Setiap orang mungkin pernah ngalamin yang namanya kegagalan.

gue pun begitu.

Karena apa?
 

Karena gue juga orang, bukan tapir.
Mungkin gue ditakdirkan sama Tuhan untuk jadi orang yang ‘gampang percaya’ sama suatu hal. Iya, gue emang gampang banget percayaan. Sumpah. Malah kadang meskipun gue tau gue lagi diboongin, tetep aja gue percaya.
Kayak misalnya:
Gue liat iklan obat peninggi badan di Instagram dengan testimoni yang ‘menggairahkan’, hasrat pengen tinggi gue langsung meningkat. Maklum, gue udah bosen setiap nembak cewek selalu ditolak dengan jawaban menyakitkan, sejenis:
“Kamu mau gak jadi pacar aku?” | “Hmmm… Makanya kamu berenang dong.”
eeq!
Melihat testimoni iklan itu, Gue langsung percaya. gue pun pesen lewat online, obatnya dateng, gue minum rutin selama seminggu sesuai anjuran pemerintah. Dan hasilnya:
“Kamu mau gak jadi pacar aku?” | “Hmm… loh aku baru tau kalo tahi lalet anoa bisa nembak cewek.”
Gue gagal tinggi, gue juga gagal punya pacar, lagi.
Sakitnya tuh….
di dompet, obatnya mahal. 🙁
Begitu pula dengan cerita kegagalan gue yang satu ini, kegagalan akibat penyakit ‘gampang percaya’ gue sama suatu hal.
Begini ceritanya…

MLM : MULTI LEVEL MERETIN
Pada Suatu malam di pertengahan bulan Juni 2010, tepatnya tanggal 26 Juni.
Waktu itu lagi ada acara ulang tahun temen kampus, saat itu kebetulan gue pergi ke acara gak bawa motor. Bareng temen berangkat dari kampus.
Setelah acara selesai, temen gue yang tadi bareng langsung pulang ke arah rumahnya dan gak searah sama rumah gue, dan gue pun bingung pulang ke rumah naik apa. Gak mungkin kalo harus naik Buraq*, yang ada nanti gue pulang bukan ke rumah tapi malah ke Masjidil Aqsa.
(*Buraq: Kendaraan Nabi Waktu peristiwa Isra Mi’raj)
Dan tiba-tiba ada seorang temen, sebut saja namanya Sakti. nama panjangnya Saktinya tuh disini. Dia temen kuliah gue juga. Gue sama Sakti satu kelas di semester 1, tapi baru mulai saling tegur sapa pas di semester 2.
Dia bilang, “Bareng gue aja Kay, searah ini!”
sebenernya gue sempet gak mau, karena belum terlalu akrab, tapi udah mau sok nganterin pulang, gue takut aja kalo nanti gue bukannya dianterin pulang tapi malah diculik, terus dijual ke Afrika buat jadi umpan Jerapah.
Ya tapi balik lagi, karena gue orangnya ‘Gampang percaya’, gue pun menerima dengan senang hati ajakan si Sakti itu.
Sesampai dirumah gue, ternyata si Sakti gak langsung mau pulang. Dia masih mau main katanya. Yaudah gue ajak aja doi masuk, terus main di kamar gue.
Di kamar gue, dia langsung buka laptop dan menyuruh gue buat nonton video yang ada di laptopnya.
Gue udah pengen langsung menyambut dengan kalimat “Transfer dong pake flashdisk?”
Eh ternyata video yang dia buka bukan video SpongebobXxX.
Gue kecewa.
Tapi gue tetep minta transfer.
Sakti nunjukin gue video tentang seseorang yang berasal dari keluarga tidak mampu, tapi akhirnya bisa membeli sebuah mobil Ferrari dari sebuah bisnis.
Setelah video selesai, gue pun penasaran dan bertanya satu hal
“Video apaan sih ini? Bokep dong ah!”
Sakti jawab dengan nada yakin, “Jadi gini Kay, Apakah lo punya Mimpi?”
Gue pun menjawab dengan yakin, “Mimpi? ya punya lah! tiap tidur juga gue mimpi!”
Sakti meneruskan kata-katanya dengan serius, “Kalo lo pengen kaya seperti orang tadi, gue punya caranya, begini…”
Sakti pun ngejelasin panjang lebar segala macem tetek bengek kambing kawin zebra sunat massal, tentang maksud dan tujuan dia ngasih gue liat video itu.
Dan gue, yang orangnya ‘gampang percaya’, kata-kata Sakti bikin gue seperti ke hipnotis, gue yang gak ngerti apa-apa tentang penjelasan Sakti tadi pun menjawab.
“Okelah, gue ikut bisnis lo. Tapi gimana caranya?”
“Lo harus gabung sama gue, lo mesti bayar 200ribu untuk satu kartu, tapi gue saranin sih yang 3 kartu langsung, biar lo cepet suksesnya.”
“Oh gitu, yaudah besok gue ikut!”
Gue yakin banget, percaya 100% sama Sakti. Saat itu kebayang di kepala gue, gue akan naik mobil Ferrari bawa semua keluarga. supirnya gue, bokap gue duduk disamping, nyokap gue pangku, dua adik gue duduk diatas sambil bawa bendera. Pasti keluarga gue akan disegani warga sekitar. Beuh.
Tapi pertanyaanya, gue yang sebagai anak kuliah cupu dan gak kerja kayak gini punya duit dari mana 600.000?
Gue pun cari jalan keluar, gue ngelamar kerja di tempat laundry depan gang rumah, dan gajinya pas, 600.000 sebulan.
Tetapi baru kerja seminggu gue udah mulai capek nyuciin kolor sama celana dalem orang lain. Ya abis gimana, celana kolor gue aja baru gue cuci pas malem satu suro, eh ini mesti nyuci kolor orang lain setiap hari.
Gue curhat sama nenek gue, dan karena nenek gue iba, gue pun dikasih pinjeman uang 600.000. dengan janji gue akan balikin secepetnya.
dan baru kerja seminggu, juga atas desakan si Sakti setiap hari untuk konsen di bisnis, gue pun keluar dari laundry, dan fokus di bisnis si Sakti.
Setiap hari, setiap Jam, Sakti SMS gue ngasih kalimat motivasi ngalah-ngalahin Mario Teguh, dan setiap hari juga, dia ngajak gue keliling buat nyari member baru, gak kenal waktu, gak kenal hari.
Gue pun seperti kerbau dicocok hidung. Manut wae…
Maklum, pengen buru-buru keliling kampung naik Ferrari.
1 bulan udah gue jalanin bisnis ini, tapi belum ada hasil. Lalu ‘dipaksalah’ gue sama Team Leader* yang lain untuk gabung di paket yang baru, paket 15 kartu.
(team leader*: kumpulan beberapa orang yang menjadi leader di grup bisnis yang gue jalani ini)
Kalian tau berapa harganya?
5.600.000!
gila! Duit darimana gue sebanyak itu!!
Lalu gue dikasih jalan keluar sama para Leader, untuk cari beberapa orang buat diajak patungan. Gue pun manut wae maning, Ferrari udah gak sabar gue kemudiin.
Singkat cerita,
Gue berhasil nyari beberapa orang buat patungan sebanyak 10 orang. (5.600.000 : 10 = 560.000) masing-masing orang Rp. 560.000.
Dan lagi-lagi karena gue yang notabennya masih sebagai anak kuliah yang cupu dan gak kerja, gue dapet duit dari mana segitu?
Karena gak mungkin gue harus balik lagi jadi tukang cuci kolor orang, dan juga gak mungkin minjem uang lagi sama nenek gue, gue pun nyari jalan pintas.
Gue menjual barang yang bisa gue jual, peralatan cosplay gue, dvd player di kamar, dll. Tapi itu masih belum cukup.
Akhirnya gue nekat menggadaikan BPKB motor ke rentenir tanpa sepengetahuan orang tua. Pokoknya saat itu apapun gue lakuin yang penting bisa daftar 15 kartu. Biar bisa beli Ferrari.
Setelah gue gadein BPKB, uangnya cukup. gue (dan temen-temen yang patungan) pun daftar yang paket 15 kartu, Rp. 5.600.000.
Dalam menjalani bisnis ini, gue diminta mencari klien yang mau daftar 15 kartu juga. 3 bulan ngejalanin, Gue udah mulai merasa gila.
Jangankan 5,600.000, yang 200.000 aja gak ada yang mau gabung. Sementara itu gue harus tetep bayar cicilan gadean BPKB. Fvck!
Sampai pada akhirnya, titik dimana gue sadar kalo mimpi punya Ferrari akan tetap menjadi mimpi semata, gue pun mulai uring-uringan. Yang gue pikirin saat itu Cuma gimana caranya ngelunasin gadaian BPKB yang masih 3 bulan lagi, gue udah gak peduli Ferrari-Ferrarian.
Setiap akhir bulan gue selalu pinjem uang sana-sini Cuma buat bayar rentenir, hidup gue bukannya sukses malah jadi gak karuan, para team leader malah menghilang dan parahnya si Sakti pun ikut-ikutan gak ada kabar. Setiap gue SMS para leader atau si Sakti, jawabannya Cuma “Sabar aja, sukses emang perlu proses.”
sabar biji mata lo meledak!
Setiap nerima balesan yang kayak gitu rasanya gue pengen tabrak mereka pake Ferrari, ya tapi karena Ferrari gue gak juga kebeli terpaksa gue tabrak pake odong-odong hasil nyewa sama abang-abang eskrim campina.
2 bulan kemudian, cicilan BPKB tinggal satu kali lagi, dan pada saat itu gue udah sama sekali gak punya orang yang bisa dipinjemin, gue nyerah. Dan untuk menghindari penagihan itu gue mutusin buat kabur dari rumah.
Bokap sama nyokap nyariin gue, mereka menelpon dan sms gak berhenti ke gue, gue gak berani angkat atau jawab smsnya. Gue takut kalo mereka tau gue gade BPKB motor, gue bakal dijadiin menu makan malem buat besok.
Hari ke 2 kabur dari rumah gue udah putus asa, maka mengakulah gue sama orang tua gue lewat sms.
“Yah, Ky minta maaf banget. Ky kabur karena takut ditagih sama rentenir. Ky udah gadein BPKB motor. Dan Ky harus bayar cicilan terakhir bulan ini. Ky minta maaf banget.”
Setelah beberapa lama gue menunggu balesan yang dibayangan gue bakal ada kata-kata seisi hutan Afrika selatan keluar, bokap bales sms gue dengan kalem.
“Emang utangnya berapa? Yaudah pulang dulu aja.”
“300.000 lagi Yah. Maafin Ky, iya ini Ky pulang.” Gue bales sms bokap seraya nyalain motor dan pulang ke rumah.
Sesampai di rumah, gue disuruh mandi dan makan dulu sama bokap, lalu gue pun ditanya semua hal dari awal sampe bisa kayak gini. Gue pun cerita panjang lebar. Dan kesimpulannya semua hutang gue dibayarin sama bokap dan gue harus janji gak bakal ngulangin hal ini lagi.
Tadinya nyokap mau ke rumah si Sakti buat minta pertanggung jawaban, tapi gue minta sama nyokap untuk gak usah, biarin aja, suatu saat juga akan ada balesan buat setiap perbuatan. Gue percaya itu. Bokap juga bilang gak usah diperpanjang, biar jadi pelajaran aja.
Dan sampai saat ini gue masih gak percaya sama apa yang gue pernah lakuin pada saat itu, sampai gue seperti orang yang gak sadar diri dan nurut apa kata orang lain sejenis Sakti, untuk sukses dari bisnis Multi Level Marketing kayak gini.
ini mah namanya Multi Level Meretin!
Tapi setidaknya dari kegagalan ini gue banyak dapet pelajaran, bahwa kesuksesan itu memang harus diperjuangin, tetapi perjuangan bisa dilakukan dengan cara yang bener. Bukan dengan cara-cara yang salah, cara-cara yang dulu pernah gue lakuin.
Sukses itu bukan Kopi atau Mie yang bisa dibuat secara instan.
Remember! Easy come easy go!
***
Pesan dari gue buat yang baca tulisan ini:
1. Jangan mudah percaya dengan orang lain, sekalipun itu temen deket. Ingat, uang tidak ada saudaranya.
2. Kegagalan itu bukan berarti harus membuat kita menyerah, karena mungkin dari sebuah kegagalan ada keberhasilan yang sedang dipendingsama yang maha kuasa. Asikz! 
3. Setiap kegagalan adalah pelajaran, setiap pelajaran adalah pengalaman dan belajarlah dari semua pengalaman karena pengalaman itu mahal harganya. Rp. 6.200.000 broooo!  
 
JADI, APAKAH KAMU PUNYA MIMPI???  
@edotzherjunotz

15 comments on “MLM : MULTI LEVEL MERETIN”

  1. Kehidupan sebagai mahasiswa emang belum lengkap kalo belum kejebak MLM… gue juga pernah, tapi gak sampai senurut itu, 6.200.000… sadis 😐

    btw, thanks udah ikutan giveaway gue~
    sini kecup :-*

  2. WKAKKAKAKAKAKAKAKAKK kakak sampo saset. kocak banget luh sampe di peretin begitu. hahahahh berarti lu orangnya kurang pinter kak.
    -__-
    oya itu MLM apa???
    kalo gue udah berkali kali di prospek MLM PT. Melia Sehat Sejahtera.
    malesin bangetlah pokoknya orang2 kaya gitu..
    Banyak Omong doang.
    gak sedikit orang yang bela2in ngutang buat ikutan MLM.
    kasian -_-‘ semoga kejadian kaya gini, bisa jadi pelajaran.
    jangan sampe ada yg jadi korban MLM lagi.. aamiin.

    • iya kakak gita, saya emang bodoh, waktu itu… Eh sampe sekarang sih.

      namanya Duta Nasional Indonesia.
      padahal udah sempet ikut meeting ke bandung tapi tetep aja diboongin 🙁

      skarang klo ada temen yang mau ikut atau nawarin MLM mah langsung saya bacain ayat kursi.

      semoga jadi pelajaran buat yg baca juga.

      🙂

  3. Qahhh kalo denger cerita tentang tawaran MLM gini gua jadi emosiiii.
    Temen sekontrakan gua sekarang ikutan MLM, dia dulu pernah nawarin gua. Tapi karena gua udah tau tentang MLM, gua cuekin aja. Kata-kata handalan mereka adalah …
    “Lu mau kan banggain orang tua? jangan nyusahin aja. Makanya dari sekarang kita harus buat mereka bangga”
    Fak! banggain gak cara gitu.
    Dia jarang balik ke rumah, sekali balik barang kami hilang. Kalo ketauan dia bilang minjem, tapi gak ngomong. Katanya sukses, tapi barang ngambil~

    tuh kan gua jadi emosi gara-gara MLM, maafkan ya bro 🙁 wkwkk
    Keren tulisan lu, setidaknya dari kegagalan itu lu bisa belajar banyak seperti jangan mudah percaya sama orang.
    Eh selamat juga udah berhasil menang GA nya Lelaki Gagal Gaul.
    Izin follow blog lu ya, kalo berkenan follow balik gua 😀 hahahaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *