Suatu malam dirumah mantan gebetan.

    “Hei nak Rizky, apa kabar?”

    “Baik Om, Om sendiri gimana kabar?”

    “Om baik juga kok,oia gimana kuliahnya? Udah wisuda?”

    “Emm itu anu emm.. oia ngomong-ngomong gimana kabar bisnis WC Umum nya Om? Lancar? Menurut saya nih ya Om, usaha Om itu perlu ada sedikit inovasi, supaya pelanggan bisa lebih puas. nih contohnya bisa dengan diadain promo kayak ‘Kencing 2x, Gratis Boker 1x’ atau ‘Boker 3x, Gratis Mandi wajib 1x + bonus shampo’ gitu atau mungkin bisa juga dengan ditambah fasilitas karaoke atau live musik didalamnya Om, biar para costumer bokernya bisa lebih rileks dan betah berlama-lama.”

    “…”
***
    Wisuda. Entah kenapa hal itu selalu jadi momok besar buat seseorang yang lagi berjuang dikerasnya dunia perkuliahan. Seakan itu jadi patokan utama dalam hidup, kalo gak bisa wisuda lo bakal hidup dijurang kegelapan pada kehidupan,  status sosial lo akan melorot jauh dibawah, atau bisa jadi Cuma buat ajang keren-kerenan sama temen kayak..

    “Gue udah sarjana dong, gelar gue SH sekarang, Sarjana Hukum”

    “Yaelah, gue juga punya gelar, SPD.”

    “Sarjana Pendidikan?”

    “Bukan sih, gue mah SPD, Sarjana Penuh Derita.”

***
    Fyi aja, gue sih sekarang udah gak kuliah lagi, ya gue udah ngerasain moment kejamnya dan kerasnya proses ngerjain tugas akhir. (kebetulan gue Cuma ngambil D3, jadi bukan ngerjain Skripsi).

Mau makan inget tugas, mau tidur inget tugas, mau pacaran inget tugas, emm.. ya meskipun gue gak punya pacar tetep aja gue mesti ngebayangin rasanya pacaran sambil mikirin tugas. Kebayang aja gitu pas mau nyium muka pacar eh yang keliat malah muka dosen pembimbing dengan kumis yang melintang sepanjang Jatiwaringin-Pondok Indah. Itu horror!

    Lagian kadang gue suka kepikiran, gue ini mahasiswa apa tentara sih? Tugas mulu!

   Hih~

   Yap gue udah wisuda. Sudah setahunan lah punya gelar Amd –Aku Mahasiswa Desperate– seperti yang pernah gue ceritain dipostingan >> ini. <<. Lebih tepatnya gue wisuda pada tanggal 20 Desember 2012, fuih gak kerasa udah setahun lebih ya.

Jadi, sekalian ngerayain setahunnya gue lulus kuliah, dipostingan ini gue mau ngebahas tentang ‘kehidupan’ setelah proses wisuda.

Kehidupan setelah proses wisuda gimana maksudnya?

Gini…

***
Kalo kalian pikir setelah wisuda kehidupan akan lebih kerasa enak, haha anda salah!

Kalo kalian pikir setelah wisuda hidup bakal terasa lebih tenang, haha anda salah!

Kalo kalian pikir setelah wisuda bakal lebih gampang dapet pacar, haha anda… #ahsudahlah.

YOU ARE WRONG !!
Gue juga dulu waktu masih kuliah selalu mikir hal kayak gitu, tapi ternyata enggak man! jadi mahasiswa itu lebih enak, lebih tenang, lebih gampang dapet pac…. *keyboard mendadak rusak*

Setelah punya gelar, hal yang dulunya kita harap-harap itu bakal jadi beban berupa ‘pertanggung jawaban’.
Kalo buat gue, bebannya itu berbentuk seperti pemikiran “dengan gelar ini gue kira-kira bakal dapet kerja kayak gimana ya? Duduk dibelakang meja didepan komputer atau berdiri dihadapan mesin-mesin besar pabrik? Atau malah bakal Cuma diem, tidur dirumah, dan dilalerin?”

    Mikir nyatanya aja. nyari kerjaan di Jakarta ini kayak nyari jerami ditumpukan jarum, mesti penuh darah keringat dan air mata, wih *nyisir rambut pake tangan*.

Lain cerita kalo Bokap, Saudara, atau tetangganya tetangga lo itu seorang yang punya banyak koneksi pekerjaan, yang tinggal lo pilih, kasih duit pelicin terus langsung bisa kerja. Nyari kerjaan buat lo bakal kerasa kayak ngupil pake sendok teh, sekali kerok bakal dapet banyak.

Tapi gue enggak! gue mesti berjuang, nyari-nyari di internet, keliling Jakarta-Surabaya-Singapura buat nyari kerjaan bareng orang-orang lain diluaran sana yang nasib hidupnya sekeras gue. Ya, mahasiswa, punya gelar, dan pengangguran.

Dan yang parahnya ada beberapa oknum yang memanfaatkan moment kayak gini. ya, mereka mencari anak-anak baru lulus dan orang-orang yang sangat butuh kerjaan untuk jadi sasaran empuk penipuan. Modus mereka adalah meminta sejumlah uang pada saat interview untuk syarat bisa bekerja ditempat mereka.

Dan Alhamdulillah, gue udah pernah ketipu sekali. Shit!

Sedikit informasi buat kalian yang sedang nyari kerjaan supaya gak ketipu oknum kayak gini, ini menurut pengalaman gue sendiri.
1.Oknum tersebut biasanya nyebar lowongan kerja di internet, Waktu itu gue dapet dari berniaga(dot)com dengan penjelasan perusahaan yang Cuma sedikit, dengan iming-iming perincian gaji yang besar bahkan buat lulusan SMA, dan juga biasanya ada tulisan ‘bukan penipuan’ buat ngeyakinin para pelamar kerja.
Hal yang perlu diinget : coba lebih teliti lagi, cari dulu informasi asal-usul perusahaan yang mau dilamar, juga jangan tergoda sama gaji yang besarnya seperti ‘tidak masuk akal’.
2.Kalo kalian udah terlanjur ngirim CV ke perusahaan tersebut. Satu hari kemudian kalian akan dapet SMS panggilan interview, paling lama seminggu. Dan mereka minta konfirmasi balesan sms untuk kehadiran, jika pada hari H kalian gak dateng maka akan di SMS lagi. terus kayak gitu sampe pulsa mereka abis.
Hal yang perlu diinget : panggilan kerja itu gak ada yang bentuknya SMS, kalian akan ditelepon dan prosenya juga gak akan secepet itu panggilannya, minimal semingguan lebih lah baru dapet panggilan kerja. Inget bukan SMS! Kecuali setelah ada telepon, lalu mereka bilang ‘nanti informasi lebih lengkapnya akan kami kirimkan lewat SMS’. Itu boleh kalian percaya.
3.Kalo kalian udah terlanjur dateng ketempat panggilan tersebut. Perhatiin gedungnya. Gedung mereka biasanya bentuknya ruko, dan agak ‘rusak’,  enggak sama sekali ada tampilan gedung buat ngelamar kerja, lantainya kusam, cat temboknya juga banyak tulisan kek tembok penjara. “GUEH WAS HEREE..” gitu.
Hal yang perlu diinget : kalo kalian menemukan hal-hal aneh semacam tempat mesum anak muda kayak ruko-ruko gitu waktu dapet panggilan kerja, silahkan segera teguhkan pilihan, mau tetep lanjut tapi bakal kena tipu atau pulang lalu tidur dan gak bangun sampe lebaran haji.
4.Kalo kalian udah terlanjur di interview. Yang akan kalian lihat adalah wanita-wanita cantik yang jadi interviewer, duduk dimeja masing-masing dengan calon korbannya masing-masing tanpa ada sekat pembatas antara proses interview satu dengan yang lain, dan interview berlangsung barengan. Lalu kalian diminta duduk manis dan ngedengerin mereka ‘ngoceh’ dengan kecepatan tinggi tapi stabil, ini serius! Mereka akan ngomong panjang lebar dan kita gak dikasih kesempatan ngebantah. Informasi yang gue dapet diinternet, jadi itu sejenis hipnotis yang dilakuin secara sadar. Korban gak akan fokus sama apa yang diomongin tapi akan menyetujui semua yang dibicarain.
kayak gue waktu itu…
“Jadi gini, Masnya udah memenuhi kriteria untuk bekerja diperusahaan kami, gaji mas akan blablablablablablablablablablaba buka dikit josss!!” kata mbak cantik didepan gue dengan nada cepat dan konstan.
“iya mba” gue manut wae.
Setelah kita udah bilang ‘iya’. Maka kita akan diminta untuk tanda tangan persetujuan kerja, mulailah mereka membicarakan biaya.
“Untuk penanda tanganan kerja, kami butuh materai 6000 2 lembar, mas nya bawa?”
“Wah, enggak mba. Kebetulan saya bukan cowok materai. Cowok materai cowok materai kelaut ajai.”
“Oke. Mau beli sama kita aja? 2 harganya 15 ribu.”
“Oke, terserah mba aja deh, aku pasrah.”
Gue nurut aja dan nyerahin uang 20ribu.
JENGJENG!!
Babak selanjutnya dimulai…
Gue dijelaskan proses kerja dan juga jadwal training. Gue diem, mangap, air liur keluar dari telinga ngedengerin ocehan mbanya yang padahal gue juga kagak ngerti. 
Sampai pada pertanyaan.
“Masnya punya kartu syarat bekerja gak?”
“Wah kayak apa tuh mba, baru denger.”
“Jadi kartu tersebut bakal jadi syarat buat mas nya bisa mulai training untuk bekerja.”
“Ya, saya belum bikin mba, emang kalo mau bikin dimana ya mba?”
“Bikinnya bisa di departemen tenaga kerja, Cuma mahal, harganya 1,2 juta rupiah, tapi karena mas nya ada diperusahaan kami, jadi mas Cuma dikenain biaya setengahnya, yaitu 600ribu.”
Disini gue mulai curiga…
“Ya saya gak bawa duit segitu banyak mba”
“Ya kalo gak ada segitu boleh setengahnya dulu”
“Saya gak bawa uang mba, tadi itu juga Cuma 20ribu buat bayar materai”
“Sama sekali gak ada? Coba liat didompetnya”
Mba ini beneran nanya dan mau liat isi dompet gue.
“Dompet saya ada di tas mba, didepan sama temen saya” 
gue emang bawa temen waktu itu, biar gak iseng dijalanan sendirian. Dan dia gue minta pegangin tas didepan.
“Yaudah coba diambil dulu”
Dan gue pun nurut buat ngambil tas dan dompet.
“Tuh mba, saya beneran gak bawa uang” sambil nunjukin dompet.
“Ya terus gimana, mas nya mau bekerja disini kan?”
Ngeliat pemaksaan ini, gue mulai ngerasa gak beres.
“yaudah gini deh mba, nanti aja saya bikin kartunya sendiri. Bisa kan, gak apa-apa mahal-mahal deh”
“yaudah saya tunggu 2 hari lagi ya, kalo gak nanti posisi ini bakal ditempatin orang lain”
“oke mba”
“yaudah terima kasih atas kedatangannya”
Dia menyerah, Kami salaman, gue keluar ruangan, dan lupa minta kembalian. 5 ribu biaya materai yang gak sama sekali gue terima dan tanda tanganin.
Fak! 20 ribu satu-satunya diambil juga.
Kampret!
Kira-kira begitu ceritanya…
Intinya, kalo lo udah nemuin hal-hal yang sama kayak kasus gue diatas, FIX lo lagi ditipu!
Hal yang perlu diinget : disaat lagi nyari kerja, kita sedang mau nyari uang bukan malah ngeluarin uang. Karena kalo perusahaan yang beneran nerima lapangan kerja mereka gak akan minta uang sepeser pun saat interview.
    “Terus kok lo tau kalo itu penipuan?”
    Jadi, setelah hari itu gue coba searching di internet dan banyak nemuin kasus serupa kayak yang gue alamin, dan bukti nyatanya yang gue dapet gini, setelah 2 bulan berselang ggue dapet panggilan didaerah Tebet, gue ketemu sama orang yang pernah gue liat di ruko penipuan tersebut, ternyata dia kena tipu 600ribu dan 2 bulan berselang dia juga belum dipekerjakan sampai dia pasrah 600ribu nya melayang.
    klik ini buat modus info lowongan palsu tersebut, tempat gue ketipu juga >>klik<<
    SUNGGUH TERLALU!!
***
    Dan setelah 8 bulan berjuang, menahan telinga dan hati dari pertanyaan “Lo kerja apa sekarang?”, Alhamdulillah gue sekarang udah dapet kerja, disebuah Bank, dan jadi Admin. Jauh melenceng dari jurusan kuliah yang gue ambil.  kalo ditilik dari jurusan kuliah, harusnya gue ini jadi programer atau IT, tapi ya begitulah, setau gue hanya segelintir orang beruntung yang bekerja sesuai dengan jurusan kuliah yang dia ambil.
     Satu contoh temen gue, dia lulusan S1 Hukum tapi kerjanya malah jadi Security.
     Jauhhhhhh man !!!
    Dan masih banyak contoh-contoh lainnya  dari temen gue yang kerjanya ‘nyasar’ dari jurusan kuliahnya.
***
Lalu…
Kalo kalian pikir setelah dapet kerja kehidupan akan lebih kerasa enak?!
Kalo kalian pikir setelah dapet kerja hidup bakal terasa lebih tenang?!
Kalo kalian pikir setelah dapet kerja bakal lebih gampang dapet pacar?! #ahsudahlahPARTII
Jawabannya : Tergantung.
Tergantung bagaimana kalian ngejalaninnya, tergantung bagaimana kita nge-managenya, tergantung bagaimana bentuk wajah kita kedepannya. (?)
Tanggung jawab didunia kerja itu lebih besar, kalo jaman kuliah lo lagi males terus bisa gak masuk kuliah, kalo udah kerja? Kalo lagi males, oke lo bisa izin buat gak masuk kerja, tapi tanggung jawab kerjaan lo dihari itu gimana? Siapa yang ngerjain kerjaan lo kalo bukan lo? Siapa? SIAPAAAHHHH?? #curhat
Heuh.
Gue bukannya mau nakut-nakutin. mungkin dari pengalaman-pengalaman ‘keras’ gue tadi, kalian lebih bisa mempersiapkan diri untuk bisa lebih ‘keras’ menghadapi ‘keras’nya dunia setelah wisuda.
Persiapkan diri juga untuk pertanyaan :
“Kegiatan kamu sekarang apa?”
Enakan jawab,
“Kebetulan saya Mahasiswa, masih kuliah.” atau “Kebetulan saya Sarjana, masih pengangguran” ?
Hayooo ???
Yah, yang penting tetap semangat dan jangan gampang nyerah aja sih, karena kita kan gak pernah tau sedeket apa jarak kita dengan berhasil.
Cailah…
*sok bijak*
*bijak sawah*
***
Jadi pesen gue sih.
Buat yang masih kuliah : Nikmatin status lo saat ini, boleh ‘bandel’ tapi kalo bisa tetep belajar, karena gue pribadi agak nyesel setelah lulus gak terlalu banyak ilmu yang bisa gue pake didunia kerja. dan juga jangan lupa cari koneksi sama temen-temen kampus, jangan sampe lo lulus dan berjuang mati-matian sendiri. ini Indonesia bung, Nepotisme masih berlaku dimana-mana, jadi minimal ketika lo mau nyari kerja dan punya koneksi di Perusahaan tersebut lo kenal seseorang yang bakal bilang “Nitip dia di perusahaan ini ya pak,dia saudara saya”.
Buat yang lagi ngerjain Tugas akhir atau Skripsi : Fokus, dan siapin diri buat dapet gelar yang bakal jadi tanggung jawab lo nanti di fase kehidupan keras selanjutnya.
So, kaya judul gue di atas.
WISUDA is not WIS UDAH” setelah wisuda bukan berarti semuanya sudah selesai, bakal ada terus dan ada terus tantangan-tantangan lain di hidup ini yang harus kita perjuangin. itu !
Satu lagi yang perlu diketahui dari arti Wisuda yang sebenernya, yaitu proses pemindahan tali toga dari kiri ke kanan. maksud dari prosesi itu adalah “selama kita kuliah dan belajar adalah otak kiri kita yang dipake kerja keras, makanya setelah lulus kuliah dan punya ilmu, kita diminta menggunakan otak kanan untuk berfikir kreatif dan menciptakan inovasi-inovasi di kehidupan setelah kuliah”
#haseggh
dan satu lagi nih gue cuma mau ngingetin buat lo yang masih kuliah..
KAPUR AJE UDAH SARJANA, LO KAPAN ???
sekian postingan kali ini semoga ada yang bisa diambil pelajarannya.
oke sekarang gue mau wisuda dulu.
bye~
@shamposacet

19 comments on “WISUDA is not WIS UDAH”

  1. Asli keren banget. Tulisan lo makin lama makin keren. Jokesnya juga fresh banget. Nikin ngakak mulu apalagi pas mikirin pacar padahal gak punya pacar, cuma mau nerasain sensasinya aja. Pecahhh!!

    Jadi takut gue, tapi udah capek juga sih kuliah, kepengem lulus juga dan ngerasain tali toga dikiri dipindah ke kanan. Ternyata wisuda cuma masalah memindahkan tali toga aja.

    Widih, keres banget perjuangan lo, bang tapi endingnya nyinyirin orang pake gambar kapur. Udah kerja dibank nih ceritanya? Selamat ya bang, moga tellernya betah.

    Gue juga pernah ngalamin hampir kena tipu, kerjanya online sampingan gitu nulis artikel tapi syaratnya mesti transfer uang dulu, untuk gue ngomong sama ayah katanya itu penipuan. Lo diberniaga gue ditoko bagus.

  2. Selamat ya bang udah 1 tahunan wisuda dan udah enak sekarang y bang jadi admin di bankk. Aku sih masih di fase awal ahaha semester 3 …

    Aku setuju ma kata abang yaitu ” banyakin koneksi teman untuk dapat peluang kerja karena kkn di indonesia ini sampai kapanpun akan tetap berlaku ” ahahahaha

  3. Dan udh setahun gue wisuda.. udh dua bulan lebih gue nganggur.. dan satu lagi pertanyaan gak kerja skrga?? Dunia emng slalu kejam karena ketika kerja kita bnyk yg kepo dan nampang muka merajuk. Tapi setelah kita gak kerja yg kepo pake bingits yg ngenyinyir pun double bingits..

    Emang nyari kerjaan susah tuh klo gak pnya koneksi. Dari mulai di php in sama testnya yg selama sebulan lebih totalnya. Belum lgi yg interview usernya jauh ngalahin pas sidang TA pertanyaannya ribet men.

    Intinya mah setelah wisuda tanggung jawab yg lebih besar menanti mau dia nganggur mau dia udh dpt kerja..

    Btw kok dosen pembinbing kita ciri2nya mirip.. * curiga dosen kita org yg berbeda * : D

  4. haha. ngakak banget baca artikel ini.
    ternyata keras banget ya hidup pas udah lulus. gua jadi deg-degan jg nih.
    semoga gua bisa dapat kerja sesuai dengan jurusan gua sekarang. amin

    kalau ada waktu, main ke blog gua juga dong bang

  5. Anjrit bang Kay pecah banget!!!

    walaupun gue belom kuliah dan belom nyari kerja, tapi gue cukup tersentuh dengan kejadian ini. Tapi kok ini sadis banget ya? Padahal selama gue menipu para pengangguran yang bergelar sarjana, kayaknya biasa-biasa aja. Nggak Nyampe 600 ribu. Paling banter juga 590 ribu.

    Mampir ke blog gue juga dong, btw.

  6. Lo anak D3 juga ? Sama banget.
    Lo juga anak baru kmrn (lulus 2012) ? Sama juga.
    Lo baru dapet gawe setelah berbulan2, hampir lebih dari 5 bulan ? Sama. Idem.
    Lo dapet gawe-an yang keluar jalur jurusan lo ? Iya, banget. Sama abis.

    kok bisa sama gini ya. Jangan-jangan kita ….

    HAHAHA. Gue baca postingan lo ini jadi inget perjuangan dulu.
    Emang ya ki, anak D3 itu butuh kesabaran dan harus lebih sabar biar dapet kerjaan secara rata2 yang dibutuhin sarjana. Apalagi menghadapi pertanyaan pasca wisuda. Itu perih, men ! Perih !

    Hidup DIPLOMA ! Hidup A.Md !

  7. Jangankan udah sarjana, kapan hari aja ada perusahaan tiba-tiba nelfon ke rumah suruh datang interview. Penipuan sih enggak, tapi perusahaannya terkenal “nggak beres”. Apalagi nggak merasa naruh lamaran..

    eh tapi memang setelah melewati satu ujian, hidup bukan berarti lebih mudah 🙂
    Lulus SMA, kuliah gampang? YOU ARE WRONG!
    Lulus kuliah, cari kerja gampang? YOU ARE WROOONG!
    Dapat kerja, cari jodoh gampang? YOU ARE WROOOOOONGG!

    Yang penting bersyukur aja dah! 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *