pacar-orang-zone

            “pacar lo kemana bro ?”
            “biasa, pacar gue lagi jalan sama pacarnya”
“yaelah, lawakan lo lawas banget”
“…”
***
Sebagai cowok ganteng yang jomblo, status gue ini udah hampir jadi jomblo karatan, ya selama setahun lebih ini gue emang gak punya pacar, semua cewek yang gue deketin Cuma berakhir dengan sebutan ‘mantan gebetan’. Sebagai mantan playboy cap gajah senggama gue kadang suka bingung, apa yang kurang dari gue sampe-sampe semua cewek yang gue gebet tiba-tiba menghilang dari perjalanan PDKT yang padahal belum menuju sampai jenjang jadian, padahal gue kurang apa coba ?! ganteng, kurang. tinggi, kurang. duit, kurang, coba deh kurang apalagi coba ???!!. setelah semua yang mereka mau udah gue berikan lalu semua hilang gitu aja bagai ditelan kuda nil, gak ada kabar gak ada berita dan juga gak ada uang yang ditinggalin buat modal gue kedepannya. ~huh dasar wanita tak bertanggung jawab *ngelus-ngelus perut dan dompet*
semua nya rata-rata berakhir di jenjang ‘mantan-gebetan-zone’ doang, dan tingkat paling tinggi dari proses nge-gebet gue adalah ‘ade-kakak-zone’, sampe situ aja gak pernah lebih. #fyuhh~
“gue suka sama lo, lo mau gak jadi pacar gue ?”
“yah, gue tuh udah nyaman sama lo sebagai temen, gak lebih”
“trus gue ditolak ?”
“emm gimana kalo kita jadi kaka-adean aja ?”
“…”
Jawaban yang penuh B4 alias ‘BBBB’ , iya BBBB = Basa-Basi-Bangsat-Banget. Bilang aja nolak gitu, susyeh amat.
Lagian gue bukannya gak mau ngejalanin ade kakak’an, gini, ade gue dirumah aja udah ada dua, terus ade-ade-an gue yg lain juga udah banyak, gue Cuma males buat ngerubah susunan keluarga di KK –Kartu Keluarga—lagi tiap nambah ade baru. Itu aja~
***
Dan setelah semua kejengahan ‘Ade-Kakak-Zone’ yang penuh B4 itu, saat ini gue sedang mengalami fase ‘-zone’ yang sudah naik level. Yaitu ‘Pacar-Orang-Zone. Iya terjebak perasaan sama cewek yang udah punya cowok. ‘what the…?’ [.____.]”
Jadi ceritanya ada cewek, sebut saja namanya ‘Olga’ ( eh itu nama cewek bukan sih ?) oke kita rubah, sebut saja namanya ‘Bunga’ bukan nama sebenarnya. Awalnya kita Cuma sekedar temen kenal dan gue juga tau kalo dia udah punya cowok, kita kenalan dan ngobrol-ngobrol, dia minta nomor gue di pesbuk dan gue kasih, gue pikir Cuma bakal temen sms’an aja dan curhat gak lebih.
Dan sampai suatu malam, kala itu langitnya gelap ( namanya juga malem bro).
“eh, lo lagi dimana ?” Tanya Bunga ke gue di sms.
“dirumah, kenapa ?” bales sms gue.
“temenin gue jalan yuk, gue bête nih lagi berantem sama cowok gue” kata dia.
“mau kemana ?” tanya gue lagi.
“kemana aja kek terserah” jawab Bunga.
“iya tapi kemana ?” Tanya gue lagi.
“nanya mulu lo kaya pembantu baru !” jawab Bunga. Lagi.
“okesip” bales gue singkat.
Gue pun segera berangkat ke tempat Bunga, dan karena gue gak mau dibilang kayak pembantu baru lagi gue pun ngebawa motor tanpa nanya “kita mau kemana ?” dan membiarkan motor ini berjalan sesuai dengan arah aliran angin, dan aliran angin pun membawa gue dan Bunga menuju monas.
Sampa di monas, setelah turun dari motor gue kaget, ternyata Bunga nge-gandeng tangan gue, dan karena gue tipe cowok yang pasrah diapain aja, gue pun rela dan ikhlas tangan gue digandeng. Kebetulan di monas sedang ada pertunjukan kuda lumping yang makan beling beraknya gelas sama piring. Kita pun nonton itu aja daripada gak ngapa-ngapain. Ditengah pertunjukan Bunga memeluk badan dan bersender dipundak gue, tubuh dan pundak yang udah lama kesepian gak disederin seorang cewek, disitu gue nahan orgasme.
Pertunjukan selesai setelah para pemain yang abis makan beling itu minum vegeta, ya mungkin biar beraknya lancar. Kita pun pulang karena memang waktu juga udah malem, ditengah perjalanan pulang selama di motor si Bunga meluk gue terus, gue pun ngebenerin posisi celana yang sedikit menyempit.
“makasih ya atas malem ini” bisik Bunga tepat dihelm sebelah kiri.
“iya sama-sama, lo udah baikan kan sekarang ?” Tanya gue.
“iya makasih ya” Bunga senyum, keliatan dari spion senyumnya lebar sampai kuping, itu tandanya dia emang udah baikan.
Setelah malam itu, kita jadi makin deket, makin sering perhatian di sms dan parahnya gue jadi ngerasa punya ‘feeling’ sama dia. Ini parah, sesuatu yang harus dicegah,karena selama perjalanan hidup gue gak ada sejarahnya gue ngerebut pacar orang lain.
Dan akhirnya pada malam tanggal 29 april 2013, sesuatu yang gue gak mau ‘itu’ dibahas pun dibahas sama Bunga.
“emm kamu suka gak sama aku ?” pertanyaan yang gak mau gue denger dari Bunga, dan dia udah mengganti ‘lo-gue’ jadi ‘aku-kamu’.
“apaan sih ? lo udah punya cowok juga” jawab gue sambil terus main angry bird di hapenya Bunga, gue pura-pura gak peduli.
“kalo gue gak punya cowok gimana ?” Tanya Bunga yang makin bikin gue bingung  mau jawab apa. Gue pegangan sama tiang erat-erat.
“apaan deh, udahlah jangan ngebahas sesuatu yang gak mungkin” kata gue sambil terus berusaha ngejatohin monyet-monyet di game ini.
“ah elah diajak ngomong serius juga !” bentak kecil Bunga sambil ngambil hapenya dari tangan gue.
“oke oke, gini ya, gue emag suka sama lo tapi gue gak mau jadi orang ketiga, gue juga cowok, gimana kalo sekarang posisinya gue jadi cowok lo yang sekarang, kasian dia !” gue sok bijak, tiba-tiba gue berasa jadi Mario teguh KW 4.
“ya gini, gue kan sama dia Cuma pacaran dan suatu saat bisa putus, kita gak tau kan siapa jodoh kita ?” ternyata Bunga jadi serius, mukaya jadi kayak anak SMA lagi ngerjain UAN matematika.
“iya sih, terus maunya gimana ?” Tanya gue lagi.
“yaudah kita jalanin aja, gimana ?” tegas Bunga.
“jalanin ? maksudnya jadian ?  lo selingkuh dari dia dan gue jadi selingkuhan lo gitu ?” gue jadi tambah serius.
“iya” jawab Bunga singkat.
Suasana jadi hening, kampret-kampret berterbangan diluar, gue bengong bingung mau jawab iya atau gak mau. Gue gak bisa boong kalo gue juga suka sama dia. Bunga orangnya nyantai dan gak ribet, itu syarat mutlak buat jadi cewek yang gue suka, dan Bunga punya itu. sama Bunga gue juga bisa jadi diri sendiri, gak ada yang perlu di Jaim-jaim’in. itu yang bikin gue suka dan nyaman sama dia.
Setelah hening selama 4 hari ( lama amat ), kita pun mutusin buat ngejalanin hubungan tapi tanpa kata jadian, Bunga bisa ngebagi waktu antara dia –cowoknya– sama gue. setelah dia pacaran sama cowoknya dia sempet-sempetin buat ketemu gue. dan yang parahnya gue pun rela nunggu sampai dia selesai pacaran sama cowoknya, gue berasa kayak pemeran dicerita-cerita FTV.
gue ngejalanin ‘kesabaran’ itu semua hampir setiap hari.
***
Sampai akhirnya suatu hari gue jemput Bunga ditempat kerja-nya dan ketemu sama cowoknya yang mau jemput juga, posisi Bunga udah di motor gue, dan gue pun meminta Bunga buat turun dan terusin pulang sama cowok ‘asli’ nya dia. Gue cemburu ? sedikit, karena gue gak suka ribet dan ribut jadi gue rela ngelakuin itu. Mereka sedikit bertengkar dan gue pulang.
Malamnya Bunga minta maaf sama gue, dan gue pun memaafkan karena semua posisi disini salah, gue salah, Bunga juga salah, yang bener Cuma si cowok.
Setelah kejadian itu gue nyoba menghindar dari Bunga, tapi Bunga gak pernah mau gue ngejauhin gue, Bunga gak pernah rela gue buat pergi ninggalin dia. Gue bisa apa ? gue sayang sama dia, dan gue Cuma iya iya aja biar cepet dan gak ribet. Jadi huBungan segitiga ini masih terus berlanjut.
***
Dan suatu malam, waktu itu gue diundang ke acara nikahan temen gue, gue minta si Bunga nemenin gue dan dia meng-iya-kan, tapi disaat gue mau jalan ternyata cowoknya juga ngajak jalan, dan Bunga bingung memilih, gue sebagai cowok dewasa dan bijak meminta Bunga memilih buat jalan sama pacarnya, gue marah ? iya sedikit, tapi mau gimana lagi, gue Cuma selirnya kan ?
Karena gue gak mau ke kondangan sendirian, gue pun coba mengontak cewek-cewek yang ada ada di hape buat nemenin gue kekondangan, dan untungnya ada mantan gue –sebut saja namanya ‘Melati’—yang mau nemenin gue dengan iming-iming makan gratis dikondangan, dia pun mau. Dan jalan lah gue sama Melati ke kondangan, selesai kondangan gue ngajak Melati kerumah, katanya dia mau tau kabar orang rumah, ini bisa jadi #kode yang mesti dipecahkan dari si Melati, modus kaya gini biasanya dipake cewek buat ngajak balikan, ah itu gue aja yang kepedean, gue akuin Melati tambah cantik dan gue juga jadi rada tergoda buat balikan #halah.
Dan ternyata Bunga dateng kerumah gue ngelihat gue sama Melati, Bunga marah dia langsung pulang dan mengirim secarik sms.
“HAFE VUN YAH !!” iya si Bunga typo, cewek marah itu sah buat typo kaya gimana aja.
Gue mencoba nyantai dan gak ngebales sms itu.
Gak lama Melati gue anter pulang, sebelum kita semakin terjebak dimasa lalu. Mendingan kejebak dikemacetan dari kejebak dimasa lalu kan ?
***
Besoknya Bunga ngajak ketemu.
“dia siapa ?” pertanyaan pertama dari Bunga yang udah gue bisa tebak.
“temen” jawab gue singkat.
“serius, dia siapa ?” Tanya Bunga lebih tegas.
“Mantan aku” jawab gue lebih tegas kali ini.
“oh bagus, seneng dong, balikan dong, selamat yaaa” Bunga mulai main hesteg #NyinyirHore.
“apaan sih ? lo aja jalan sama cowok lo kan, jadi jangan salahin gue kalo gue malah jadi jalan sama dia !!” gue mempertegas.
“oh gitu, bales balesan nih, oke fine” kata Bunga ke gue.
“OKE VINE !!” kali ini gue typo pake omongan, orang marah kan sah.
“jangan hubungin gue lagi’ kata Bunga sambil berlalu pergi.
“o … ke   fi …  ne” kata gue pelan, sambil ngelihat punggung Bunga yang semakin jauh menghilang dari pandangan gue.
Setelah itu hubungan gue sama Bunga agak renggang, kita memang udah baikan setelah ngebicarain baik-baik masalah ini Cuma memang kita udah gak sedeket dulu, dan perasaan gue ke Bunga juga udah mulai gue coba kurangin. Kita cukup berteman saja tanpa berakhir jadi ade-kakak-an. Sampai saat ini.
Lalu apakah gue berniat balikan sama Melati ?
Ada sih niat buat ngajak Melati balikan, dan dari respon Melati sih dia kayaknya mau diajakin balikan dari #kode kode-an nya dia, Cuma ternyata ada ‘sesuatu’nya juga, ternyata si Melati juga udah punya cowok ( meskipun mereka LDR’an –Jakarta-Surabaya— ) tapi gue udah gak mau kejebak di keribetan status ‘Pacar-Orang-Zone’ lagi. Dan gue mengurungkan niat ngajak balikan si Melati.
Dan sekarang gue tetep bertemen baik sama Bunga dan juga sama Melati, kita masih sering ketemu dan jalan berdua, ya tapi itu gak lebih dari sekedar perasaan temen. 
Jomblo itu lebih enak didenger daripada punya pacar tapi pacar orang lain. #okesip
—TAMAT–
tumblr : dasarbodoh.tumblr.com
twitter : @shamposachet

6 comments on “PACAR-ORANG-ZONE”

  1. gak tau kenapah gue lebih milih bunga *nyoblos idung bunga buat jadi caleg*
    kalo ama bungakan bisa buat ftv ‘cintaku kejedot anak bu k*st’ :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *