Kalo sebagian anak kecil, waktu ditanya siapa tokoh pahlawan kesukaannya, biasanya mereka menjawab spiderman, superman, batman ataupun perman dan teman-teman man lainnya, tapi buat gue sendiri sosok pahlawan yang gue sukai adalah dia, bukan pahlawan yang suka ngerayap didinding bukan pahlawan yang suka make sempak didepan, bukan juga pahlawan yang katanya kampret tapi gak bisa terbang. dia Cuma laki-laki biasa, tapi dari ke-‘biasa’-an-nya itu gue dan kepala-kepala lain di rumah gue bisa hidup dengan cukup dan bahagia. Ya dia itu bokap gue, laki-laki keras kepala yang selalu jadi teman seperdebatan gue. pola pikir kita yang gak pernah sama, gue yang selalu berusaha ngalahin dia dalam hal apapun dan belum pernah menang sekalipun. Dia musuh sekaligus pahlawan sebenernya buat gue dan keluarga gue. AYAH !
***
… the story about him
Hari itu –kalo gak salah— Sabtu , 05 oktober 1963 lahirlah satu anak laki-laki, anak ke 2 dari pasangan Bapak Kontong dan Ibu Hj. Mawar, lalu anak itu dinamakan MARYUDI. Laki-laki yang saat ini gue panggil dengan sebutan ‘AYAH’.
MY SUPER HERO
Lahir dikeluarga betawi yang gak mampu, bikin hidup bokap gue penuh dengan ‘kerja keras’, iya keras dalam arti sebenernya. Dari kecil dia sudah jadi anak yatim, ya dia ditinggal kakek gue dari umur 8 tahun (kelas 3 SD) , dan sejak itu dia harus tinggal di rumah orang lain, bukan jadi anak asuh tapi jadi tukang jagain bebek keluarga tersebut dan tiap malem harus tidur disawah dekat kandang bebek yang dia jaga, dari hasil ngejaga bebek itu dia dibayar dan uangnya dipakai buat uang jajan sekolah. Kadang kalo dari uang ngejaga bebek gak cukup biasanya sebelum sekolah dia jualan nasi uduk keliling, kebetulan nenek gue (ibunya bokap) adalah tukang nasi uduk. Dan upah dari jualan nasi uduk itu biasanya dipakai buat ongkos berangkat kesekolah.
Dari kecil dia memang beda dari keluarga nya yang lain, biasanya kan orang betawi itu gak pernah mentingin pendidikan (sekolah), kakanya aja Cuma sekolah sampai kelas 1 SD , adenya juga sama Cuma berhenti dikelas 2 SD , tapi bokap gue beda, dia terus bertekad sekolah gimanapun caranya. dia selalu berfikir kalo dia gak sekolah nanti kalo udah gede dia mau kerja apa ? dan nanti kalo punya keluarga anak istrinya mau dikasih makan apa kalo dia gak kerja ?,  hidup yang keras bikin dia harus –berfikiran- dewasa sebelum waktunya. Ketu deh pokoknya ‘kecil-kecil tua’ ;p
Lulus SD adalah sebuah pencapaian besar buat dia, kemudian dia masuk sekolah SMP tekadnya masih bulat buat terus sekolah, targetnya adalah ‘minimal’ bisa lulus SMA, saat itu dia berfikir mungkin cukup buat dapet kerjaan yang lumayan kalo punya ijazah SMA.
Dia sekolah di SMP 81 Jakarta, untuk berangkat sekolah dia biasanya numpang kendaraan truk ABRI yang kebetulan supirnya itu saudara dia, jadi lumayan irit ongkos, dan kadang kalo si saudara lagi gak lewat dia jalan kaki ke sekolah, irit ongkos. pilihannya Cuma dua, naek angkot tapi gak jajan atau jalan kaki tapi jajan. Seandainya dulu ada shower bokap gue pasti tiap hari showeran karena dilema. Dia gak pernah ngeluh kalo betis kakinya suka naek ke paha karena sering jalan kaki mulu, yang penting jajan deh~
Dan pencapaian berikutnya adalah dia berhasil lulus SMP, dan dia mencoba untuk daftar di SPG, bukan “Sales Promotion Girl” ya, lagian mana ada si SPG kumisan kek bokap gue ? yang ada pembeli bukannya ditawarin tapi malah dipalakin. SPG sendiri itu akronim dari Sekolah Pendidikan Guru didaerah lubang buaya, sekarang gedungnya udah jadi SMA 113.
Cita-citanya waktu itu adalah mau jadi Guru, lebih tepatnya jadi PNS ( Pegawai Negeri Sipil) dan dia ngeliat ada jalannya dengan sekolah disana. Kenapa dia mau jadi PNS ? karena buat dia jadi PNS itu meskipun masa depan untuk jadi orang kaya itu sulit tapi yang penting hidup bisa tenang tanpa mikir harus dipecat. Masuk akal.
Untuk biaya sekolah dia pun jadi kenek angkutan umum kalimalang-pondok gede, dan kadang-kadang jadi ‘preman’ dengan cara minta ‘uang keamanan’ gedung didepan gang rumahnya, jari tengah tangan kanan bokap emang rada bengkok, katanya dulu bekas patah karena abis berantem sama orang, sadis juga ye bokap gue. haha~. oia  nama premannya bokap adalah “Kumis”, karena bokap emang selalu kumisan dari kecil. Itu ‘trade mark’ nya dia, temen-temen gue juga kalo manggil bokap biasanya “om cumies”. Kumis bokap gue emang keren, item tebel kek abon sapi shacetan.

Om Cumiez Rock n Roll
Disaat sekolah di SPG, dia mulai PDKT sama biduan kantin sekolah tempat dia praktek ngajar, nyokap gue, katanya sih dulu banyak yang suka sama nyokap gue secara dia paling kece dikampung situ, salah satunya bokap . yoyoi gak tuh~
Bokap pernah cerita, kalo sebenernya dulu nyokap itu udah punya pacar, seorang guru juga, mukanye juga ganteng kek kardus granita. dan ketika tau kalo bokap gue lagi ngedeketin pacarnya mereka sedikit adu bacot. ( Untung Cuma adu bacot, coba kalo adu cupang bisa kelamaan selesainya )
Begini bacotan si cowok kardus granita :
“kalo lo bisa dapetin cewek gue, lu boleh iris kuping gue !!” kata pacarnya nyokap waktu itu ke bokap.
“yaudah, lu siapin kuping lu , gue siapin piso buat ngirisnya ya !!”jawab bokap cool,sambil nyisir rambut kebelakang pake jari.
Bokap gak mau banyak omong yang penting buktinya. Dan buktinya kan nyokap gue pun berpaling ke bokap, hah mungkin si bapak kardus granita kagak tau kalo si om kumis ini ganteng cetar membahenol haha~ 

Dan si cowok itu sampai sekarang kalo ketemu bokap gue itu malu dan takut, mungkin takut nanti kupingnya diiris kali. Padahal bokap gue juga gak minat buat ngiris kuping nampah tahlilan. Hiuh~

abang none jakarte 1989
***
Akhirnya pada tahun sekitaran akhir 1988 atau 1989 awal (gue agak lupa), bokap nyokap gue pun menikah dengan seadanya. bokap udah lulus SPG dan juga statusnya masih pegawai honorer yang gajinya gak seberapa. Dan kendaraan yang pertama kali bokap punya adalah sepeda, sepeda bekas hasil beli sama temennya. (sayang banget, ditahun 2000 sepedanya itu dijual terpaksa karena tempat buat naronya gak ada). Jadi dia ngajar –waktu itu di kranggan—dengan naek sepeda, makanya dia juga sering dikatain orang-orang dengan sebutan si ‘Oemar Bakrie’. dia gak pernah malu omongan orang lain cuma dijadiin pemicu semangat dia buat bisa berbuat lebih. salut !!
Tahun 1989, disaat gue lahir bokap masih jadi pegawai honorer dengan gaji 40 ribu sebulan dengan rumah juga Cuma dari bilik bambu. Laki-laki mana yang gak pusing punya anak istri tapi gaji Cuma segitu ?. tapi bokap gak nyerah, dia berusaha terus, makanya waktu masih kecil buat gue untuk menikmati minum susu kalengan/bubuk adalah sebuah kenikmatan yang jarang bisa dinikmati. Mahal.
Bokap nyokap juga pernah hampir diminta cerai karena dari pihak keluarga nyokap sering rese’, ngungkit-ngungkit kerjaan dan gaji bokap yang gak bisa ngehidupin keluarga secara cukup. Tapi karena nyokap dan bokap saling cinta #cailah mereka gak peduliin semua ocehan itu.
Sampai akhirnya pada tahun 1994 bokap gue pun diangkat jadi PNS dan disitu dia udah punya 2 anak , gue dan adek gue umur 2 tahun. Dia bahagia banget diangkat jadi PNS karena cita-citanya udah tercapai dan ini jadi langkah awal buat cita-cita barunya, cita-citanya sebenernya simple tapi memang sulit, dia Cuma mau keluarga yang dia sayangin ini hidupnya berkecukupan dan bahagia. Simple tapi berat, karena ukuran bahagia itu adalah relatif tapi untuk mencapainya harus bertindak mutlak.
***
Dan Karena Takut postingannya Kepanjangan Jadinya To Be Continued ke part II aja nanti …

bye 🙂 🙂 …

twitter : @shamposachet 

1 comment on “MY DAD IS MY HERO ( PART I )”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *