Kamis, 9 Juli 2015.

Pukul 13:05


Siang hari ini masih sama seperti siang-siang sebelumnya, ya. masih sama-sama ada mataharinya.

Gua sedang duduk bengong diatas kasur di tempat tidur kayu (di daerah gua disebutnya; dipan), gak bisa terlalu banyak gerak soalnya dipan kayu kasur gua ini sudah rapuh. mungkin karena kayunya sudah tua, dan memang, beberapa kali sempat ambruk. Iya, ambruk disaat gua lagi tidur lelap. Tiba-tiba ‘BRUAAK’, kasur gua ambruk. dan gua jatoh ke bawah. ya, beneran asli, gua jatoh kebawah. karena yang ke atas itu terbang.

Dan saking tuanya dipan sama kasur gua ini, kapuk-kapuknya tuh sampai pada ubanan. warnanya putih semua. Lagian ya, emang ada apa kapuk selain warna putih?! warna ungu laut gitu? Pasti keren kalo beneran ada.

Gua duduk diam diatas tempat tidur kayu tersebut, suara kicauan burung tetangga memenuhi kamar dan masuk ke telinga gua lewat sela-sela ventilasi kamar, agak berisik sih tapi ya namanya juga burung. gua memaklumi, lagian seberisik-berisiknya burung, pasti masih ada kedengaran suara merdunya walaupun sedikit. jadi gak terlalu mengganggu. nih ya, untung aja tetangga gua gak kepikiran buat memelihara petasan. bisa pusing kuping gua.


Dan dengan ditemani kicauan burung, gua pindah posisi ke meja belajar, mendudukan tubuh di kursi, membuka laptop, dan membuat tulisan ini.


No life~

Yap. Hidup gua terlalu no life belakangan ini, hidup yang seperti tidak hidup. Tidak melakukan apa-apa, tidak ngapa-ngapain selain makan, boker dan memproduksi karbondioksida. Waktu tidur gua juga sudah sangat diluar batas normal. Setiap hari gua tidur jam 5 atau jam 6 pagi dan bangun jam 10 atau paling siang jam 16. eh itu sore ya, yaudah gapapa, soalnya waktu tidur gua gak sempet merhatiin jam. Jadi gak tau dah kalo jam 16 itu gak termasuk kedalam kategori ‘masih siang’.

Jika dihitung-hitung, waktu tidur gua Itu cuma sekitar 4-6 jam. Sisanya sekitar 18 jam. dan 18 jam itu gua habisin dengan diam saja di kamar dengan tidak melakukan apa-apa, tidak ngapa-ngapain. terkadang gua lewatin dengan tiduran sembari twitteran doang, all day long. atau jika tidak ada sesuatu yang menarik di twitter, biasanya gua hanya merebahkan diri di kasur, menopang belakang kepala dengan tangan lalu menatap langit-langit kamar dengan nanar. Melihat cicak yang PDKT dengan saling berkejaran di dinding atau memperhatikan koloni semut yang sedang jalan berbaris-baris kayak anggota paskibraka lagi nyelawat. iya soalnya semutnya warna hitam semua, kalopun ada yang warna putih. Itu pasti bukan semut, tapi kapuk kasur gua. Lah ngapain ya kapuk kasur gua ikut baris? Gak tau juga deh, entar gua tanyain ke kapuk gua dah kalo sempat.

Semut-semut itu kalo bertemu di jalan sama semut lain, mereka seperti saling sapa lalu seperti adegan cium pipi kanan kiri baru lanjutin perjalanan.

iya kaya gitu.

Kadang nih, gua suka kepikiran, itu mereka kenapa kaya gitu? Kira-kira apa yang mereka omongin ketika ketemu dijalan.

Apa kaya…

“Hei, jeng dari mana jeng?” kata semut pertama yang mukanya gak jauh beda sama semut kedua, ketiga, keempatratus dua tujuh belas dan lainnya di belakang, sembari cium pipi kanan kiri semut yang dia temuin di depannya.

“Dari situ jeng, biasa. Nyicipin tumpahan kopi sama temen-temen.” Jawab si semut yang ditemuin tadi.

“Oh gitu ya jeng, oke deh eike juga mau kesana kayaknya nih, tuh ngajak sodara-sodara banyak banget.” Kata semut pertama lagi.

dan terus mereka pisah gitu aja.

Apaan banget ya~

Satu hal yang gua iri sama mereka adalah, mereka banyak temennya yang bisa diajak minum tumpahan kopi bareng. Lah gua? Sendirian doang. Mau ngopi sama siapa? Sama semut? Kan gak enak ya kalo gua ngopi sama semut. Ngopi bareng sih bisa, tapi kan gak bisa ngobrol. Gua mana ngerti bahasa semut.

Hhh~


gua sudah terlalu lama menganggur, tanpa ada kegiatan apa-apa yang bisa dilakuin untuk menghasilkan uang. Iya, uang. Komoditi utama untuk melanjutkan nafas. Rasanya pengen nangis kalo liat dompet yang isinya kosong kaya celengan baru.

Mau pergi kemana-mana juga bingung, jadi ya terpaksa setiap hari gua menghabiskan waktu di kamar, ya kayak tadi, ngeliatin semut ngegosipin tumpahan kopi.

Surem~

Ditambah lagi ini bulan puasa, gua pusing dengan semua undangan bukber yang ada. Ya masalahnya kan yang tadi, gua gimana mau ikut? Lah buat jajan sehari-hari aja masih numpang di duit selipan beha nyokap. Padahal mah aslinya gua pengen banget gitu yakan ketemu temen-temen lama. temen sekolah, temen komunitas, temen kantor yang dulu, temen satu rahim dan temen-temen yang lain.

Ramadhan tahun ini, buat gua pribadi memang agak terasa lebih berat dari ramadhan kemarin-kemarin. Ramadhan tahun lalu gua masih ada kerjaan, dan otomatis gua juga punya uang sendiri, gak perlu bingung buat kemana-mana, gak perlu bingung kalo mau beli apa-apa. Duit gua banyak, saking banyaknya gua sampe bingung. Ini duit siapa ya kok banyak banget. Eh ternyata bukan duit gua. Duit gua mah dikit. Gua salah liat.

Dan sedikit lagi mau lebaran, gua sama sekali gak kepikiran buat beli barang-barang penunjang lebaran. Seperti baju baru, celana baru, pacar baru, dll. Gua gak mau ngerepotin nyokap gua buat ngasih uang untuk beli semua itu. Biarin aja, gua nanti lebaran kayaknya telanjang aja udah gapapa.

Lagian kan, makna lebaran sebenarnya bukan tentang pakaian baru dan segala hal-hal tersier baru yang lainnya. Yang penting kan hatinya yang baru.

Yakan? Yakan? Yakan?

Yakan apaan anjir?!! Bagi gua THR dong woy!


Jujur saja.

Gua belakangan ini sedikit menyadari bahwa hidup gua selama ini terlalu banyak merepotkan orang lain, terlalu banyak mengeluhkan sesuatu kepada orang lain, dan terlalu banyak bergantung sama orang lain, tapi tidak mau mendengar perkataan nasihat dari orang lain. Dan itu salah besar.

Gua dulu terlalu angkuh, disaat gua sedang banyak uang, gua sering menghambur-hamburkannya bersama teman-teman untuk hal yang tidak penting, bahkan yang tidak penting sama sekalipun gua beli juga. Kayak misalnya gua pernah ikutin temen gua yang beli topeng-topengan gorilla, mahal lagi. Lah buat apaan coba topengan gorilla?

Waktu nyokap gua nanya, “lu beli topeng gituan buat apaaaaan?”

Terus gua Cuma bisa jawab “Nah, ini nih. Mama gak tau kan, kalo Ky juga gak tau nih topeng buat apaan.”

Sekarang juga gak tau tuh topeng kemanain. Apa jangan-jangan sekarang udah berubah jadi kingkong ya. Gatau dah bodo amat, gua gak mau mikirin topeng yang gak mikirin gua juga.

?

Yap.

Gua terlalu sombong dengan keadaan kala itu, karena gua fikir “ah, besok juga bakalan dapet duit lagi.” Dan nyatanya sekarang? Disaat roda hidup gua ada di posisi bawah. Gua menyesalkan semuanya.

Yatapi gua bukan tipe orang yang mau lama-lama nyesel. Yang udah terjadi yaudah. Mau nangis sampe keluar popcorn juga semuanya gak bakal balik lagi. Jadi ya gua coba menjalani yang ada sekarang aja. Sekarang waktunya belajar agar dikemudian hari gak ada lagi tuh penyesalan-penyesalan yang sama kaya sekarang.

Life must go on apa kalo kata motivator mah.

Dan,

Semua problematyka ini banyak merubah gua. Dari sikap, sifat dan perilaku. Gua sekarang jadi seorang pribadi yang senang menyendiri, berfikir, menghibur diri sendiri dengan cara sendiri, dan itu gua rasa lebih baik daripada merepotkan dan direpotkan oleh orang lain.

Gua berfikir. kayaknya selama ini gua terlalu banyak ikut campur dalam hingar bingar dunia luar, sampai gua lupa memperhatikan hingar bingar di diri gua sendiri. Gua banyak meninggalkan kepentingan-kepentingan primer untuk diri gua sendiri. Dan itu bukan sifat asli gua, gua terlalu lama terjebak dalam kenyamanan fana menjadi orang lain. Yang pada akhirnya, semua itu mengecewakan diri gua yang sebenarnya. gua sudah capek memaksakan diri menjadi orang lain. Hayati capek bang~~

Oleh karena itu, gua sekarang lebih senang sendirian di kamar, keluar rumah seperlunya saja, dan bersosialisi dengan teman-teman juga seperlunya saja. Bahkan sampai ada teman rumah datang ke kamar gua dan bertanya “Lu gak bosen Kay di rumah mulu, keluar lah ayo main.” Dan gua Cuma bisa jawab, “Bosen sih, tapi gua lebih seneng kayak gini, diluar terlalu banyak hal ribet yang bikin gua pusing sendiri. Daripada gua pusing pas lagi diluar mending gua pusing pas di kamar, enak bisa tiduran.”

abis itu temen gua pergi keluar kamar gua gak pake izin lagi. Sumpah, serius. Kalo gak percaya Tanya aja temen gua tuh, namanya Maulana, gua suka minjem sepatu docmart sama dia kalo pas lagi diajak main futsal.


Intinya adalah, gua akan kembali kepada diri gua sendiri. Kekecewaan-kekecewaan yang pernah gua buat dan gua dapat dari dunia luar selama kemarin-kemarin akan gua jadikan pelajaran buat jalan kedepannya. Dan insyaallah dengan adanya tulisan ini akan menjadikan sebuah hard reminder buat diri gua sendiri disaat nanti gua khilaf dan lupa dengan apa-apa yang gua pikirkan dan rencanakan ketika sedang menulis ini.

Semoga~


Si Maulana, temen gua tadi yang sepatunya sering gua pinjem tapi pas ngebalikin gak pernah gua cuci itu. Pernah juga nanya,

“Lu gak kesepian Kay kaya gini, sendirian di kamar tiap hari? Hati-hati Stress lu!”

“Hanjir, kaga lah. Lu liat kan gua masih bisa bikin buletan pake asep rokok. Itu tandanya gua masih baik-baik aja.” Jawab gua sambil ketawa terus bikin buletan pake asap rokok.

Karena buat gua…

‘Kesepian sebenarnya adalah disaat kita berada didalam hiruk pikuk keramaian tapi diri kita tidak merasa nyaman menjadi bagian dari itu semua.’


Sebenernya gua ingin mengakhiri tulisan ini di paragraph sebelumnya, tapi sepertinya gua rasa masih perlu menambahkan beberapa paragraph lagi. Gini…

Untuk kalian yang membaca sudah sampai di paragraf ini, gua mengucapkan terima kasih. Pasti kalian bingung kan. Ini gua sebenernya lagi nulis apaan sih, panjang dan gak jelas gini.

Gua juga sudah membaca ulang dari awal sampai akhir. Dan gua juga sedikit bertanya “gua nulis apaan ini ya?”. dan untuk jawabannya…

Gua juga gak tau gua nulis apa, terlalu panjang, melebar dan berantakan. Ya, sebenarnya gua cuma ingin menuliskan beberapa kegelisahan yang gua alamin akhir-akhir ini aja sih. karena..

bukankah menulis adalah salah satu cara untuk menjawab kegelisahan?

:))))))

Regards.

Kay~

17 comments on “PROBLEMATYKA”

  1. Gue tetep baca sampe habis nih. Nggak peduli soal EYD, alur yang berantakan, atau apa. Gue hanya membaca dengan jati. Mas Kay keren banget. Dari nyengir, sedih, nyesek, terus tau-tau ketawa lagi.

    Apa yang lu alamin itu sama kayak gue, Bang. Semenjak nganggur, dari November tahun kemarin, gue susah banget buat jajan. Boro-boro bayar kuliah dah. Nunggak terus. Tapi ya gitu, alhamdulillah ada job review yang bisa nambah-nambah biaya. Gue masih percaya, rezeki itu udah diatur sama Tuhan.

    Maaf, gue malah ikutan curhat. Semangat terus ya, Mas Kay! Semoga setelah menulis tulisan ini jadi lebih baik. Berkat tulisan ini, gue juga tambah sadar. Hidup gue nggak boleh gini-gini aja. Terlalu banyak ngetik nih gue. Sudah ah. Hahaha~

    • hehe makasih masyoga udah baca.

      maaf ya. gua memang tida ahli menulis dalam EYD, alur atau apalah dbahsdgaafefni itu namanya.

      semoga masyoga juga menjadi orang yang lebih baik dan selalu swag yes~

      amin.

  2. Gue juga kadang kayak lu bang. Merasa gak melakukan apa – apa tapi ngeluhnya banyak.
    Tapi yang penting tetep usaha aja.

    Masalah lebaran. Orang yang punya penghasilan juga bingung bang.
    Sana sini dimintain jatah :’D

  3. Bhahahahak itu apaan banget yak ngopi sama semut. Hmm.. Gue pernah kok di posisi kayak begini bang. Sering malah. Daannn, kalo kata gue sih ya, refreshing gih. Seenggaknya buat nggak matiin kreatifitas, cari kesibukan yang bisa sekalian brainstorming. Nonton misalnya, atau baca. Karna semua orang itu sama, yang ngebedain cuma tingkat kemalasannya. #Hueee
    Semangat puasanya yaaa! \:D/

  4. Daripada tiduran di rumah ngeliatin semut baris paskibra, kan bisa nulis2 unyu, sapa tau produktif bisa jadi naskah, kirim penerbit, acc terbit, dapet royalti. Ya sapa tau. Abisnya tulisannya keren 🙁

    Tapi kalo emang lagi nikmatin kesendirian gitu, maka nikmatilah.. tapi tetep harus ada rencana ke depan..

    Ya… moga rodanya cepet balik lagi ke atas dan mulai nabung, buat beberapa taun ke depan sapa tau udah mau nikah hahaha

  5. Gue suka menyendiri di dalam kamar kalo lagi di rumah.
    Bahkan gue keluar kamar cuma buat makan, minum & boker doang.
    Nyokap gue sering ngomel karna hal itu dan gue acuh aja. Soalnya gue udah nyaman di dalam kamar……..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *