokap, gue jadi beralih fungsi dikeluarga. yang tadinya gue cuma tulang ekor, sekarang gue harus pindah tempat jadi tulang punggung. itu berat? Jelas.
Fyi, Bokap gue adalah orang yang tidak pernah memaksakan anaknya untuk bekerja. Bukan, bukan dia mendidik anaknya buat jadi seorang yang pemalas, tapi dia mau anaknya tumbuh dan berkembang sendiri, pada waktunya. 
Gini, bokap gue pernah bilang : “Kalo Ayah mah gak pernah mau maksa anak-anak Ayah buat kerja, suatu saat nanti juga kalo kalian mulai berfikir untuk malu minta uang sama orang tua, kalian akan berfikir untuk cari kegiatan yang ngasilin uang sendiri. “
dan saat udah lulus kuliah dan gue udah mulai punya masalah perekonomian sendiri (mau beli sesuatu tapi malu minta uang sama orang tua) gue berusaha cari kerja. 
dan satu lagi juga, bokap gue gak pernah minta satu perak pun dari hasil kerja gue, kenapa? Karena ia mau anaknya menikmati dan belajar mengatur uang hasil kerjanya sendiri. setiap gajian dan mau gue kasih uang, bokap bilang kalo dia masih punya uang sendiri. Alesannya gitu. 
Lalu kenapa sekarang jadi masalah?
Jujur, gue pribadi punya jiwa yang bisa dibilang ‘menolak-kerja-kantoran’ sebenernya, passion gue lebih ke seni, lebih ke berusaha menjalani sebuah usaha. tapi karena masalah per’ekonomian tadi, gue pun (terpaksa) menjalani status sebagai pekerja kantoran. awalnya gue berusaha untuk menikmati pekerjaan dan status gue itu, tapi makin kesini jiwa gue makin berontak, pantat dan pinggang gue mulai sering ngeluh, isi kepala gue udah mulai sering menggelar demo.
“GUE CAPEK, LO HARUS RESIGN SEBELUM KAMI MENGELUH DENGAN CARA YANG LEBIH KEJAM! ” kata mereka.
gue jadi semakin bingung sama masalah ini, rambut dikepala gue udah mulai berguguran karena mikirin hal itu. gue stress. Kalo gue resign nanti gue dan kepala-kepala yang gue taruh dipundak gue mau makan apa? tapi kalo gak resign, badan dan jiwa yang nanggung beban dari kepala-kepala itu bakal berangsur rusak.
Gue dilema, temen kantor gue asik-asik dan berat buat ninggalin pertemanan itu, tapi jiwa gue makin kayak batu, keras, selalu pengen berontak. Alhasil, akhir-akhir ini gue dikantor jadi lebih sering menggambar, membuat prakarya, ngetwit, ngechek instagram dibanding ngerjain kerjaan. Fyuh, kalo kalian tau, dimeja kerja gue penuh sama hasil prakarya iseng-iseng. tempelan gambar, origami, pop-up card dll (biasanya hasil gambar gue dikantor gue upload di instagram gue hhe)
kadang gue berfikir, seandainya masih ada bokap, gue pasti gak se’stress ini, gue punya orang yang bisa ngasih masukan buat masalah-masalah gue, gue punya temen sharing. ya setidaknya gue ada tempat dan telinga untuk berbagi dan mendengar. tapi kenyataannya kan udah beda. gue sendiri, gue harus kuat. hehe. 
“Nyokap?”
hehe, biarin nyokap ngurusin adik-adik gue aja, gue gak mau nambah beban doi. hehe.
intinya saat ini gue galau.
*nyalain motor, bawa ke atas menara sutet, freestyle ngegas motor pake mulut*
2. Per-Sahabatan-an.

Seperti yang udah gue pernah posting sebelumnya yang judulnya “F##K FRIEND”, itu masih menjadi masalah dipikiran gue, tapi. kali ini gue jadi mulai berfikir dari sisi yang lain. dari sisi mereka. 
“Kira-kira apa yang salah dari gue, sehingga mereka memutuskan (yang dulu katanya) persahabatan.”
gue menoleh kebelakang, dulu kami pernah membuat janji laki-laki dengan tangan menumpuk jadi satu. so sweet.

Janji kami:

“Persahabatan ini enggak boleh putus karena 3 hal, Harta, Tahta, Wanita. “
gue coba fikir, apakah gue melanggar janji itu? 
Harta.
lah, apalah gue ini? cuma laki-laki biasa yang statusnya karyawan outsorcing dengan rumus hidup 9P (Pergi Pagi Pulang Petang Pantat Pegel Penghasilan Pas-Pasan), harta gue seberapa? gak ada alasan buat gue dijauhin karena gue melanggar janji nomor 1. 
Tahta.
grup Band? Bukan. Bukan yang itu. Tahta itu jangan ditambain Dado, jadinya Tahta Dado. 
“Gak lucu! “
iya, sorry. 
hehe kalo masalah tahta, balik lagi ke point pertama, gue ini siapa? cuma laki-laki biasa yang hobi chatting sama asbak warnet via friendster. huft. 
lagi-lagi itu bukan alasan yang sepertinya harus dijadiin alasan pelanggaran janji deh. 
Wanita.
Hahaha ini yang paling tidak masuk akal, iya jelas. gue kan udah banyak dapet penghargaan dari pemerintah desa maupun kota untuk gelar jomblo terhormat sepanjang bekasi. jadi alasan ini sungguh-sungguh ngeselin kalo emang mereka ngejauh karena hal itu. 
gue coba mencari-cari informasi via twitter, dari kesimpulan sok tau gue ternyata mereka semua udah punya pacar. ooooooohhhh. Jadi mungkin mereka sibuk sama pacarnya dan gak ada waktu untuk nongkrong-lucu-sesama-jomblo lagi. 
OKE KAWAN, GUE NGERTI! 
3. PerHATIan. 
Masalah hati adalah masalah lawas, iya masalah jadul, orang-orang jaman Ki hajar dewantara belum dinobatin jadi pahlawan pendidikan juga semua udah tau kalo gue ini jomblo. 
πŸ™

entah ya, akhir-akhir ini gue jadi suka keki sama orang yang punya pacar, apalagi sebentar lagi mau lebaran, kumpul keluarga dan udah pasti gue bakal menerima kenyataan atas pertanyaan kejam seperti ini:
“Pacarnya mana? “
dan untuk kali ketiga gue akan menjawab, 
“Pacarku sedang merantau ke Jepang, dia sibuk jadi Hokage di konoha.”
#KemudianHening #HeningSampeLebaranBerikutnya
dan sampe akhirnya, kemarin saudara sepupu-kampret gue mengirim pesan BBM yang berisikan foto dengan tulisan.
“TIAP TAHUN SINGLE, KENAPA GAK BIKIN ALBUM AJA. “
-_-
KUTIL KUCING!! 
***
“buat gue hidup ini lucu, kadang mau lucu atau enggak, tetep aja gue mesti ketawain. “
Kalo hidup gue banyak masalah berarti gue diminta banyak berfikir, kalo masalah udah selesai gue diminta banyak bersyukur, kalo masalah gak selesai-selesai gue diminta banyak belajar. 
masalah pertama, gue sedang berfikir keras bagaimana nanti efek baik dan buruk kalo gue resign dari kerjaan, dan misal memang harus resign gue harus mempersiapkan ‘pengganti’ lahan penghasilan baru yang sesuai sama passion gue. yang penting predikat tulang punggung masih harus gue penuhi. 
masalah kedua, gue masih berusaha introspeksi diri, mencari jawaban atas pertanyaan yang gue sendiri gak tau apa. setidaknya gue udah bisa sedikit belajar, bahwa apa yang diucap manusia adalah bukti yang tak bisa digenggam, dan dari masalah ini gue juga jadi mengerti bahwa persahabatan ini cuma euforia masa-masa satu perjuangan. Ketika masing-masing merasa bisa merdeka sendirian, terus munculah pertanyaan “lo disini gunanya buat apa? “. gitu.
masalah ketiga, ini yang sulit. tapi mungkin gini, gue pernah baca satu kalimat (gue lupa siapa yang nulis) 
“Semua itu akan indah pada waktunya, jika kita melakukan sesuatu. dan kalo pada waktunya belum indah juga, berarti sesuatu yang kita lakukan itu belumlah cukup.”
nah, mungkin gue aja yang belum melakukan sesuatu. alesannya sih gue belum bisa me-manage waktu antara kerja, berkesenian, dan nyari pacar.

weekday kerja, weekend istirahat + nulis + gambar + maen ke toko buku. gak ada waktu buat nyari pacar. 

okedeh, mulai besok gue mau usaha, sore nanti gue mau main motor ngabuburit keliling BKT ah, siapa tau dapet cabe-cabean. 
***
Untungnya gue belum sampe dititik gue mengeluh dan nyerah, karena kalo mungkin gue udah difase itu, gue bakal ke warung borong aspirin dan minum pake coca-cola. Terus mulut gue berbusa dan nyokap numpang nyuci motor lagi. 
kalo gue nyerah, gue kalah.
kalah sama masalah? hih Cemen!

πŸ™‚

semoga tuhan memberi jalan keluar dari semua ini. 
Amin. 
SELAMAT BERKEMBANG! 
***
best regards~
@shamposachet
***
Note: 
Tulisan ini diketik pake tab, karena notebuk gue spasinya gak bisa dipencet. huft. jadi terpaksa gak bisa input gambar/foto, dan kalo ada typo harap maklum. 
muehehe :))

4 comments on “MASALAH?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *