Kalo ngedenger kata pertama, pasti selalu kepikiran angka 1, awalan, permulaan, pendaftaran. Dan segala sesuatu yang pertama biasanya bakal jadi seperti makan nasi goreng pake telor tyranosaurus rex, spesial.telornya dipisah, kuningnya dipiring, putihnya di gerobak.
Pertama. Masih kaku, masih banyak salah, masih ‘perih’, masih ngilu. Tapi ya seperti tadi gue bilang, yang pertama itu pasti bakal terasa lebih spesial.
“Eh tau gak dia cinta pertama gue loh, cinta monyet gitu” (Dora, untuk monyetnya)
“Ini nih pertama kalinya gue makan steak loh, enak ya ternyata. Gak nyangka.Padahal dulu kayak gini seringnya gue buat main PS”. (Anak rental)
“Wah ini malam pertama kita ya neng” | ‘iya bang, pelan-pelan ya bang’ | “neng tenang aja, abang udah sering nanganin masalah kayak gini mah.”| “APAAAAAH!?! UDAH SERING!!” ( pengantin baru, baru nikah sehari langsung cerai)
Ya, semua pasti ada yang namanya “PERTAMA”.
Seperti hari itu…
Minggu, 12 Januari 2014. Akan jadi salah satu hari yang cukup special buat gue pribadi. Karena pada hari ini, untuk pertama kalinya, setelah menjalani hidup 24 setengah tahun di dunia, gue harus terpaksa naik sesuatu yang menurut di bayangan pikiran gue itu sangat serem, menegangkan, menakutkan, dan memperihkan. ya, Naik Kereta.
Kenapa gue takut naik kereta?
Jawabannya simple :KARENA KERETA ITU NGE-REM NYA LAMA!!
Sumpah demi asbak warnet ya, yang kebayang dipikiran gue tuh gini ; kendaraan secepet itu, dijalur yang gak bisa asal pindah, kalo mau nabrak apa-apa didepannya, dia gak bakal bisa berhenti mendadak, entah remnya kaga pakem, apa emang kampas rem nya udah abis. nge-remnya di Manggarai berhentinya bisa di Jatinegara. SEREM!!!IYA!!!.
Yang gue sering liat ditivi-tivi sih kayak gitu, kalo udah terjadi something’s wrong sama kereta, penumpang udah gak bisa banyak bertindak, teriak-teriak, main injek-injek’an, main…. Ya pokoknya gitulah. Banyak hal horror dipikiran gue tentang naik kereta.
Makanya selama ini gue menolak untuk naik kereta.
Tapi enggak hari ini…

 ***
Jadi, Hari minggu ini penerbit dari Jogja @divapress ngadain roadshow seminar kepenulisan atau yang biasa disebut #KampusFiksi di Bogor. Iya Bogor. Melihat dari tempat tersebut, gak mungkin gue untuk naik motor (kendaraan favorit yang biasa gue pake).
“Kalo ke Bogor naik motor, pantat bisa longsor, titit bakal kendor” pikir gue.
Iya sih, Bogor emang gak sejauh itu, tapi menilik dari hasil penelitian Badan Metereologi dan Geofisika, cuaca alam hari ini sangat tidak memungkinkan untuk berkendara sepeda motor. Dan karena anak-anak dari @JambanBlogger yang lain (@prtwyuliana , @ViraElyansyah , @Bieyol dan @EPGdzulqaidar ) pada mau naik kereta, yasudah. Gue pun terpaksa pasrah naik Kereta bareng mereka juga, dan sekalian membuktikan kejantanan gue sebagai pemegang juara umum berturut-turut lomba masukin botol kedalam paku se-jatiwaringin untuk melawan phobia gue, Naik Kereta.
Buaran, 09:30
.
“Wi, gue udah di SMK 48 nih. Lo dimana?”Whatsapp gue ke Tiwi.
*TRINGG*
Tiba-tiba Tiwi udah ada disamping gue, gue kaget.
“Lah dari kapan dia disini, gue kok kaga liat, apa mungkin Tiwi punya ilmu Teleportasi?” pikiran gue mem-BISA JADI!! BISA JADI!!-kan hal itu.
Gue pun sama Tiwi berangkat ke stasiun Kranji. Dijalanan Tiwi udah menanyakan kesiapan mental gue untuk menghadapi sensasi dari asiknya naik kereta.
“Asik dari mane!!” dalem hati gue.
           
Tampang gue tetep cool. Tampang Cool lie bank you nine!
           
Nyampe di stasiun Kranji, antri tiket dan nunggu kereta.Gue makin ‘cool’ dalam arti sebenarnya, iya tangan gue dingin ke ketek-ketek.
           
15 menit kemudian…
           
Kereta pun tiba.
           
“Hayuk kak!!” kata Tiwi.
           
“Yuk!” yang sebenarnya artinya “GUE PULANG AJAH WIIII”
Huft.
Tapi karena dipaksa keadaan, akhirnya gue pun melangkah berat menuju pintu kereta. Gue emang orangnya gitu, kalo dipaksa suka mau.
           
“BISMILAHIRRAHMANIRRAHIM”
           
Langkah pertama gue naik kereta yang harusnya disaksikan dan diabadikan oleh seluruh jajaran Pemrov DKI.
           
“MAMAH, AKHIRNYAHH ANAKMUH NAIK KERETA JUGAHHH!!”
           
Keretapun berangkat, disitu gue baru tau dan sadar kalo selama ini gue dan publik sudah dibohongi sama lirik lagu kereta malam, karena ternyata berangkatnya kereta itu bunyinya enggak “Jug Ijag Ijug Ijag Ijug”.  Fix besok gak nonton YKS!
           
Kereta penuh dan gue gak dapet tempat duduk, gue mesti berdiri, menggemblok tas berisi laptop berat sambil gelantungan di benda segitiga yang menggantung di besi yang menempel di atap kereta.
           
Berdiri dari Stasiun Kranji ke Manggarai, dengan perut laper karena belum sarapan yang digoyang-goyang kereta bikin gue Mual, Lemah, Letih, Lesu, Langsing.Ditambah diluar hujan deres bikin suasana makin dingin dan mencekam.
“Ternyata naik kereta, gak seserem itu, tapi se’mual ini”
                     (Rizky, 24 tahun, Pejantan Tangguh periode 2006-2009)

           
Setelah melewati kemualan itu, kami ( gue, Tiwi ) tiba di Stasiun Manggarai. Perut gue mual, pundak dan dengkul gue migrain kanan kiri, ketek sariawan.
           
Satu jam menunggu kereta jurusan Bogor, kereta pun datang, sementara Vira dan Feby mengabarkan udah ada disana.Kali ini kereta lebih penuh sesak, dan ketebak, gue berdiri.lagi.
Dan kali ini gue lebih sial, posisi gue berdiri saat itu harus memaksa gue bernafas melalui pori-pori kulit betis, karena hidung gue kena radiasi nuklir yang berasal ketek abang-abang dikanan kiri. Gue punya firasat kalo sebentar lagi paru-paru gue mau loncat keluar dari idung.
Lalu…
“Udah dimana?” Tanya Vira di whatsapp.
Untungnya gue multi talenta, jadi disaat Tangan kanan bergelantungan, tangan kiri gue bisa megang hape untuk bales whatsapp’an Vira. dengan gaya kupu-kupu tentu ngebalesnya.
           
“Masih ditengah-tengah pria-pria yang butuh deodoran. And I’m ready for jackpot.”
           
“Mau tolak angin?”
           
“Boleh, sama tolak bala ya”
           
“Tolak jomblo aja gimana?”
           
“Boleh, eh tapi enakan jomblo, pacarnya bisa banyak”
           
…kemudian vira gak bales lagi.
Mungkin dia lelah.
***
            Bogor, 13:25. Hujan deras.
           
Vira dan Feby menunggu kedatangan kami dipintu stasiun, setelah bertemu, kami ber-4 segera jalan untuk naik angkot menuju lokasi #KampusFiksi di Mall Ekalosari.Perut gue belum pulih dari trauma, udah dipaksa lagi buat naik angkot.Huft.
Angkot yang kapasitasnya 4:6:15+ ( kiri 4 kanan 6 atas 15 + boleh bawa bendera sama snare drum). Gue duduk di posisi kanan, kapasitas 6 tapi udah penuh dengan hanya 5 orang, karena diisi sama orang-orang yang diameter pantatnya over dosis. Dan jelas bukan gue pelaku yang membuat penuh kursi itu, pantat gue kecil kek piring tatak warteg.
Tapi yang namanya supir angkot kalo posisi belum penuh 4:6, mereka gak mau jalan, masuklah satu ibu-ibu lagi buat ngisi penuh posisi sebelah kanan, yang kiri udah full 4.
           
“Ayo mas, agak digeser, baru 5 itu masih muat 1” kata si supir.
           
“Geser geser, otak lo tuh geser. Apanya yang mau digeser??” kata gue, dalem hati tapi, gue takut soalnya sama supirnya, mukanya serem kek balotelli versi gondrong.
           
Dan…
            Ibu itu nyelip ditengah-tengah bangku gue yang bahkan buat duduk sebelah pantat aja gak muat. Coba bayangin, disaat perut gue yang masih mual gue harus dijepit. Sama ibu-ibu pula. yasalam.
            “COBAAAN APALAGI INI TUHAAAAANNNNN!!!”
           
Untungnya pantat gue fleksibel, jadi bisa diposisikan disegala situasi dan tempat.
           
Dan bertahanlah gue dalam posisi pantat ketekut dan titit terjepit dalam beberapa menit kedepan.
***
            Mall Ekalosari, 13:45.
           
Tiba di lantai 3 dan acara #KampusFiksi udah dimulai. Bapak @edi_akhiles sebagai pembicara, ya dia emang CEOnya diva press.
           
Kami tanda tangan di daftar peserta lalu dapet uler a.k.a snake a.k.a makanan ringan dan dapet panduan menulis fiksi.
           
Satu hal yang gue suka dari acara ini adalah snack nya enak, gue sama dieqy mau minta nambah, tapi malu. gue sama dieqy ternyata masih punya kemaluan. Alhamdulillah.
           
Pembahasan pak Edi ini bukannya gue gak tertarik, sangat-sangat bagus untuk ilmu dasar dalam menulis, tapi yang bikin gue kurang excited sih karena yang dibahas adalah tulisan fiksi romance, dan itu bukan genre yang gue suka.
Kayak misalnya dia ngasih tantangan ke peserta yang bisa bikin narasi ada kata ‘senja’ nya, yang bagus bakal dikasih buku. Banyak banget tuh yang nunjuk tangan, tapi gue? Gue diem aja, gak bakat nulis romantis-menye-menye-uhui.
            Peserta-peserta yang bisa bikin kalimat ada kata ‘senja’ nya semua bagus-bagus, romantis-menye-menye-uhui banget lah, mungkin cewek-cewek yang suka romance bakal teriak ‘akkkkk’ kalo baca tulisan gitu.
            Kebayang kalo gue yang bikin narasi tersebut, mungkin jadinya gini….
            “Sore ini, kulihat senja diufuk barat, warnanya yang oranye, persis kek bangku metro mini. semua keindahan itu nyata atau hanya efek kamera 360?”
            #GagalRomance
            Acara bubar.
***
           
Lantai 3 Mall Ekalosari, 16.00.
Acara selesai, semua berfoto ria, apalagi Vira yang notabennya emang salah satu penulis cerpen antologinya divapress ( The Mommy Angel ) dia excited banget mau foto sama pak Edi. Gue sama Dieqy Cuma ngeliatin dipinggiran. Pinggiran kue. Masih laper ternyata.
           
Selesai Vira memuaskan birahinya buat foto-foto, kami ber-5 pun laper. eh mereka doang ber 4 deh yang laper kalo gue beda, gue mah laper banget. #iyainajasih
Lalu kami pun makan di foodcourt mall Elos.
           
Setelah magrib, gue nanya Dieqy.
           
“Dieq, Lo jadi gak ke toko buku?”
           
“Ayok ayok ayok” malah 3 makhluk lain yang menjawab.
           
-_-
           
Jadilah perjalanan dilanjutkan di toko buku, muter-muter galau nyari buku yang bagus gak nemu-nemu, bukan gak nemu-nemu sih, banyak yang bagus tapi keadaan dompet gue yang lagi gak bagus.-___-
           
Tapi..
           
Tapi…
Tapi….
Gue ketemu sama satu buku yang dari sinopsis nya aja bangke pake bingit. yaitu buku nya @ernestprakasa (stand up comedy’an, juara 3 #SUCI1) yang judulnya NGENEST; Ngetawain Hidup Ala Ernest.
Dan karena buku itu berhasil bikin gue ngakak di toko buku, gue pun memaksa kan sisa uang untuk bertahan hidup gue 2 minggu kedepanuntuk beli buku itu.
Entah kenapa buku yang tadinya lucuitu bisa bikin gue nangis. Ya waktu nyerahin uang 55rb buat bayar di kasir. Gue sedih. “bye modal hidup.. hiks” dalam hati gue.
“Awas aja kalo ni buku dalemnya kagak lucu!! Gue balikin ke penulis nya langsung!!!” ancem gue dalem dompet.
Setelah prosesi ketawa-nangis-ketawa tadi, kami buru-buru pulang sebelum nafsu makin memuncak buat beli buku lain. Ya, karena Gue masih mau hidup lebih lama.
***
Bogor, 17.30.
Setelah naik angkot, kami ber-4 berpisah sama Feby. Kami naik kedalem kereta. Feby naik diatas kereta.
Diperjalanan pulang, gue udah mulai terbiasa sama suasana dan goncangan kereta. Satu hal yang gue harap, semoga keretanya gak mogok, kan males aja gitu lagi capek-capek begini disuruh turun sama masinis dan yang laki-laki diminta bantu dorong. Malesin amat.
***
Stasiun Kranji, 21:30.
Dikereta, tinggal gue berdua doang sama Tiwi, Vira sama Dieqy udah turun duluan. ya enggak bener-bener berdua sih, masih ada penumpang lain, masinis sama keneknya jugamasih ada.
Kami turun, dan langsung buru-buru nemuin motor gue yang gue tinggal seharian di stasiun, basah, keujanan, kedinginan. Gue khawatir dia masuk angin, ngerokinnya susah.
Setelah nganter Tiwi, gue langsung pulang, dan mendadak hujan turun lagi. Gue mutusin buat gak neduh karena udah capek banget, dan emang gue gak suka yang namanya neduh.
Karena gue percaya, hujan gak akan nyakitin gue.
#Hasegh
***
Rumah, 22:20.
Gue basah kuyup, handphone nokia gue rusak kebasahan, gak mau nyala. Memory BB gue niatnya mau mindahin foto-foto sehari tadi ke laptop eh gak bisa dibuka, kena virus gitu kayaknya. DAMN!!!!!
Gue galau.
Gue ngantuk.
Yaudah.
dan jalan terbaik yang harus gue tempuh saat ini adalah…
Ya bener!!
NGETWIT !!!
***
Begitulah cerita pengalaman ‘PERTAMA’ gue yang masih kaku, masih banyak salah, masih ‘perih’, masih ngilu. tapi spesial.
Hari ini..
Pertama kali gue naik kereta.
Mungkin buat kalian keliatannya biasa aja, tapi ini semua Spesial, setidaknya buat gue, karena selama ini gue paling menolak yang namanya naik kereta, gue phobia. Tapi gue bisa ngelawan phobia gue itu. Dan gue rasa semua ketakutan juga bisa dilawan asal ada niat dari pelakunya, dan juga ada kesempatan.
“…Karena akan ada yang pertama untuk segalanya.” 
( mika – waktu aku sama mika the movie )
***
-POSTINGAN PERTAMA2014, 12 JANUARI 2014
Bye~
@shamposachet

10 comments on “PERTAMA”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *