kemarin.

Senin, 8 Desember 2014.
gue gak masuk kerja, alasannya simple dan sangat keren.
masuk angin.
Keren kan?
Karena itu gue jadi bikin tato dibadan pake koin, gambarnya arsiran motif sabetan golok pitung.
Keren abis.
Sakit itu emang paling gak enak ya, badan lemes banget, boro-boro bisa betulin genteng rumah tetangga, genteng rumah sendiri bocor aja gue manggil team bedah rumah RCTI.
Sebenernya sih gue gak terlalu sakit yang gimana-gimana, tetep masih bisa nafas pake hidung kanan dan ngeluarin pake hidung kiri. Cuma yang namanya sakit itu pasti karena suatu hal yang bikin kondisi badan melemah. Dan itu gak baik, Kek gue gini.
Jadi gini, kalo boleh tjurhat dikit..

Setiap hari tuh badan gue dipake buat perjalanan kerja dari rumah di Bekasi ke Jakarta Pusat, pulang pergi, naik UFO.
Kebayang gak bagaimana pantat gue mesti bertahan duduk selama itu, apalagi ditambah situasi macetnya jalanan yang gak bisa lagi dihindari.
Sebenernya tujuan perjalanan gue gak terlalu jauh, tapi dilihat dari tempat gue tinggal (Bekasi;diluar Globe) dan situasi jalanan yang macet, yang waktu tempuh normalnya adalah sekitar 1 jam, berubah menjadi 3 hari 2 malam.
Dengan kondisi itu, Pantat gue sudah mulai menunjukan tanda-tanda evolusi menjadi triplek kost-kost’an.
Ditambah lagi, waktu kerja 8 jam di kantor yang mewajibkan untuk duduk, ya soalnya temen-temen kantor yang lain juga gitu. Andai aja ada satu orang temen yang ngetik pake PC gak sambil duduk, udah pasti gue kalo di kantor bakal ngetik dengan posisi lain, misalnya break dance gitu. Selain gak bikin pantat gampang pegel, sekalian olah raga. Sehat.
Dari kondisi itu semua berdampak sama keadaan badan gue, yang setiap hari gue pake, tapi gak pernah gue kasih asupan-asupan makanan yang sesuai kaidah 4 sehat 5 sempurna. Jadilah rontok begini. Ibarat motor, gue gak pernah service besar, gak pernah ganti oli. Turun mesin.
Niat hati hari ini, gue mau mengurut badan gue yang sudah tidak sesuai urutan abjad. tapi yang sialnya, tukang urutnya juga lagi sakit, badannya pada pegel juga. Yasalam.
Apa gue harus mijit tukang pijitnya dulu biar dia bisa mijit gue, atau gue dipijitin sama tukang pijitnya terus tukang pijitnya sambil dipijitin juga sama tukang pijit lain. Atau…
Ah ribet!
Akhirnya Gue putusin buat gak jadi mijit.
Padahal besoknya mau gak mau harus masuk kerja dengan alasan kewajiban.
hhh.
***
Btw, oia hari ini kiriman buku dari bang edotz udah nyampe, huhu akhirnya, setelah gue pikir tukang JNE nya bakal nyerah ketika tau tujuannya adalah rumah gue, Bekasi.
Bang Edotz    : “mas, mau kirim barang nih”
Mas-Mas JNE  : “oia, kirim kemana?”
Bang Edotz    : “Bekasi.”
Mas-Mas JNE  : “bye.”
begitulah kira-kira kekhawatiran gue.Tapi akhirnya hari ini dateng juga, gue buru-buru buka bungkusan itu, dan gue sedikit tertampar sama tulisan dari bang edotz.

*DHEG*
Gue udah lama emang pengen bikin naskah buku sendiri, dan bang edotz emang selalu gembor-gemborin gue untuk nerbitin buku karya sendiri. Hhh tapi, sampai sekarang Cuma wacana. Dan bang edotz malah udah nerbitin 2 buku sendiri dan 1 antologi.
Dengan itu, gue berniat bakal nyoba mulai lagi menulis naskah buku,menyicil pelan-pelan, meskipun entah sampe kapan, tapi gue bakal coba berusaha. Semoga gue bisa. Amin.
Btw, tentang kepenulisan, gue juga udah berdiskusi sama blogger/penulis favorit gue, bang kresnoadi keriba-keribo, tentang ide dan outline. Doi ngajak gue untuk mulai menulis lagi.
ditengah banyak orang yang mendukung, gue nya masih aja stuck, dengan alesan yang klasik.
“gue kerja, berangkat pagi, pulang malem. Dan udah capek. mana ada waktu buat nulis..”
Ah itu emang guenya aja yang males.
Pokoknya insya Allah gue akan coba berusaha.
🙂
Sekali lagi thanks buat bang edotz atas buku dan dukungan semangatnya. :”)
Oia buat yang baca tulisan ini, di musim yang gak jelas gini (kadang panas, kadang ujan, kadang lagi panas-panas tapi turun ujan) jaga kondisi badan, jangan kek gue ya. Gue juga udah mulai mau menjaga kondisi badan nih, tadi udah niat mau sewa dua bodyguard buat ngejagain.
Lolhehehe.
 
note:
btw, gue nambahin tab blogroll di blog ini, buat yang mau link blognya dipasang, taro di kolom komentar ya 🙂

20 comments on “tjurhat senin”

  1. Gua ngebayangin perjalanan lu dari rumah ke kantor jadi ekstrim banget. Apalagi pantat gua lemah kalo udah kelamaan di motor. Dengan perjalanan kayak gitu bisa-bisa tulang ekor gua nancep di jok. 🙁

  2. ternyata elo suka benerin genteng bocor? wah boleh tuh, tetangga gue kebetulan nyari haha..
    ayo bro semangat nulisnya, gue juga lagi proses penulisan naskah nih.. cicil-cicil dikit demi sedikit lama-lama kirim ke penerbit.. peribahasa macam apa itu. :/
    semoga bisa jadi penulis, dan punya buku sendiri.. aamiinn
    btw, gws kawan 🙂

  3. Tulisannya kocak. Rapi tapi nggak ngebosenin juga bacanya. Kemaren ninggalin komen di blog yang satunya eh taunya disini yang sering ngepost. Cepat sembuh dan salam kenal ya, mas Exa 😀

    Boleh masukin ke blogrollnya gak? devadevow.blogspot.com thank you :))

  4. Kocak nih tulisannya.
    Apalagi pas bagian percakapan bang Edotz dan mas-mas JNE. Biarpun cuma di dalam pemikiran.
    Btw, bagi bukunya dong… *naksir sama covernya* *pecinta gratisan* *abaikan ini deh*

  5. Sakit aja masih bisa ngebanyol ya, apalagi kalaua sehat.
    Itu buku sekalian dapet tanda tangan, kenapa gak dikasih fotonya Edo juga. Lumayan kan bisa ditempel dikamar. Kalau kangen tinggal mandangin fotonya dengan mesra.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *